Polisi Hong Kong menjamin kardinal Katolik ditangkap atas tuduhan keamanan nasional

HONG KONG, 11 Mei (Reuters) – Kardinal Joseph Zen, salah satu ulama Katolik paling senior di Asia, dan tiga lainnya yang membantu menjalankan dana Hong Kong yang sekarang dibubarkan untuk para pengunjuk rasa ditangkap oleh atas tuduhan “kolusi dengan pasukan asing” , dan kemudian dibebaskan dengan jaminan.

Zen, mantan uskup Hong Kong berusia 90 tahun, diinterogasi selama beberapa jam pada hari Rabu di Kantor Polisi Chai Wan dekat kediaman gerejanya, sebelum dibebaskan dengan jaminan polisi. Zen berambut perak, mengenakan kerah pendeta putih, pergi tanpa berkomentar apa pun kepada media.

Polisi setempat mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa departemen keamanan nasional kepolisian telah menangkap dua pria dan dua wanita, berusia antara 45 hingga 90 tahun karena “berkolusi dengan pasukan asing” pada Selasa dan Rabu.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Polisi mengatakan mereka dicurigai meminta sanksi asing. Semua dibebaskan dengan jaminan dengan paspor mereka disita di bawah undang-undang keamanan nasional, kata polisi.

Sebuah sumber hukum yang mengetahui masalah tersebut sebelumnya mengatakan kepada Reuters bahwa lima orang telah ditangkap sehubungan dengan kasus tersebut: Zen; pengacara senior Margaret Ng, 74; aktivis dan penyanyi pop Denise Ho; mantan anggota parlemen Cyd Ho; dan mantan akademisi Hui Po-keung.

Zen telah lama menjadi penganjur tujuan demokrasi di Hong Kong dan Cina daratan, dan telah berbicara menentang tumbuhnya otoritarianisme Cina di bawah Presiden Xi Jinping, termasuk undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan Beijing, dan penganiayaan terhadap beberapa umat Katolik Roma di Cina.

Hui telah ditangkap di bandara pada Selasa malam, menurut laporan media, sementara Cyd Ho sudah berada di penjara karena kasus terpisah.

READ  Perdana Menteri Selandia Baru Jacinta Ardern telah membatalkan pernikahannya di tengah pembatasan Omicron baru

Kelimanya adalah wali “Dana Bantuan Kemanusiaan 612” yang membantu para pengunjuk rasa yang telah ditangkap selama protes pro-demokrasi dan anti-China pada tahun 2019 untuk membantu membayar biaya hukum dan medis mereka.

VATICAN PIKIR

Hong Kong telah lama menjadi salah satu tempat berpijak Katolik yang paling penting di Asia, rumah bagi jaringan luas lembaga bantuan, cendekiawan dan misi yang telah mendukung umat Katolik di daratan Cina dan di tempat lain.

Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional pada Juni 2020 yang menghukum terorisme, kolusi dengan pasukan asing, subversi, dan pemisahan diri dengan kemungkinan hukuman penjara seumur hidup.

Vatikan mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka telah mengetahui tentang penangkapan Kardinal Joseph Zen di Hong Kong “dengan keprihatinan” dan mengikuti perkembangan “dengan perhatian yang ekstrim”.

Reuters tidak dapat segera menghubungi yang lain untuk memberikan komentar. Keuskupan Katolik Hong Kong tidak segera memberikan komentar.

“Dana Bantuan Kemanusiaan 612” dihapus tahun lalu setelah pembubaran sebuah perusahaan yang telah membantu menerima sumbangan melalui rekening bank.

Penangkapan itu terjadi setelah polisi mengatakan September lalu bahwa mereka telah mulai menyelidiki dana tersebut untuk dugaan pelanggaran undang-undang keamanan nasional.

Koordinator Indo-Pasifik AS Kurt Campbell mengatakan Amerika Serikat prihatin dengan “penumpasan” di Hong Kong, termasuk di kalangan agama dan akademisi.

“Yang bisa saya katakan kepada Anda adalah bahwa saya pikir kita semakin terganggu oleh langkah-langkah di Hong Kong untuk menekan dan menghilangkan masyarakat sipil,” kata Campbell dalam sebuah acara online di Washington ketika ditanya tentang penangkapan tersebut.

Hui, seorang profesor studi budaya asosiasi di Universitas Lingnan, pernah mengajar aktivis demokrasi di pengasingan Nathan Law.

READ  Pertunjukan Grammy Kanye West yang dibatalkan tidak ada hubungannya dengan Trevor Noah, kata sumber

“Jika Anda ingin menghukum seseorang, Anda selalu dapat menemukan alasan,” tulis Law di halaman Facebook-nya sebagai tanggapan atas penangkapan Hui.

Kritikus, termasuk Amerika Serikat, mengatakan undang-undang keamanan mengikis kebebasan yang dijanjikan oleh China di bawah pengaturan “satu negara, dua sistem” ketika Hong Kong dikembalikan dari Inggris ke pemerintahan China pada tahun 1997.

Namun, pihak berwenang Hong Kong mengatakan undang-undang tersebut telah membawa stabilitas ke kota itu setelah demonstrasi massal tahun 2019.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Jessie Pang, James Pomfret, Greg Torode dan ruang redaksi Hong Kong; pelaporan tambahan oleh Philip Pullella di Roma, David Brunnstrom dan Michael Martina di Washington; diedit oleh Nick Macfie, Mark Heinrich dan Alex Richardson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *