sentris Presiden Macron untuk mempertahankan mayoritas: Proyeksi | Berita Pemilu

Macron perlu mengamankan setidaknya 289 dari 577 kursi untuk mendapatkan mayoritas untuk mendorong melalui undang-undang selama masa jabatan lima tahun keduanya.

Aliansi tengah Presiden Prancis Emmanuel Macron diperkirakan akan mempertahankan mayoritas parlemen setelah putaran pertama pemungutan suara, menurut proyeksi pada hari Minggu.

Proyeksi berdasarkan hasil parsial pemilu menunjukkan di tingkat nasional, partai Macron dan sekutunya mendapat sekitar 25-26 persen suara. Mereka bersaing ketat dengan koalisi kiri baru yang terdiri dari pendukung partai sayap kiri, Sosialis, dan Hijau.

Namun kandidat Macron diproyeksikan untuk menang di lebih banyak distrik daripada saingan kiri mereka, memberikan presiden mayoritas.

Macron perlu mengamankan setidaknya 289 dari 577 kursi untuk mendapatkan mayoritas untuk mendorong melalui undang-undang selama masa jabatan lima tahun keduanya.

Orang dalam pemerintah mengharapkan penampilan yang relatif buruk di putaran pertama untuk koalisi “Ensemble” Macron, dengan rekor jumlah pemilih yang terlihat abstain.

“Saya memilih harapan… jadi bukan untuk presiden kita saat ini,” kata Michel Giboz, 71.

Ivan Warren, yang memilih Macron dalam pemilihan presiden, ingin melihat dia memenangkan mayoritas.

“Penting bagi saya bahwa kita memiliki pemerintahan yang kuat, yang memungkinkan kita untuk mewakili Prancis dengan cara yang seefektif mungkin,” kata ilmuwan komputer berusia 56 tahun itu.

Pemilihan untuk 577 kursi di majelis rendah Majelis Nasional adalah proses dua putaran. Lebih dari 6.000 kandidat, berusia antara 18 hingga 92 tahun, mencalonkan diri untuk memenangkan kursi di Majelis Nasional pada putaran pertama pemilihan. Mereka yang menerima suara terbanyak akan maju ke putaran kedua yang menentukan pada 19 Juni.

Setelah pemilihan kembali Macron pada bulan Mei, koalisi tengahnya mencari mayoritas mutlak yang akan memungkinkannya untuk mengimplementasikan janji kampanyenya, yang mencakup pemotongan pajak dan menaikkan usia pensiun dari 62 menjadi 65.

READ  Elang vs. Skor Cowboys: Doug Prescott melempar lima DT, memecahkan rekor satu musim Tony Romo di Rute Dallas

‘Kohabitasi’

Oposisi utama adalah koalisi yang baru dibentuk yang terdiri dari kaum kiri, hijau dan komunis yang dipimpin oleh tokoh kiri-keras Jean-Luc Mélenchon.

Mélenchon mendesak para pemilih untuk memberikan koalisinya mayoritas dan dengan demikian memaksa Macron untuk menunjuknya sebagai perdana menteri, yang akan mendorong situasi yang disebut “kohabitasi”.

Platform kaum kiri mencakup kenaikan upah minimum yang signifikan, menurunkan usia pensiun menjadi 60 tahun, dan mengunci harga energi.

Meskipun koalisi Mélenchon bisa memenangkan lebih dari 200 kursi, proyeksi saat ini memberikan sedikit peluang untuk memenangkan mayoritas. Macron dan sekutunya diperkirakan akan memenangkan antara 260 dan 320 kursi, menurut jajak pendapat terbaru.

sayap kanan Prancis, yang dipimpin oleh Marine Le Pen, diperkirakan akan memenangkan setidaknya 15 kursi, memungkinkannya untuk membentuk kelompok parlementer dan mendapatkan kekuatan yang lebih besar di majelis.

Pemilihan parlemen secara tradisional merupakan perlombaan yang sulit bagi kandidat sayap kanan, karena saingan cenderung minggir di putaran kedua untuk meningkatkan peluang pesaing lain.

Reli Nasional Le Pen berharap untuk melakukan lebih baik dari lima tahun lalu ketika memenangkan delapan kursi.

Hasil juga dapat dipengaruhi oleh jumlah pemilih yang diperkirakan mencapai rekor terendah. Lembaga survei mengatakan kurang dari setengah dari 48,7 juta pemilih Prancis diperkirakan akan memberikan suara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *