Pivot Hasil BOJ Merobek Saham Global, Obligasi: Pasar Dibungkus

(Bloomberg) – Imbal hasil Treasury naik dan ekuitas berjangka AS melihat dalam perdagangan berombak setelah langkah hawkish tiba-tiba dari Bank of Japan membuat yen melonjak dan meningkatkan ekspektasi akan bergabung dengan rekan-rekannya di tempat lain dalam menaikkan suku bunga.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg

Saham berjangka di S&P 500 dan Nasdaq sedikit lebih rendah setelah memangkas penurunan awal, karena perhatian investor beralih ke data perumahan dan pekerjaan minggu ini yang dapat mengkonfirmasi ekonomi AS kehilangan tenaga, berpotensi memungkinkan kelonggaran Federal Reserve dalam kampanye kenaikan suku bunga. . . Saham Eropa juga menghapus sebagian besar penurunan awal di tengah kenaikan saham bank.

Sementara imbal hasil obligasi tetap tinggi, dengan imbal hasil Treasury 10 tahun naik 8 basis poin dan obligasi dari Australia hingga Jerman juga dijual. Analis memperhitungkan lebih banyak kerugian terbentang di depan karena investor Jepang, pemain utama dalam utang AS dan Eropa, memiliki lebih banyak insentif sekarang untuk membawa pulang uang.

Banyak ekonom sekarang mengharapkan BOJ untuk menaikkan suku bunga tahun depan, bergabung dengan Federal Reserve, Bank Sentral Eropa dan lainnya setelah satu dekade stimulus yang luar biasa.

“Kebijakan BoJ yang lebih ketat akan menghapus salah satu jangkar global terakhir yang membantu menjaga biaya pinjaman pada level rendah secara lebih luas,” analis Deutsche Bank mengatakan kepada klien, mencatat langkah BOJ telah dilakukan karena pasar “sudah terhuyung-huyung” dari sikap hawkish ECB dan Fed. .minggu lalu.

Yen menguat lebih dari 3% terhadap dolar ke level tertinggi sejak Agustus, sementara imbal hasil 10 tahun Jepang naik paling tinggi sejak 2003.

Hingga saat ini, BOJ merupakan outlier di antara bank sentral, yang sebagian besar telah memperketat kebijakan dengan cepat. Otoritas moneter Jepang menyesuaikan program kontrol kurva imbal hasil untuk memungkinkan biaya pinjaman 10 tahun naik menjadi sekitar 0,5%, dibandingkan batas atas 0,25% sebelumnya, melawan perkiraan karena tidak ada perubahan pada rapat kebijakannya.

READ  FDA Mengotorisasi Booster Kedua untuk Mereka yang 50 dan Lebih Tua: Berita Covid Langsung

Baca lebih lanjut: BOJ Blindsides Traders to Echo Christmas Day Shock of 1989

Lonjakan yen memukul dolar yang jatuh terhadap sekeranjang mata uang, sementara yen juga menunjukkan keuntungan penting terhadap mata uang seperti euro dan dolar Australia.

Ahli strategi RBC Adam Cole mengatakan pergerakan telah diperkuat oleh posisi, dengan sebagian besar investor masih menunggu dolar versus yen sebelum pertemuan BOJ, yang berarti “penutupan short yen ini dapat membawa yen lebih tinggi lagi.”

Di pasar komoditas, dolar yang lebih lemah memberi dorongan pada harga emas, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate naik di atas $75 per barel.

Peristiwa penting minggu ini:

  • Perumahan baru AS, Selasa

  • Laporan Persediaan Minyak Mentah EIA, Rabu

  • Penjualan rumah yang ada di AS, kepercayaan konsumen Dewan Konferensi AS, Rabu

  • PDB AS, klaim pengangguran awal, Konferensi AS. Indeks papan atas, Kamis

  • Pendapatan konsumen AS, penjualan rumah baru, barang tahan lama AS, deflator PCE, sentimen konsumen Universitas Michigan, Jumat

Beberapa pergerakan utama di pasar:

Saham

  • S&P 500 berjangka turun 0,3% pada pukul 08:25 waktu New York

  • Nasdaq 100 berjangka turun 0,6%

  • Futures pada Dow Jones Industrial Average sedikit berubah

  • Stoxx Europe 600 turun 0,2%

  • Indeks MSCI World sedikit berubah

Mata uang

  • Indeks Bloomberg Dollar Spot turun 0,5%.

  • Euro sedikit berubah pada $1,0599

  • Pound Inggris turun 0,2% menjadi $1,2120

  • Yen Jepang naik 3,1% menjadi 132,72 per dolar

Cryptocurrency

  • Bitcoin naik 1,4% menjadi $16.817,81

  • Ether naik 3,2% menjadi $1.212,98

Obligasi

  • Imbal hasil Treasuries 10-tahun naik delapan basis poin menjadi 3,67%

  • Imbal hasil 10 tahun Jerman naik delapan basis poin menjadi 2,29%

  • Hasil 10-tahun Inggris naik delapan basis poin menjadi 3,58%

READ  Partai Persatuan Baru PM Latvia unggul dalam pemungutan suara, exit poll menunjukkan

Komoditas

  • Minyak mentah West Texas Intermediate naik 1,1% menjadi $76,03 per barel

  • Emas berjangka naik 0,7% menjadi $1.809,50 per ons

Cerita ini diproduksi dengan bantuan Bloomberg Automation.

–Dengan bantuan dari Jason Scott dan Tassia Sipahutar.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2022 Bloomberg LP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *