Tuduhan pembunuhan dijatuhkan terhadap wanita Texas yang ditangkap karena aborsi

Kantor kejaksaan di daerah perbatasan Texas, Minggu, mengatakan akan menolak kasus terhadap Lizelle Herrera, seorang pria berusia 26 tahun. yang ditangkap atas tuduhan pembunuhan setelah apa yang dikatakan pihak berwenang adalah “aborsi yang diinduksi sendiri.”

Kasus ini telah membingungkan para aktivis di kedua sisi debat aborsi karena, meskipun Texas telah mengambil tindakan untuk membatasi akses ke aborsi, tidak jelas undang-undang hukum mana yang diduga dilanggar oleh Herrera. Hukum Texas juga secara eksplisit membebaskan seorang wanita dari tuduhan kriminal pembunuhan karena menggugurkan kandungannya.

Di sebuah penyataan dibuat kepada Associated Press minggu lalu, Kantor Sheriff Starr County hanya menyatakan bahwa Herrera didakwa setelah “secara sengaja dan sengaja menyebabkan kematian seseorang dengan aborsi yang diinduksi sendiri.”

Pada hari Minggu, kantor kejaksaan menyatakan bahwa ini “bukan masalah pidana.”

“Dalam meninjau hukum Texas yang berlaku, jelas bahwa Ms. Herrera tidak dapat dan tidak boleh dituntut atas tuduhan terhadapnya, ”tulis Jaksa Wilayah Gocha Allen Ramirez.

Kasus ini dibawa ke kantor sheriff oleh sebuah rumah sakit, menurut pernyataan Ramirez.

Calixtro Villarreal, pengacara Herrera, menolak berkomentar ketika dihubungi melalui telepon Minggu.

Melacak undang-undang aborsi di seluruh negara bagian

Texas memberlakukan undang-undang pada bulan September yang melarang aborsi setelah enam minggu kehamilan, menggunakan strategi hukum baru yang memberdayakan warga negara untuk menegakkan hukum melalui litigasi perdata.

Tetapi hukum itu tampaknya tidak berlaku dalam kasus ini. Herrera menghadapi tuntutan pidana, bukan tuntutan hukum. Selain itu, undang-undang itu tidak mengizinkan tuntutan hukum diajukan terhadap orang yang melakukan aborsi, hanya mereka yang membantu memfasilitasinya.

Klinik Oklahoma bersiap untuk larangan aborsi

“Jika [prosecutors] benar-benar menuduhnya melakukan pembunuhan di bawah hukum Texas, kemungkinan mereka lupa tentang pengecualian untuk pembunuhan atau mereka memiliki teori lain mengapa ini bisa berlaku, ”Steve Vladeck, seorang profesor di Fakultas Hukum Universitas Texas yang mengkhususkan diri dalam pengadilan federal dan telah mengikuti dengan cermat larangan aborsi di Texas, kata Sabtu.

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Organisasi hak aborsi dengan cepat dimobilisasi untuk mendukung Herrera. Frontera Fund, sebuah kelompok yang menggalang dana bagi pasien Texas untuk mengakses aborsi, mengorganisir rapat umum Sabtu pagi di luar penjara Starr County dan meningkatkan kesadaran akan kasus tersebut di media sosial.

“Penangkapan ini tidak manusiawi,” kata Rockie Gonzalez, pendiri Frontera Fund, dalam sebuah pernyataan Sabtu. “Kami berdiri dalam solidaritas dengan Anda Lizelle, jika Anda membaca ini, dan kami tidak akan mundur sampai Anda bebas.”

Penangkapan Herrera terjadi ketika negara-negara bagian yang dipimpin Partai Republik di seluruh negeri meloloskan undang-undang antiaborsi menjelang keputusan Mahkamah Agung musim panas ini yang dapat membatalkan atau melemahkan secara signifikan. Roe v. Menyeberangkasus yang telah melindungi hak konstitusional untuk aborsi selama hampir 50 tahun.

Kasusnya bisa menjadi tanda awal dari apa yang akan terjadi jika— Kijang terbalik, kata Vladeck.

Ketika jaksa mendakwa Herrera, mereka mungkin memikirkan pra-Kijang larangan aborsi yang masih tercatat di Texas, tambah Vladeck, tetapi belum berlaku sejak 1973 karena tidak konstitusional berdasarkan Kijang.

Sembilan negara bagian masih memiliki pra-Kijang larangan, yang bisa hidup kembali tergantung pada apa yang diputuskan Mahkamah Agung pada bulan Juni.

“Kita bisa melihat lebih banyak dari ini,” kata Vladeck.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *