Shaun White: Legenda snowboarding tersingkir pada pertandingan terakhir Olimpiade di halfpipe putra

Putih, peraih medali emas Olimpiade tiga kali dan ikon snowboarding, emosional setelah tersingkir dari pertandingan terakhirnya di acara Jumat di Genting Snow Park di Zhangjiakou.

White, yang baru saja gagal naik podium untuk finis keempat, membuat pukulan depan 1440 untuk membuka, tetapi tidak bisa mendaratkan trik berikutnya dan meluncur ke bawah untuk mendapat tepuk tangan dari semua orang di kerumunan – penggemar, ofisial, jurnalis, atlet lainnya , tim, dan relawan.

“Banyak emosi memukul saya sekarang, sorak-sorai dari penonton, beberapa kata-kata baik dari rekan-rekan pesaing saya di bawah, saya sangat senang,” kata pria berusia 35 tahun setelah acara, yang dia pekan lalu. diumumkan akan menjadi yang terakhir dari karirnya yang termasyhur.

“Snowboarding, terima kasih. Ini adalah cinta dalam hidup saya … Ini adalah perjalanan. Saya tidak sabar untuk melihat ke mana olahraga ini pergi,” katanya.

Bintang, yang telah mendominasi olahraga selama dua dekade, menghadapi bidang tangguh dari pesaing muda. Peraih medali perak dua kali Ayumu Hirano, 23, merebut emas pertama Jepang dalam acara tersebut.

Scotty James dari Australia, 27, memenangkan perak dan Jan Scherrer dari Swiss, juga 27, pulang dengan perunggu.

“Untuk mendapatkan babak bonus ini, berada di sini, melihat anak-anak muda ini berkompetisi, ini merupakan proses yang menyenangkan dan (saya) benar-benar bersyukur berada di sini dan masih bersaing dan bahkan berada di urutan keempat. Saya bangga akan hal itu,” Putih berkata.

Acara tersebut dikemas dengan momen-momen yang mengesankan. Hirano Jepang memakukan bukan hanya satu tapi dua gabus tiga kali lipat 1440-an – trik yang sangat sulit dan teknis yang belum pernah ada dalam sejarah Olimpiade.

READ  Jamie Lynn Spears menanggapi Britney Spears yang menyebut dirinya 'Khadi'

Bintang Jepang itu juga mendaratkan frontside, taksi, dua double cork 1260s dan frontside double cork 1440 – lari tanpa cela yang diberi skor akhir 96.

Dia dengan tipis mengalahkan Scotty James dari Australia, yang juga tampil baik pada tiga putaran terakhirnya – tetapi dia kehilangan beberapa kecepatan, menempatkannya di posisi perak yang solid.

Kemenangan Hirano membuat sejarah olahraga Jepang sebagai emas pertama negara itu dalam acara snowboarding Olimpiade. Hirano mengatakan itu adalah realisasi dari mimpi masa kecilnya.

Peraih medali teratas berkompetisi bersama adiknya Kaishu Hirano, 19, yang finis di urutan kesembilan dan melakukan lompatan luar biasa yang melontarkannya beberapa meter ke udara, disambut tepuk tangan meriah dari penonton.

“Kami bersaudara membuat tahap ini dan memenangkannya sendiri juga bagus untuk kami berdua,” kata Ayumu Hirano.

Pengguna media sosial di Jepang membanjiri video yang menunjukkan Hirano dan White berpelukan setelah acara tersebut.

“Selain mengucapkan selamat, sepertinya pelukan untuk menyampaikan pesan, ‘Mulai sekarang, ini eramu; kamu akan membuat sejarah.’ Ini bikin saya nangis,” tulis salah satu pengguna Twitter.

Pengguna media sosial lainnya menyinggung bagaimana White dan Hirano – atlet dari generasi yang berbeda – tumbuh dengan bersaing satu sama lain: “Ketika pasangan itu berpelukan, kelenjar air mata saya menjadi gila. Saya merasa seperti menyaksikan momen berharga ketika satu era berakhir. . “

White berada di bawah tekanan kuat setelah berada di urutan keempat pada acara kualifikasi awal pekan ini – dan dia mengatakan dia mengalami kesulitan dengan kaki belakangnya selama berlari.

“Baru saja ketinggalan podium, saya ingin sekali berjalan di sana bersama semua orang, untuk terakhir kalinya tetapi Anda tidak selalu bisa mendapatkan apa yang Anda inginkan, Anda mendapatkan apa yang Anda butuhkan,” kata White. mengutip Rolling Stones. “Mungkin karena tekanan, mungkin hanya kelelahan.”

Tapi dia masih melakukan penampilan yang membuatnya mendaratkan setiap trik di putaran keduanya, dengan cepat membawanya ke posisi medali perak.

READ  Jussie Smollett dijatuhi hukuman 150 hari penjara karena berbohong kepada polisi dalam tipuan kejahatan rasial

Dia juga memamerkan trik khasnya, Tomahawk – juga dikenal sebagai Double McTwist 1260 – yang dia tunjukkan saat putaran kemenangannya di Olimpiade Vancouver 2010.

Ini adalah Olimpiade kelima dan terakhir bagi White, yang telah menjadi pesaing utama Olimpiade sejak debutnya di Olimpiade Musim Dingin di Turin pada 2006. Dia memenangkan tiga medali emasnya pada 2006, 2010, dan 2018.

Petenis berusia 35 tahun, yang pernah dijuluki “Tomat Terbang” karena rambut merahnya yang tergerai, pekan lalu mengatakan serentetan cedera memengaruhi keputusannya untuk pensiun setelah Olimpiade Beijing.

Itu membuat acara halfpipe Beijing ini menjadi pertandingan Olimpiade terakhir bagi White, yang juga telah mengumpulkan 13 gelar di Winter X Games dan sepanjang jalan menjadi nama rumah tangga dan ikon olahraganya.

“Masa depan bagi saya sangat menarik, ada begitu banyak yang ingin saya lakukan dalam hidup saya,” kata White. “Begitu banyak yang harus dilakukan, begitu banyak untuk hidup, ini baru permulaan bagi saya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *