Setelah Makan Malam Gridiron, wabah covid di antara tamu A-list Washington

Itu seharusnya menjadi malam sindiran politik ringan dan persekutuan bipartisan di antara kader elit politisi, jurnalis dan pejabat publik, seperti yang telah terjadi selama 137 tahun terakhir.

Sebaliknya, makan malam Gridiron tahunan di Washington pada hari Sabtu tampaknya terkenal karena potensinya virus corona wabah di antara tamu A-list-nya.

Hingga Rabu pagi, Reps. Adam B. Schiff (D-Calif.) Dan Joaquin Castro (D-Tex.) Dan Sekretaris Perdagangan Gina Raimondo telah mengumumkan bahwa mereka telah menerima hasil positif pada tes virus corona setelah menghadiri makan malam di pusat kota Renaissance Washington Hotel. Pada Rabu sore, Jaksa Agung Merrick Garland mengumumkan bahwa dia juga telah dites positif.

Selain itu, sekitar setengah lusin jurnalis serta anggota staf Gedung Putih dan Dewan Keamanan Nasional mengatakan mereka dinyatakan positif setelah acara tersebut. Nama mereka dirahasiakan karena mereka belum mengumumkan status mereka secara terbuka.

Beberapa pembantu Gedung Putih yang dites positif melakukannya setelah melakukan perjalanan ke Polandia minggu lalu dengan Presiden Biden dan sebelum makan malam Gridiron. Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki – yang menghadiri makan malam Gridiron – menegaskan pada hari Rabu bahwa semua karyawan Gedung Putih yang dekat dengan Biden diuji secara teratur.

Biden tidak menghadiri makan malam itu tetapi muncul melalui video.

Pada makan malam Gridiron, seorang gubernur Republik memanggang Trump

Tom DeFrank, editor kontributor di National Journal dan presiden Gridiron Club, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tamu makan malam diminta untuk menunjukkan bukti vaksinasi tetapi “sejumlah kecil tamu kami telah melaporkan tes positif sejak saat itu.”

“Kami berharap mereka cepat pulih,” katanya.

Makan malam dasi-dan-gaun putih menarik sekitar 630 tamu, termasuk anggota Kongres, Kabinet, korps diplomatik, militer dan bisnis.

Di antara mereka yang hadir adalah Anthony S. Fauci, pakar penyakit menular terkemuka dan Rochelle Walensky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Tamu lainnya termasuk Sens. Susan Collins (R-Maine), Edward J. Markey (D-Mass.), Amy Klobuchar (D-Minn.), Kirsten Gillibrand (DN.Y.) dan Roy Blunt (R-Missouri); perwakilan Jamie B. Raskin (D-Md.) Dan Debbie Dingell (D-Mich.); Menteri Pertanian Tom Vilsack dan utusan khusus presiden John F. Kerry; Ketua Federal Reserve Jay Powell; Pemerintah Larry Hogan (kanan) dari Maryland dan Chris Sununu (kanan) dari New Hampshire; dan Walikota New York Eric Adams (D).

READ  Komandan Ukraina meminta upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol karena situasinya "kritis"

Kemungkinan bahwa para senator pada jamuan makan malam terinfeksi dapat menunda pemungutan suara Senat untuk mengkonfirmasi calon Mahkamah Agung Biden, Ketanji Brown Jackson. Pemungutan suara bisa dilakukan akhir pekan ini; tidak ada penundaan yang diumumkan.

Daftar tamu makan malam juga termasuk mantan pemain NFL Emmitt Smith; Komisaris NBA Adam Silver; Pembawa acara CBS Jane Pauley dan pasangannya, kartunis “Doonesbury” Garry Trudeau; Duta Besar Ukraina untuk Amerika Serikat, Oksana Markarova; Pembawa acara “Face the Nation” Margaret Brennan, pembawa berita PBS NewsHour Judy Woodruff; Kepala koresponden ABC Washington Jonathan Karl, dan penerbit Washington Post Fred Ryan dan editor Sally Buzbee.

Setelah resepsi koktail sebelum makan malam, para tamu duduk bersama di meja panjang yang sempit selama berjam-jam dan menonton sandiwara dan lagu satir yang dibawakan oleh para anggota. Di akhir acara, para tamu bergandengan tangan untuk menyanyikan lagu tradisional “Auld Lang Syne.”

Makan malam itu seharusnya mencerminkan kembalinya ke normal setelah dibatalkan dua tahun terakhir karena pandemi. Beberapa tamu mengenakan topeng atau menjaga jarak sosial, menurut orang-orang yang hadir. Hanya staf yang melayani yang secara konsisten bertopeng sepanjang malam.

Seorang tamu mengatakan bahwa sementara penyelenggara meminta peserta untuk menunjukkan kartu vaksinasi mereka di pintu, tidak ada persyaratan untuk diuji.

Sketsa malam itu, yang dilakukan oleh jurnalis veteran Washington, memparodikan tokoh di kedua partai, meskipun Partai Republik – seperti mantan presiden Donald Trump, Rep. Marjorie Taylor Greene (Ga.), Lauren Boebert (Colo.) dan Paul A. Gosar (Ariz.), Mantan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, Gubernur Florida Ron DeSantis, dan Sens. Ted Cruz (Tex.) Dan Tom Cotton (Ark.) – masuk untuk pukulan paling tajam. Tak satu pun dari tokoh-tokoh itu hadir.

READ  Pahlawan anti-apartheid pemenang Nobel Desmond Tutu meninggal pada usia 90

Pada satu titik, seorang pemain berpakaian seperti Fauci bernyanyi dari panggung ke Fauci yang sebenarnya di antara penonton: “Dokter, dokter, beri saya beberapa petunjuk, kami memiliki kasus covid blues yang buruk.”

Makan malam Gridiron adalah pendahuluan yang lebih kecil dan lebih elit untuk pertemuan Asosiasi Koresponden Gedung Putih yang lebih terkenal pada akhir April. Presiden organisasi itu, Steven Portnoy, mengatakan awal pekan ini bahwa mereka akan meminta 2.600 tamu makan malamnya untuk menunjukkan tes virus corona negatif pada hari yang sama, yang dapat mereka unggah ke aplikasi.

Presiden biasanya menghadiri makan malam WHCA, meskipun Trump tidak pernah melakukannya selama bertahun-tahun di Gedung Putih. Biden belum mengumumkan rencananya.

Makan malam Klub Gridiron tampaknya telah dilakukan sehubungan dengan pedoman resmi terbaru untuk keselamatan covid.

CDC memperbarui pedomannya pada 14 Februari. 25 untuk memudahkan rekomendasi masker untuk sebagian besar negara, dan semua 50 negara bagian telah mencabut mandat masker mereka dalam beberapa pekan terakhir. Lebih dari 95 persen negara, termasuk DC, diklasifikasikan oleh CDC memiliki beban penyakit yang rendah, yang berarti badan tersebut tidak merekomendasikan mandat masker.

Tetapi beberapa ahli telah memperingatkan bahwa pedoman CDC yang baru dapat membuat negara tidak siap jika terjadi gelombang lain. Di Ba. Varian 2 menyebabkan peningkatan tajam kasus di Eropa dan menjadi strain dominan di Amerika Serikat, meskipun kasus belum mulai meningkat secara nasional. Beberapa bagian negara itu, termasuk Timur Laut, mulai mengalami sedikit peningkatan infeksi.

Wabah dari acara seperti makan malam Gridiron bisa menandakan apa yang akan datang, kata Abraar Karan, seorang dokter penyakit menular di Universitas Stanford. “Anda akan mengalami wabah besar yang dimulai perlahan dan kemudian Anda akan melihat lebih banyak dari mereka. Tidak mengherankan bagi saya ada wabah besar ini di sebuah pertemuan di mana orang-orang melakukan tes sesudahnya, ”kata Karan.

READ  The Bengals mengalahkan kiper Fields di pertandingan terakhir untuk mengalahkan AFC North

“Kami terus menguji batas. Semua orang menguji batas-batasnya sedikit. … Kami mencoba untuk melihat tingkat risiko apa yang dapat ditoleransi, tetapi ketika Anda memiliki wabah besar, itu membuat semua orang berhenti, ”kata Karan.

Amesh Adalja, seorang dokter penyakit menular dan sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins, mengatakan tidak ada aktivitas yang datang tanpa risiko covid-19 – atau penyakit pernapasan lainnya.

“Akan ada hal-hal seperti ini yang terjadi, apa pun itu, apakah itu covid-19, influenza, norovirus – pertemuan sosial seperti itu selalu memiliki risiko seperti itu, dan akan mengejutkan untuk tidak melihat hal seperti itu. hal yang terjadi, ”kata Adalja. “Bagi sebagian orang, itu adalah risiko yang dapat diterima; untuk orang lain, mungkin tidak, dan ke sanalah kami ingin pindah.”

Fauci, yang mengatakan dia belum dites positif, mengatakan dia mematuhi pedoman CDC ketika memutuskan untuk menghadiri makan malam. Dia mengatakan dia membuat keputusan pribadi bahwa risiko menghadirinya rendah karena tiga alasan: dia divaksinasi dan dikuatkan, ada persyaratan bukti vaksinasi untuk memasuki makan malam, dan DC diklasifikasikan memiliki beban penyakit yang rendah oleh metrik CDC. Klasifikasi itu juga berarti individu dapat membuka kedoknya dalam pengaturan dalam ruangan.

Fauci mengatakan dia mengenakan topengnya selama resepsi tetapi melepasnya untuk makan.

“Kita berada dalam situasi di mana, sebagai populasi, kita perlu membuat keputusan yang didasarkan pada data serta kesediaan individu kita sendiri untuk mengambil tingkat risiko apa pun yang terjadi saat Anda membuat keputusan,” kata Fauci. “Saya mengikuti pedoman CDC, yang mengatakan tidak apa-apa berada di dalam ruangan tanpa masker. Tetapi jika kasus meningkat dan CDC mengatakan sekarang tunggu sebentar, Anda berada di zona merah, Anda dapat sangat yakin saya tidak akan pergi ke restoran mana pun. Anda pergi dengan apa situasinya. ”

Ini adalah cerita terbaru dan akan diperbarui.

Staf penulis Tyler Pager berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *