Saham Tesla Melonjak Dengan Penghasilan: “Jutaan Mobil dengan Mengemudi Sendiri Penuh Dapat Dijual dengan Margin Kotor 100%”

Tesla (TSLA) melaporkan hasil kuartal keempat yang beragam pada hari Rabu, melampaui perkiraan pendapatan sementara tidak ada tampilan pendapatan. Saham Tesla naik pada hari Rabu, memperpanjang rebound kuat lebih dari 40% dari level terendah pasar beruang.




X



Setelah tahun 2022 yang mengerikan, di mana saham Tesla anjlok tajam pada bulan Desember, saham jatuh lagi untuk memulai tahun 2023. Namun, Tesla telah bangkit sejak pemotongan harga yang besar diumumkan pada 1 Januari. 6 untuk kendaraan di China, dan terus meningkat sejak mengumumkan pemotongan harga AS dan Eropa seminggu kemudian.

Saham Tesla naik lebih dari 4% setelah berjam-jam. Saham naik tipis 0,4% menjadi 144,47 pada hari Rabu perdagangan pasarberbalik lebih tinggi.

Penghasilan Tesla

Perkiraan: Analis memperkirakan laba melonjak 33% menjadi $1,13 per saham pada kuartal keempat. Pada akhir Desember. 2022, analis memperkirakan EPS sebesar $1,25. Analis telah menetapkan target pendapatan pada pertumbuhan 39%, menjadi $24,67 miliar.

Pendapatan: EPS Tesla naik 40% menjadi $1,19 sementara pendapatan tumbuh 37% menjadi $24,32 miliar di Q4.

Selama setahun penuh, pendapatan meningkat 51% menjadi $81,46 miliar, meleset dari perkiraan. Penghasilan menggelembung 80% menjadi $4,07 per saham, melampaui ekspektasi Wall Street.

Tesla telah mengumumkan pengirimannya mencapai rekor 405.278 di kuarter keempat. Ini melewatkan perkiraan yang lebih rendah meskipun ada insentif akhir tahun yang agresif. Pengiriman kendaraan melonjak 31% vs. setahun sebelumnya dan hampir 18% vs. Q3 343.830. Pengiriman juga membengkak 40% menjadi 1.313.851 pada tahun 2022. Itu jauh di bawah target pertumbuhan perusahaan sebesar 50%.

Analis memperkirakan pengiriman Tesla Q4 sekitar 420.000, turun secara signifikan dari perkiraan yang lebih tinggi. Pengiriman Q3 Tesla juga gagal.

Produksi Tesla mencapai 439.701 pada kuartal keempat, melebihi pengiriman lebih dari 34.000. Di Q3, output melampaui penjualan dengan lebih dari 22.000. Produksi Tesla mencapai 439.701 pada kuartal keempat, melebihi pengiriman lebih dari 34.000. Di Q3, output melampaui penjualan dengan lebih dari 22.000.

READ  Apakah sudah waktunya untuk mendapatkan jaminan dari pasar saham? Fluktuasi harga mengguncang moral beberapa investor.

Dengan peningkatan produksi di pabrik perusahaan di Berlin dan Austin, Texas, kapasitas produksi keseluruhan Tesla sekarang jauh di atas 450.000 per kuartal.

Penjualan unit Tesla mencapai 1.313.851 untuk tahun 2022, naik 40% vs. 2021 namun di bawah target 50%. Sedan Model 3 dan crossover Model Y menyumbang sebagian besar penjualan. Kendaraan Model S dan X kelas atas menyumbang sisanya.

Sementara itu, Cybertruck dijadwalkan tiba pada 2023, yang akan menjadi model baru pertama Tesla sejak Model Y diluncurkan pada awal 2020. Truk yang sering tertunda itu akan memulai “produksi awal” pada pertengahan tahun, menurut CEO Elon Musk. Laporan lain mengatakan Cybertruck akan mulai diproduksi massal pada akhir 2023.

Tesla juga mulai mengirimkan truk Semi jarak jauhnya ke PepsiCo (SEMANGAT) di bulan Desember. Tidak jelas berapa truk Semi yang akan diproduksi pada tahun 2023, dengan harga dan spesifikasi utama masih belum jelas. Tesla berencana membangun fasilitas manufaktur senilai $3,5 miliar di Nevada Utara untuk truk Semi, menurut Nevada Independent.

Pada hari Rabu, Tesla mengonfirmasi bahwa tantangan produksi dan pengiriman sepanjang tahun 2022 “sebagian besar terkonsentrasi di China”.

Tesla berencana untuk meningkatkan volume produksinya “secepat mungkin” agar selaras dengan target tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) 50%. Target tersebut dimulai pada tahun 2021. Untuk tahun 2023, Tesla mengatakan akan memproduksi sekitar 1,8 juta kendaraan, meningkat 37% dibandingkan tahun 2022.

Raksasa EV itu juga mengatakan bahwa Cybertruck “tetap di jalur untuk memulai produksi akhir tahun ini.”

Perusahaan menambahkan bahwa platform kendaraan generasi berikutnya sedang dalam pengembangan dan detail tambahan akan dibagikan pada Hari Investor pada 1 Maret 2023.

Saham Tesla: Penghasilan Datang Setelah Pemotongan Harga

Penghasilan Q4 Tesla mengikuti pendaftaran Tesla China EV memantul dalam seminggu dari Jan. 5-16, menyusul pemotongan harga besar baru-baru ini. Nomor registrasi terbaru tampaknya mencerminkan beberapa keuntungan dari Tesla’s Jan. 6 keputusan untuk memotong harga di Cina.

READ  Video French Montana: Setidaknya 10 terluka dalam pengambilan gambar di mana video musik sedang direkam

Tesla memangkas harga untuk Model 3 dan Y di China, dengan Model dasar 3 dipotong lebih dari 13% menjadi $33.570. Laporan media lokal di China menyarankan Tesla memilikinya Menerima 30.000 pesanan dalam tiga hari dari pemotongan yang diumumkan, menurut CnEVPosting.

Tesla juga telah mengumumkan pemotongan harga di AS dan Eropa. Ini akan membuat lebih banyak model memenuhi syarat untuk insentif pajak sebesar $7.500 di bawah Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA).

Raksasa EV memangkas harga Model 3 AS sebesar 6% -14%, tergantung pada trimnya. Trim standar Model 3 RWD telah dipotong $3.000 menjadi $43.990. Dengan kredit pajak IRA yang diterapkan pada kendaraan, konsumen yang memenuhi batas pendapatan akan membayar $36.240.

Trim Performance Model 3 dipotong $9.000 menjadi $53.990, berada di bawah batas $55.000 untuk kredit pajak. Sementara itu, basis Model Y Tesla telah dipangkas $13.000, atau hampir 20%, menjadi $52.990, juga di bawah batas kredit pajak. Varian Performa untuk kendaraan itu telah dipotong menjadi $56.990, juga turun $13.000.

Musk mengatakan kepada investor pada hari Rabu bahwa sejauh ini di bulan Januari, Tesla telah “melihat pesanan terkuat tahun ini dari sebelumnya dalam sejarah kami.” CEO Tesla mengatakan saat ini pesanan masuk “hampir dua kali lipat dari tingkat produksi” dan itu mengakibatkan kenaikan harga Model Y.

“Saya pikir ada sejumlah besar orang yang ingin membeli mobil Tesla tetapi tidak mampu membelinya. Jadi perubahan harga ini benar-benar membuat perbedaan bagi konsumen rata-rata,” kata Musk.

“Itu selalu menjadi tujuan kami di Tesla untuk membuat mobil yang terjangkau bagi sebanyak mungkin orang, jadi saya senang kami bisa melakukannya,” tambahnya.

Keadaan Mengemudi Sendiri

Musk mengatakan selama panggilan pendapatan Rabu Tesla telah menerapkan Full Self Driving (FSD) Beta untuk jalan-jalan kota ke sekitar 400.000 pelanggan di Amerika Utara.

READ  Astronom Mengatakan Gambar Teleskop Luar Angkasa Webb Baru "Hampir Membuatnya Menangis"

Raksasa EV saat ini berada di sekitar 100 juta mil FSD, tidak termasuk mengemudi di jalan raya, menurut Musk.

“Kami tidak akan merilis FSD Beta jika statistik keamanannya tidak bagus,” kata Musk.

CEO Tesla menambahkan bahwa hampir semua kendaraan Tesla saat ini dapat memiliki perangkat lunak self-driving yang diunggah ke dalamnya.

“Itu berarti ada jutaan mobil dengan Full Self-Driving yang dapat dijual dengan margin kotor 100%,” kata Musk. “Nilai FSD tumbuh seiring dengan tumbuhnya kemampuan otonom, dan kemudian ketika menjadi sepenuhnya otonom, itu adalah peningkatan nilai armada yang mungkin menjadi peningkatan nilai aset terbesar dalam sejarah.”

Stok Tesla

Saham Tesla telah melonjak 43% sejak 1 Januari. 6 rendah 101,81, naik ke garis 50 hari dan 10 minggu mereka.

Meskipun sejumlah analis juga mempertimbangkan saham Tesla, memangkas target harga dan estimasi pendapatan.

Saham TSLA menduduki peringkat ketiga dalam Kelompok industri Pabrikan Otomotif. Saham Tesla memiliki 46 Peringkat Komposit dari 99. Saham tersebut memiliki Peringkat Kekuatan Relatif 5, pengecualian Pemeriksaan Stok IBD mengukur pergerakan harga saham. Peringkat EPS adalah 75.

Ikuti Kit Norton di Twitter @KitNorton untuk cakupan lebih lanjut.

ANDA MUNGKIN JUGA MENYUKAI:

Dana Teratas Beli Ke No. 1 Pemimpin Industri Dekat Breakout Dengan Pertumbuhan 364%.

Dapatkan Keunggulan Di Pasar Saham Dengan IBD Digital

Futures Turun Lebih Rendah Pada Bimbingan Microsoft Setelah Pasar Bertahan Kuat

Saham Tesla Pada Tahun 2023: Apa Yang Akan Dilakukan Raksasa EV Di Dua Megamarketnya?

Futures: Penjualan Tesla Miss After Market Menunjukkan Sifat Bullish Ini Lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *