Tindakan tegas: Mahkamah Agung harus mempertimbangkan tantangan utama terhadap kebijakan penerimaan Harvard dan UNC

Para hakim mengatakan mereka mendengar tantangan kebijakan di Harvard dan University of North Carolina, yang akan menggunakan ras siswa pada sejumlah kriteria untuk menentukan siapa yang harus mendapatkan tempat yang diinginkan di kelas masuk.

Kasus-kasus tersebut akan disidangkan dalam sesi mulai Oktober mendatang dan akan diputuskan pada Juni 2023.

Konservatif pengadilan tinggi sebagian besar telah mengesampingkan keputusan puluhan tahun, dan penerimaan mereka banding dari tahun 1978 dan 2003 menimbulkan preseden yang meragukan. Ada pengadilan federal yang lebih rendah Berdiri di sisi Harvard Dan Universitas Carolina Utara.

Selama 40 tahun terakhir, tindakan bermotivasi rasial telah membantu meningkatkan peluang pendaftaran bagi banyak etnis minoritas yang secara tradisional terbelakang. Dalam kasus melawan Harvard, penggugat mengklaim bahwa prosedur yang sama merugikan pelamar Asia-Amerika.

Para pengacara yang pertama kali membuat kasus Harvard dan UNC pada tahun 2014 mendambakan pertempuran terakhir di Mahkamah Agung. Dalam hampir delapan tahun sejak itu, hakim memiliki lebih banyak hakim di sebelah kanan, terutama tiga penunjukan oleh mantan Presiden Donald Trump.

Ketua Hakim John Roberts, Untuk bagiannya, telah lama menentang kebijakan rasis, termasuk pendidikan.

“Ini adalah bisnis yang menjijikkan, memisahkan kita berdasarkan ras,” tulisnya dalam kontroversi hak pilih 2006. Tahun berikutnya, ketika mayoritas menolak dua program integrasi sekolah umum, dia menulis, “Cara untuk mengakhiri diskriminasi rasial adalah dengan mengakhiri diskriminasi rasial.”

Siswa untuk penerimaan yang adil yang menyajikan argumen mereka dengan pernyataan seperti itu oleh Roberts dan Konservatif lainnya berpendapat bahwa diskriminasi ilegal untuk menyaring siswa berdasarkan ras, bahkan untuk mencapai tujuan akademik.

Pengadilan AS telah memutuskan mendukung Harvard dan University of North Carolina dalam gugatan dua jalur yang menuduh bahwa taruhan digunakan dengan cara yang cukup terbatas untuk melayani kepentingan yang menarik dalam keragaman. Pengacara universitas dan pengadilan telah meminta Pengadilan Tinggi untuk menolak banding.

READ  Berita perang Rusia-Ukraina terbaru: Pembaruan langsung tentang invasi di Kyiv, Kharkiv, Kherson

Kasing ini dirancang untuk mencapai SCOTUS

Gugatan terhadap Harvard diajukan di bawah Judul VI Undang-Undang Hak Sipil 1964, yang melarang sekolah melakukan diskriminasi berdasarkan ras yang menerima dana federal. Kasus UNC juga menuntut hak berdasarkan Pasal VI, serta melanggar jaminan Amandemen ke-14 tentang perlindungan hukum yang sama, yang mencakup perusahaan milik negara.

Amerika Serikat membatalkan kasus diskriminasi terhadap Yale

Tantangan-tantangan ini diciptakan oleh aktivis Konservatif Edward Plum, yang telah lama menjadi penentang keras kebijakan rasial dan Hakim Shelby County v. 2013. Holder adalah perancang kasus yang berujung pada gugatan tersebut. Keputusan 5-4 itu menghapus bagian penting dari Undang-Undang Hak Suara tahun 1965, yang mengharuskan negara-negara bagian dengan sejarah diskriminasi untuk mendapatkan persetujuan dari Departemen Kehakiman sebelum menambahkan kriteria identifikasi pemilih atau membuat perubahan pemilihan lainnya.

Petisi mahasiswa untuk penerimaan yang adil ke Pengadilan Tinggi dalam kasus Harvard menuduh mereka “terlibat dalam kesetaraan ras dan mengabaikan alternatif netral rasial” untuk mencapai keragaman di kampus sekolah. Panel berpendapat bahwa kampus Ivy League membuat pelamar Asia-Amerika memiliki standar yang lebih tinggi daripada siswa Afrika-Amerika dan Latin, dan bahwa orang Asia-Amerika terlibat dalam stereotip seperti “bijaksana buku dan satu dimensi.”

“Penganiayaan Harvard terhadap pelamar Asia-Amerika mengejutkan,” tulis para penantang di Pengadilan Tinggi.

Seorang hakim pengadilan di Boston dan 1st US Circuit Court of Appeals menolak pernyataan tersebut dan memutuskan mendukung Harvard, memungkinkan perguruan tinggi untuk menggunakan ras sebagai faktor “plus” berdasarkan model Mahkamah Agung.

Arvind berpendapat bahwa Harvard memandang taruhan dengan cara yang “fleksibel”, menguntungkan semua kandidat yang berkualifikasi tinggi. Pengacaranya mengatakan kepada pengadilan bahwa perguruan tinggi tersebut dapat mengisi kelas siswa barunya dengan pelamar yang menerima nilai dan nilai ujian yang sempurna, tetapi mereka menginginkan campuran yang berbeda di kampus dan bakat serta pengalaman hidup yang lebih luas.

Pengadilan Banding menjunjung tinggi kebijakan tindakan tegas Harvard
Harvard telah lama menjadi model untuk tindakan bermotivasi rasial. Dalam kasus luar biasa yang terjadi pada tahun 1978 Penguasa Universitas California v. பக்கே, Para juri mendukung pendekatan Harvard untuk mencapai keragaman kampus. (Mahkamah Agung menegaskan kembali Pacquiao dalam kasus Sekolah Hukum Universitas Michigan 2003, parutan v. Bollinger.)

Proses University of North Carolina ditegakkan oleh hakim pengadilan pengadilan Oktober lalu, dan para siswa untuk penerimaan yang adil diminta oleh hakim untuk mendengar bandingnya tanpa menunggu keputusan dari Pengadilan Banding Sirkuit AS ke-4. Di bawah kemajuan reguler kasus ini, Pengadilan Banding akan menjadi tahap berikutnya.

READ  Kaya Bisaccia, Mark Davis mengadakan pembicaraan; Las Vegas Raiders meminta izin untuk mewawancarai Jerod Mayo, sumber mengatakan

Komite Hukum SFFA – Firma Hukum Consovoy McCarthy – diketuai oleh para pengacara yang pernah menjadi juru tulis hukum untuk Hakim Clarence Thomas dan kaum konservatif lainnya.

Thomas, yang telah bekerja sama dengan rekan-rekan baru yang berpikiran sama dalam beberapa tahun terakhir, tidak setuju ketika para hakim akhirnya mengkonfirmasi tindakan rasial di University of Texas pada tahun 2016 dalam perselisihan Austin.

Mahkamah Agung menolak untuk mendengarkan tantangan McCarthy terhadap aturan pemungutan suara proksi Pelosi

“Konstitusi membenci diskriminasi rasial karena setiap kali pemerintah memasukkan warga negara ke dalam daftar etnis dan menjadikannya pantas bagi ras untuk memberikan beban atau manfaat, itu mempermalukan kita semua,” tulisnya. “Konstitusi itu tidak berubah dalam menghadapi ‘doktrin diskriminatif’ bahwa diskriminasi rasial dapat menghasilkan ‘manfaat pendidikan’.

Cerita ini telah diperbarui dengan lebih detail.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *