Powell Akan Menaikkan Suku Bunga Setengah Poin Persentase

Untuk mendukung pasar keuangan dan ekonomi selama pandemi, Federal Reserve menggandakan lebih dari dua kali lipat portofolio asetnya dari sebagian besar sekuritas Treasury dan hipotek menjadi $ 9 triliun.

Pejabat akan mengumumkan rencana tentang bagaimana mereka akan mengecilkan kepemilikan tersebut. Meskipun desain skema mereka mirip dengan eksperimen sebelumnya yang berjalan di portofolio aset pada tahun 2017, prosesnya akan lebih cepat dan berpotensi lebih mengganggu pasar keuangan daripada sebelumnya.

The Fed pertama kali melakukan pembelian obligasi skala besar, dijuluki “pelonggaran kuantitatif,” selama dan setelah krisis keuangan 2007-09. Pada saat suku bunga jangka pendek Fed mendekati nol, pembelian dirancang untuk merangsang pertumbuhan ekonomi dengan menurunkan suku bunga jangka panjang dan mendorong investor ke aset berisiko, mendorong saham, obligasi korporasi dan real estat. Itu berhenti memperluas portofolionya pada tahun 2014, menginvestasikan kembali hasil sekuritas yang jatuh tempo menjadi yang baru, dolar untuk dolar.

Pada tahun 2017, ketika Fed menyimpulkan bahwa stimulus tidak lagi diperlukan, ia mulai mengecilkan portofolionya secara pasif — yaitu, dengan membiarkan obligasi jatuh tempo tanpa menginvestasikan kembali hasilnya, daripada secara aktif menjualnya di pasar terbuka.

Kali ini, para pejabat telah memilih lagi terutama untuk pendekatan pasif sehingga investor tidak perlu menebak dari satu pertemuan ke pertemuan berikutnya bagaimana Fed dapat mengkalibrasi ulang penebusan obligasinya.

Tapi penebusan pasif akan lebih besar dan lebih cepat dari lima tahun yang lalu. Kemudian, gugup tentang bagaimana limpasan akan bekerja, para pejabat memberlakukan batas terendah, $ 10 miliar pada limpasan bulanan dan perlahan-lahan meningkatkan batas itu menjadi $ 50 miliar selama setahun.

Pejabat baru-baru ini mengindikasikan bahwa dalam putaran ini, mereka akan mengizinkan $ 95 miliar dalam sekuritas untuk jatuh tempo setiap bulan— $ 60 miliar dalam Treasurys dan $ 35 miliar dalam sekuritas yang didukung hipotek – hampir dua kali lipat dari sebelumnya. Limpasan kemungkinan akan dimulai pada bulan Juni dan mencapai batas baru hanya dalam beberapa bulan, bukan satu tahun.

READ  Saham naik di tengah minggu sibuk data inflasi

Tidak seperti terakhir kali, The Fed juga memiliki lebih dari $ 300 miliar dalam tagihan Treasury jangka pendek. Bank sentral harus memutuskan bagaimana membiarkan tagihan tersebut jatuh tempo. Pada pertemuan mereka di bulan Maret, para pejabat membahas rencana di mana mereka akan mengizinkan tagihan mengalir ke portofolio dalam beberapa bulan ketika batas penebusan pada sekuritas Treasury tidak mengikat. Dengan kata lain, jika dalam satu bulan hanya $45 miliar sekuritas yang ditetapkan untuk mengalir, The Fed akan mengizinkan $15 miliar tagihan jatuh tempo untuk mempertahankan $60 miliar total limpasan setiap bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *