“Perkelahian jalanan” saat orang Rusia memasuki Kreminna di Luhansk timur, kata pejabat Ukraina

Pasukan Rusia telah memasuki Kreminna, sebuah kota di wilayah timur Luhansk yang telah dibombardir selama berminggu-minggu saat pasukan Rusia mendorong ke barat di Donbas, kata seorang pejabat senior Ukraina.

“Rusia memasuki Kreminna. Perkelahian jalanan dimulai,” kata Serhii Haidai, kepala administrasi militer regional Luhansk, dalam sebuah posting Facebook singkat Senin pagi.

Rusia telah memasuki kota dengan “sejumlah besar peralatan,” katanya.

Serangan sudah dimulai,” katanya.

Rusia telah mencoba untuk mematahkan perlawanan Ukraina di Kreminna dan serangkaian kota besar dan kecil di Luhansk saat mereka mencoba untuk maju menuju perbatasan wilayah Luhansk dan Donetsk – tujuan yang dinyatakan dari “misi militer khusus” Presiden Vladimir Putin.

Evakuasi sekarang tidak mungkin, kata Haidai.

“Kami merencanakan evakuasi, secara harfiah di sepanjang jalur hutan, sehingga orang-orang tidak akan diserang. Tapi dalam semalam situasi berubah. Saat pertempuran [has broken out] di kota, tidak realistis untuk menghitung warga sipil yang tetap di sana,” kata Haidai.

Haidai mengatakan fasilitas olahraga Olympus di Kreminna “terbakar habis” dan kebakaran itu sekarang meliputi area seluas 2.400 meter persegi.

“Penyelamat bekerja keras karena ada hutan di dekat pusat,” katanya.

Haidai mengatakan bahwa di tempat lain di wilayah itu dua orang tewas dan empat terluka di Zolote, sementara tujuh orang telah ditemukan dari puing-puing bangunan yang hancur di Rubizhne.

Pada Minggu malam, pasukan Rusia menembaki sebuah gedung polisi di Lysychansk, kata Haidai, melukai enam polisi.

Penembakan terus berlanjut, katanya.

READ  Klay Thompson, Prajurit yang dinilai di Game 6 vs. Grizzlies

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *