Polisi Sri Lanka menembakkan gas air mata untuk menghentikan protes di tengah jam malam

KOLOMBO, 3 April (Reuters) – Polisi menembakkan gas air mata ke ratusan mahasiswa yang memprotes di Sri Lanka tengah pada Minggu, kata seorang anggota parlemen federal, ketika tentara berjaga di pos pemeriksaan di ibu kota untuk memberlakukan jam malam guna mengekang kemarahan publik yang dipicu oleh krisis ekonomi. .

Lakshman Kiriella, MP dari kota terbesar kedua, Kandy, mengatakan polisi menggunakan gas air mata untuk membubarkan mahasiswa yang memprotes pemerintah di dekat Universitas Peradeniya.

“Para mahasiswa ini keluar untuk menentang jam malam dan polisi telah menembakkan gas air mata untuk membubarkan mereka,” kata Kiriella, dari partai oposisi Samagi Jana Balawegaya. Universitas itu berada di pinggiran Kandy, tempat para mahasiswa ditahan oleh polisi, katanya.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pejabat polisi di Kandy tidak menanggapi panggilan dari Reuters yang meminta komentar.

Presiden Gotabaya Rajapaksa mengumumkan keadaan darurat pada hari Jumat ketika negara kepulauan di Samudra Hindia itu bergulat dengan kenaikan harga, kekurangan bahan pokok dan pemadaman listrik yang bergilir. Pada hari Sabtu, pemerintah menerapkan jam malam di seluruh negeri saat protes berubah menjadi kekerasan. Ini akan berlangsung hingga pukul 6 pagi (0030 GMT) pada hari Senin. Baca selengkapnya

Para kritikus mengatakan bahwa akar dari krisis, yang terburuk dalam beberapa dekade, terletak pada salah urus ekonomi oleh pemerintah yang sukses yang mengumpulkan kekurangan anggaran yang besar dan defisit transaksi berjalan.

Krisis ini dipercepat oleh pemotongan pajak dalam yang dijanjikan Rajapaksa selama kampanye pemilihan 2019 dan diberlakukan beberapa bulan sebelum pandemi COVID-19, yang menghapus sebagian ekonomi Sri Lanka.

MEDIA SOSIAL DIKEMBALIKAN

READ  Gelombang panas membawa suhu April yang ekstrem ke India dan Pakistan

Di ibukota Kolombo pada hari Minggu, sekitar dua lusin pemimpin oposisi berhenti di barikade polisi dalam perjalanan ke Lapangan Kemerdekaan, beberapa berteriak “Gota (baya) Pulang”.

“Ini tidak bisa diterima,” kata pemimpin oposisi Eran Wickramaratne sambil bersandar di barikade. “Ini adalah demokrasi.”

Kelompok-kelompok kecil di Kolombo berdiri di luar rumah mereka untuk memprotes, beberapa memegang spanduk tulisan tangan, yang lain dengan bendera nasional.

Pada sore hari, pemerintah mencabut blok yang ditempatkan di platform media sosial beberapa jam sebelumnya. Akses ke Twitter, Facebook, WhatsApp, YouTube dan Instagram telah diblokir secara nasional, kata organisasi pemantau internet NetBlocks.

Menteri Pemuda dan Olahraga Namal Rajapaksa, keponakan presiden, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia “tidak akan pernah memaafkan pemblokiran media sosial”.

Kekuasaan darurat di masa lalu telah memungkinkan militer untuk menangkap dan menahan tersangka tanpa surat perintah, tetapi ketentuan kekuasaan saat ini belum jelas.

Tentara dengan senapan serbu dan polisi berjaga di pos pemeriksaan di Kolombo pada hari Minggu.

Nihal Thalduwa, seorang inspektur senior polisi, mengatakan 664 orang yang melanggar aturan jam malam ditangkap oleh polisi di Provinsi Barat, divisi administratif terpadat di negara itu, yang meliputi Kolombo.

Para diplomat Barat dan Asia yang berbasis di Sri Lanka mengatakan mereka sedang memantau situasi dan mengharapkan pemerintah mengizinkan warganya untuk mengadakan demonstrasi damai.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Rupam Jain; Diedit oleh Jacqueline Wong dan William Mallard

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *