Perusahaan Pipa Texas telah disalahkan atas tumpahan minyak California

LOS ANGELES (AP) – Sebuah perusahaan minyak yang berbasis di Houston dan dua anak perusahaannya pada Rabu didakwa dengan tumpahan minyak mentah di perairan dan pantai California selatan pada Oktober, sebagian karena kegagalan untuk beroperasi dengan benar ketika alarm berulang kali memperingatkan pekerja, kata jaksa. Sebuah pipa putus.

Amplify Energy Corporation dan beberapa perusahaannya mengoperasikan saluran pipa di Oil Rick dan Long Beach, yang dituduh oleh dewan juri federal membuang minyak secara ilegal.

Analis percaya pipa itu melemah oleh angin kencang yang menambatkan kapal kargo pada Januari, sekitar 25.000 galon (94.600 liter) minyak mentah tumpah ke laut hanya beberapa bulan sebelum meledak pada 1 Oktober.

Jaksa A.S. mengatakan ada enam cara untuk lalai, termasuk bahwa sistem pendeteksi kebocoran gagal merespons alarm dalam waktu 13 jam, dan seharusnya waspada terhadap kebocoran dan meminimalkan kerusakan. Sebaliknya, pipa dimatikan dan dihidupkan kembali setelah setiap alarm, menumpahkan lebih banyak minyak ke laut.

Amplify menyalahkan perusahaan pelayaran yang tidak disebutkan namanya karena mengganti pipa dan mengatakan pekerja di luar dan di luar menanggapi apa yang mereka yakini sebagai alarm palsu karena sistemnya tidak berfungsi dengan benar. Perusahaan mengatakan itu menandakan kebocoran pada platform yang tidak bocor.

Kebocoran itu, pada kenyataannya, 4 mil (6,4 kilometer) dari bagian pipa bawah laut, kata Amplify.

“Jika karyawan tahu ada tumpahan minyak nyata di air, mereka akan segera mematikan keran,” kata perusahaan itu.

Associated Press pertama kali melaporkan minggu lalu bahwa sistem deteksi kebocoran Amplify tidak berfungsi penuh.. Pada saat itu, perusahaan menolak berkomentar tentang apa artinya itu.

Pada bulan Oktober, AP melaporkan pertanyaan seputar kegagalannya menanggapi alarm.

READ  Kamala membela Harris Pitton ketika ditanya oleh Charlemagne Tha God apakah dia atau Manzi adalah presiden

Sementara itu, Penjaga Pantai AS mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya menanggapi laporan kemilau di Pantai Negara Bagian Bolsa Sika, tetapi belum menentukan sumber dan rencana untuk terbang di atas tempat kejadian Kamis pagi.

Area tersebut berada di area publik yang sama di mana kebocoran terjadi pada Oktober, meskipun pipa saat ini tidak beroperasi.

Jika demikian, alarm pipa pecah pertama berbunyi pada pukul 16:10 pada tanggal 1 Oktober, tetapi tidak ada kebocoran yang ditemukan keesokan paginya setelah matahari terbit, dan penduduk di pantai ke 911 melaporkan bau minyak mentah yang kuat. Sore pertama, dan kapal kargo yang berlabuh mengumumkan bahwa mereka telah melihat kilauan besar di air sebelum matahari terbenam.

Pada 1 Oktober, pejabat setempat mencari kebocoran tetapi tidak menemukannya. Menurut Penjaga Pantai, terlalu gelap untuk pergi ke luar pada saat kebocoran terjadi. Mereka pergi setelah matahari terbit dan menemukannya pada saat perusahaan mengumumkannya.

Beberapa hari setelah kebocoran, CEO Amplify Martin Wilsher menolak menjawab pertanyaan pada konferensi pers seputar kebocoran dan memperingatkan regulator bahwa kebocoran alarm dapat terjadi pada pukul 2:30 pagi pada 2 Oktober. Dia mengatakan, perusahaan tidak mengetahui adanya kebocoran sampai melihat kilauan di air pada pukul 08.09 pagi itu.

Inspektur Orange County Katrina Foley mengatakan dakwaan tersebut mengkonfirmasi warga yang menemukan kebocoran sehari sebelumnya dan melaporkannya.

“Selama konferensi pers mereka pada dasarnya berbohong kepada masyarakat dan itu membuat orang percaya bahwa apa yang mereka lihat atau cium atau ketahui dengan mata kepala sendiri tidak benar,” katanya. “Apa yang kami ketahui sekarang adalah bahwa perusahaan mengetahui hal ini, dan alarm berbunyi seperti yang mereka kira, dan tidak ada yang melakukan apa pun.”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb Memperluas Perisai Surya Besar-besaran di Tonggak Penempatan Utama

Jaksa mengatakan pipa itu beroperasi selama hampir satu jam pada dini hari, bahkan setelah alarm kedelapan dan terakhir berbunyi.

Pengacara pembela saluran pipa Bill Karam mengatakan dakwaan itu melukiskan gambaran perusahaan yang tidak bertanggung jawab.

Carrom, direktur Pipeline Safety Foundation yang berbasis di Washington di Bellingham, mengatakan, “Saya mengerti ada kesalahan positif dalam sistem deteksi kebocoran, tetapi ini adalah harta karun kami.” “

Jaksa menemukan bahwa pipa itu kekurangan staf, staf lelah, dan tidak cukup terlatih dalam sistem deteksi kebocoran.

Ramanan Krishnamurthy, seorang ahli pipa ledeng di University of Houston, mengatakan penjelasan dakwaan bahwa karyawan perusahaan lelah menunjukkan masalah industri yang sudah berlangsung lama.

“Karyawan yang lelah dan terlalu banyak bekerja sudah tua dan biasa-biasa saja dan tak kenal ampun,” katanya. “Telah terbukti berkali-kali bahwa ini adalah kerentanan yang sangat penting.”

Tidak jelas mengapa butuh waktu lama untuk kebocoran pipa baja setebal 1/2 inci (1,25 sentimeter) setelah insiden jangkar yang nyata, atau jika jangkar lain tertabrak atau menyebabkan runtuh dan bocor oleh insiden lain.

Tumpahan itu datang ke pantai di Huntington Beach dan memaksa pantai kota dan lainnya di Orange County ditutup selama seminggu. Penangkapan ikan di daerah yang terkena dampak baru-baru ini dilanjutkan dan dipastikan bahwa ikan yang diuji bebas dari racun minyak yang tidak aman.

Jika terbukti bersalah, korporasi menghadapi hingga lima tahun penjara dan denda $ 1 juta.

___

Dilaporkan oleh Brown dari Billings, Montana. Disumbangkan oleh Reporter Associated Press Amy Doxin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *