Tigers memberikan kemenangan walk-off Twins pada permainan yang sangat mengerikan

Permainan buruk dalam bisbol terjadi setiap hari. Tapi permainan buruk seperti ini sama sekali tidak terjadi setiap hari.

Pada Selasa malam, Harimau Detroit menyerahkan Minnesota Twins kemenangan walk-off dengan cara yang paling jelek dan paling spektakuler: permainan yang benar-benar gagal.

Mari kita mengatur panggung. Ini adalah bagian bawah kesembilan di Target Field dan Macan naik 4-3, tetapi Si Kembar mengancam dengan pelari di urutan pertama dan kedua dan hanya satu yang keluar. Miguel Sano, yang mencapai 0,083 menjelang pertandingan Selasa malam, ada di posisi terdepan. Dia punya dua bola dan dua pukulan. Kemudian keajaiban terjadi: setelah pelempar Tigers Gregory Soto memberikan lemparan berikutnya, setiap pemain Detroit lupa cara bermain bisbol dan kehilangan semua istirahat.

Inilah rincian dari permainan yang sangat mengerikan itu dalam urutan kronologis:

  1. Sano melakukan pukulan tunggal yang tajam ke lapangan kanan.

  2. Pemain sayap kanan Robbie Grossman berlari-lari untuk menangkap bola, yang tampaknya terlepas dari bagian atas sarung tangannya sebelum berguling. Grossman mati-matian mengejar bola, menjeratnya, dan melemparkannya ke baseman kedua Jonathan Sekolah.

  3. Schoop menguasai bola sebentar sebelum melemparkannya ke penangkap Eric Haase.

  4. Pada titik ini, tidak ada Twins yang mencetak gol, tetapi pangkalannya penuh. Saat bola memantul ke Haase, Sano membuat kesalahan besar: Dia terus berlari melewati base pertama, memaksa pemain di base kedua, Gio Urshela, untuk berlari ke base ketiga.

  5. Saat Urshela berlari ke arah ketiga, dia menyadari bahwa Trevor Larnach, penghuni base ketiga, telah ditahan di sana dan tidak maju. Jadi meskipun Urshela hampir berada di base ketiga, dia berbalik dan mulai berlari kembali ke posisi kedua sementara Sano berlari kembali ke posisi pertama.

  6. Haase mulai berlari ke garis base ketiga untuk melempar bola ke baseman ketiga Jeimer Candelario dan menangkap Urshela dalam ikhtisar. Tapi lemparan Haase berhasil jalan di atas kepala Candelario.

  7. Bola yang tak tersentuh itu berlayar ke rumput lapangan kiri, di mana tidak ada pemain lapangan dalam jarak setidaknya 50 kaki. Schoop yang sudah siap menangkap lemparan Candelario di detik kedua, berlari ke arah bola, tapi terlambat. Skor Larnach untuk mengikat permainan, dan kemudian Urshela melakukan flop dengan perut meluncur untuk mencetak angka kemenangan. Harimau kalah.

READ  Kebakaran di gedung apartemen Bronx telah menewaskan sedikitnya 19 orang, termasuk sembilan anak-anak

Drama itu menunjukkan bagaimana bisbol bisa menjadi luar biasa dan sangat menghukum pada saat yang sama. Sano mengira dia bisa menempati urutan kedua hanya karena Grossman tidak bisa menangkap bola yang dia pukul. Dan Urshela hanya berhasil pulang karena dia harus berbalik setelah berlari hampir sampai ke base ketiga, yang menarik lemparan Haase yang tinggi dan tidak dapat ditangkap, yang memungkinkan bola menggelinding ke area di mana tidak ada fielder sejauh bermil-mil, memberi Urshela kesempatan waktu untuk mencetak gol.

Permainan buruk, termasuk kekacauan luar biasa yang dilakukan oleh Macan, merupakan bagian integral dari permainan. Mereka adalah satu utas – satu utas yang jelek, kotor, dan cacat – di permadani agung penggemar bisbol tahu dan cinta diperlukan untuk menangani. Mereka mungkin menginspirasi beberapa penggemar untuk mengatur pelemparan sayuran busuk gaya abad pertengahan untuk para pemain, tetapi mereka membawa kegembiraan bagi banyak orang lain.

26 April 2022; Minneapolis, Minnesota, AS; Base ketiga Minnesota Twins, Gio Urshela (15) mencetak gol kemenangan, saat rekan satu timnya melakukan selebrasi setelah kesalahan lemparan oleh catcher Detroit Tigers Eric Haase (13) pada inning kesembilan di Target Field. Kredit Wajib: Nick Wosika-USA TODAY Sports

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *