Tempat peristirahatan terakhir Internet Explorer: sebagai ‘lelucon kelas dunia’ di Korea Selatan

Untuk memperingati kematiannya, ia menghabiskan waktu sebulan dan 430.000 won ($ 330) merancang dan memesan nisan dengan logo “e” Explorer dan batu nisan bahasa Inggris: “Dia adalah alat yang bagus untuk mengunduh peramban lain.”

Setelah peringatan itu dipamerkan di sebuah kafe yang dikelola oleh saudaranya di kota selatan Gyeongju, foto batu nisan itu menjadi viral.

Microsoft dukungan yang diperkecil untuk Internet Explorer yang pernah hadir di mana-mana pada hari Rabu setelah 27 tahun berjalan, untuk fokus pada browser yang lebih cepat, Microsoft Edge.

Jung mengatakan peringatan itu menunjukkan perasaannya yang campur aduk untuk perangkat lunak yang lebih tua, yang telah memainkan peran besar dalam kehidupan kerjanya.

“Itu menyebalkan, tapi saya akan menyebutnya hubungan cinta-benci karena Explorer sendiri pernah mendominasi sebuah era,” katanya.

Dia mengatakan dia merasa perlu waktu lebih lama untuk memastikan situs web dan aplikasi onlinenya berfungsi dengan Explorer, daripada dengan browser lain.

Tetapi pelanggannya terus memintanya untuk memastikan situs web mereka terlihat bagus di Explorer, yang tetap menjadi browser default di kantor pemerintah Korea Selatan dan banyak bank selama bertahun-tahun.

Diluncurkan pada tahun 1995, Explorer menjadi peramban terkemuka dunia selama lebih dari satu dekade karena dibundel dengan sistem operasi Microsoft Windows yang telah diinstal sebelumnya di miliaran komputer.

Tapi itu mulai kalah dari Google Chrome pada akhir 2000-an dan menjadi subjek meme internet yang tak terhitung jumlahnya, dengan beberapa pengembang menyarankan itu lamban dibandingkan dengan para pesaingnya.

Jung mengatakan dia bermaksud membuat orang tertawa dengan batu nisan itu, tetapi masih terkejut dengan seberapa jauh lelucon itu beredar di dunia maya.

READ  Real Madrid mengejutkan Man City, Rodrygo sang pahlawan, pasukan Guardiola hancur di semifinal Liga Champions

“Itulah alasan lain bagi saya untuk berterima kasih kepada Explorer, itu sekarang memungkinkan saya untuk membuat lelucon kelas dunia,” katanya.

“Saya menyesal telah pergi, tetapi tidak akan melewatkannya. Jadi pensiunnya, bagi saya, adalah kematian yang baik.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *