Pernyataan kasar Michelle Obama pada sentuhan pembukaan potret pada Trump

Dalam kunjungan Gedung Putih pertamanya sejak akhir masa kepresidenan Barack Obama, Michelle Obama berbicara tentang pentingnya menghormati tradisi yang telah lama dipegang – termasuk menegakkan demokrasi – selama pembukaan bersejarah potret resmi Obama, sebuah kebiasaan yang telah ditahan selama pemerintahan Trump.

Saya tidak pernah membayangkan bahwa semua ini akan menjadi bagian dari cerita saya,” kata mantan ibu negara itu dalam beberapa sambutan yang paling berkesan dari pertemuan hari Rabu. “Tetapi bahkan jika itu semua masih agak canggung bagi saya, saya menyadari mengapa saat-saat seperti ini penting, mengapa semua ini mutlak diperlukan.”

“Tradisi seperti ini penting bukan hanya bagi kita yang memegang posisi ini, tetapi untuk semua orang yang berpartisipasi dan menonton demokrasi kita,” tambahnya.

Para pejabat bergabung dengan alumni pemerintahan Obama untuk menyaksikan pembukaan gambar mantan presiden yang dilukis oleh Robert McCurdy dan potret Michelle Obama yang dilukis oleh Sharon Sprung.

Apa yang perlu diketahui tentang pembukaan hari ini

Potret resmi Gedung Putih tentang presiden dan istri mereka biasanya diungkapkan oleh penerus mereka di tahun-tahun awal kepresidenan mereka. Kadang-kadang, upacara Gedung Putih dapat menjadi kesempatan bagi seorang presiden untuk menghormati seorang pendahulu dari partai mereka sendiri yang telah lama menjalin hubungan dengan mereka. Dalam situasi lain, upacara tersebut merupakan momen persatuan bipartisan yang sangat dirayakan antara presiden dari partai-partai lawan yang menemukan persahabatan dalam berbagi pengalaman menjadi pemimpin dunia bebas.

Namun ritual ini tidak terjadi pada masa kepresidenan Donald Trump. Trump, yang sering mengkritik pendahulunya, tidak menjadwalkan upacara untuk menghormati keluarga Obama selama empat tahun menjabat. Dan sejak meninggalkan Gedung Putih, dia terus mengkritik Barack Obama. Lebih penting lagi, dia telah menghabiskan sebagian besar masa jabatannya dengan mengklaim bahwa dia memenangkan pemilihan 2020 dan bahwa penggantinya yang terpilih secara demokratis salah menduduki Oval Office.

READ  Demonetisasi: Putusan Mahkamah Agung Atas Catatan Larangan Keputusan Pusat Secara Singkat: 10 Fakta

Michelle Obama menggunakan momennya dari podium untuk mengingatkan pendengar tentang bagaimana presiden dipilih dan bagaimana mereka harus meninggalkan Gedung Putih – sebuah hujatan terselubung pada Trump dan mereka yang terus mendukung klaim palsunya.

“Rakyat, mereka membuat suara mereka didengar dengan suara mereka,” katanya. “Kami mengadakan pelantikan untuk memastikan transisi kekuasaan yang damai. Kami yang cukup beruntung untuk melayani pekerjaan, seperti yang dikatakan Barack, sekeras yang kami bisa selama kami bisa, selama orang-orang memilih untuk menahan kami di sini dan begitu waktu kami habis, kami melanjutkan. Dan semua yang tersisa di tempat suci ini adalah usaha baik kita.”

Obama, satu-satunya ibu negara kulit hitam dalam sejarah Amerika, berbicara tentang kelangkaan kesempatan itu, mengingat dia dibesarkan secara relatif sederhana dalam keluarga kelas pekerja di South Side of Chicago.

“Bagiku, hari ini bukan hanya tentang apa yang telah terjadi, ”katanya. “Ini juga tentang apa yang bisa terjadi karena seorang gadis seperti saya, dia tidak seharusnya berada di atas sana di samping Jacqueline Kennedy dan Dolley Madison. Dia tidak seharusnya tinggal di rumah ini. Dan dia jelas tidak seharusnya menjadi ibu negara.”

“Tapi apa yang kita lihat hari ini — potret anak biracial dengan nama yang tidak biasa dan putri seorang operator pompa air dan ibu yang tinggal di rumah – apa yang kita lihat adalah pengingat bahwa ada tempat untuk semua orang di negara ini,” tambah Obama. “Karena seperti yang dikatakan Barack, jika kita berdua bisa berakhir di tembok alamat paling terkenal di dunia, sekali lagi, sangat penting bagi setiap anak muda yang meragukan diri mereka sendiri untuk percaya bahwa mereka juga bisa.”

READ  Skenario AS, klasemen Piala Dunia FIFA 2022, braket: Bagaimana USMNT dapat melaju dari Grup B setelah pertandingan Inggris

Obama berbagi harapan dan keyakinannya pada kemampuan Amerika untuk terus menjadi rumah kemungkinan meskipun ada pertempuran budaya yang selalu ada tentang arah masa depan negara itu.

“Sebanyak beberapa orang mungkin ingin kita percaya bahwa cerita itu telah kehilangan sebagian dari kilaunya, bahwa visi dan diskriminasi dan segala sesuatu yang lain mungkin telah meredupkan cahayanya, saya masih tahu jauh di lubuk hati saya bahwa apa yang kita bagikan, sebagai suami saya melanjutkan. untuk mengatakan, jauh lebih besar daripada yang tidak kita lakukan,” katanya.

“Demokrasi kita jauh lebih kuat daripada perbedaan kita. Dan gadis kecil dari Sisi Selatan ini sangat diberkati karena telah merasakan kebenaran dari kisah yang lebih lengkap sepanjang hidupnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *