Perang Rusia-Ukraina Terbaru dan Berita Zelensky: Pembaruan Langsung

Selama beberapa dekade, minyak mentah yang disalurkan dari Rusia telah mengalir ke kilang raksasa di Schwedt, sebuah kota industri di tepi Sungai Oder di Jerman, menyediakan lapangan kerja bagi ribuan pekerja dan sumber yang dapat diandalkan untuk bensin, bahan bakar jet, dan minyak pemanas untuk penduduk Berlin.

Sekarang, ketika negara-negara anggota Uni Eropa berjuang untuk menyepakati ketentuan embargo minyak untuk menghukum Moskow atas invasinya ke Ukraina, kilang Schwedt telah menjadi batu sandungan utama dalam upaya Jerman untuk memutuskan ketergantungannya pada minyak Rusia. Prospek telah meningkatkan alarm di antara 1.200 karyawan kilang.

Jerman bergantung pada Rusia untuk sekitar sepertiga dari minyaknya, dan Robert Habeck, menteri ekonomi dan wakil rektor, telah menghabiskan berminggu-minggu mempersiapkan embargo, terbang dari Uni Emirat Arab ke Washington ke Warsawa untuk mencari sumber minyak mentah alternatif.

“Sepertiga terakhir adalah masalahnya,” kata Mr. Habeck mengatakan dalam sebuah video yang bertujuan untuk menjelaskan situasinya kepada Jerman. Dan sebagian besar minyak Rusia itu datang melalui kilang di Schwedt.

Kilang adalah simbol yang menjulang tentang seberapa dalam kebutuhan minyak dan gas Jerman terkait dengan eksportir energi raksasa di timur. Kilang PCK – namanya mengacu pada akar Jerman Timurnya sebagai “Petrolchemisches Kombinat” milik negara, atau Petrochemical Combine – dimiliki oleh Rosneft, perusahaan minyak milik negara Rusia. Itu terhubung ke pipa Druzhba era Soviet, salah satu yang terpanjang di dunia, membawa minyak dari sumur Siberia ke Eropa Barat.

Dan itu tetap menjadi bagian penting dari kebutuhan energi Jerman, memproduksi bahan bakar untuk Berlin – kota terbesar di Jerman – dan daerah sekitarnya, termasuk bagian dari Polandia. Sumber minyak yang cukup untuk menggantikan 12 juta ton minyak mentah yang diproses setiap tahun di Schwedt – melalui pelabuhan Jerman dan Polandia di utara – hanyalah satu bagian dari teka-teki, karena Rosneft telah mengatakan kepada pejabat Jerman bahwa mereka tidak tertarik untuk mengoperasikan kilang menggunakan non -minyak Rusia.

READ  Ulasan The Lord of the Rings: The Rings of Power – sangat mencengangkan sehingga membuat House of the Dragon terlihat amatir | Penguasa Cincin: Cincin Kekuasaan
Kredit …Filip Singer / EPA, melalui Shutterstock

Untuk mengatasi masalah itu, Parlemen Jerman menyetujui undang-undang pekan lalu yang akan memudahkan pemerintah untuk merebut infrastruktur penting di bawah kepemilikan asing untuk mencegah keadaan darurat nasional. Jika embargo minyak dilakukan, pejabat Jerman mengatakan undang-undang baru akan memungkinkan Berlin untuk memastikan pasokan produk minyak yang memadai sampai perusahaan lain dapat ditemukan untuk mengakuisisi saham Rosneft.

Kerang, perusahaan energi terbesar di Eropa, yang memegang 37,5 persen saham di PCK, baru-baru ini mengatakan akan mendukung kilang, “bahkan dengan kerugian ekonomi untuk mempertahankan pasokan ke wilayah tersebut.” Tahun lalu, Shell berusaha menjual sahamnya di kilang dan Rosneft pindah untuk mengakuisisinya, tetapi kementerian ekonomi Jerman, yang mempertimbangkan aspek politik dan strategis dari investasi asing, belum menyetujuinya.

Perusahaan energi lain, Alcmene, bagian dari perusahaan energi swasta Inggris, Liwathon Group, telah menyatakan minatnya untuk berinvestasi di Schwedt. “Kami akan dapat memberikan keamanan pasokan dan pemanfaatan penuh kilang PCK melalui pelabuhan Jerman” tanpa subsidi pemerintah, kata Alcmene dalam sebuah pernyataan email.

Kredit …Katrin Streicher untuk The New York Times

Kanselir Olaf Scholz telah menjelaskan bahwa dia menyadari kekhawatiran seputar kilang, dan mempertimbangkan untuk memastikan masa depannya sebagai prioritas.

“Kami mengamati dengan cermat bagaimana ini bisa berhasil,” katanya dalam pertemuan baru-baru ini dengan partainya di negara bagian Brandenburg. “Kami juga akan memastikan bahwa karyawan tidak dibiarkan sendiri.”

Kekhawatiran bahwa PHK akan segera terjadi menarik ratusan pekerja, banyak yang mengenakan pakaian resmi PCK berwarna oranye dan hijau hutan, ke kantin perusahaan awal bulan ini untuk pertemuan balai kota dengan Mr. Habeck.

READ  Oklahoma vs. Skor Texas: Pembaruan pertandingan langsung, skor sepak bola perguruan tinggi, sorotan Red River Showdown hari ini

Seperti daerah lain di bekas Jerman Timur, Schwedt mengalami kehilangan pekerjaan yang meluas setelah runtuhnya komunisme. Kenangan 25 persen pengangguran masih membayangi kawasan ini.

Selain itu, kilang tidak hanya menjadi sumber minyak dan pendapatan, tetapi juga merupakan inti dari identitas kota. Diratakan oleh Uni Soviet pada akhir Perang Dunia II, kedatangan pipa minyak – namanya, Druzhba, berarti persahabatan dalam bahasa Rusia – dan kilang pada akhir 1960-an menarik ribuan pekerja dan keluarga mereka, terpikat oleh pekerjaan yang aman. Slogan PCK adalah: “Kami pindah ke Berlin dan Brandenburg!”

Saat ini, kira-kira sepersepuluh dari 30.000 penduduk kota memiliki pekerjaan serikat pekerja yang aman di kilang dan di industri pendukung. Banyak pekerja yang memanfaatkan pertemuan dengan Tn. Habeck mempertanyakan pendekatan pemerintah.

Kredit …Jens Schlueter / Agence France-Presse – Getty Images

“Mengapa kita harus mengambil mitra bisnis yang selama beberapa dekade telah dapat diandalkan dan selalu disampaikan, dan menampar mereka dengan embargo?” kata seorang pria yang mengidentifikasi dirinya telah bekerja di kilang selama 27 tahun.

“Keinginan saya sebenarnya adalah untuk menjaga pipa Druzhba keluar dari embargo sepenuhnya,” kata karyawan lain, yang mengidentifikasi dirinya sebagai ibu dari tiga anak kecil. “Tidak ada alternatif yang menguntungkan.”

Wartawan diminta untuk tidak mengidentifikasi karyawan yang berbicara selama acara tersebut, untuk melindungi privasi mereka.

Tn. Habeck mencoba meyakinkan orang banyak bahwa kilang akan tetap beroperasi. “Jika semuanya berfungsi seperti di atas kertas,” minyak mentah dari Norwegia atau Timur Tengah dapat dikirim dari pelabuhan Rostock dan Gdansk, Polandia, keduanya terhubung ke kilang melalui jaringan pipa.

Pada saat yang sama, dia mengakui, ada beberapa titik dalam proses yang bisa menjadi hambatan.

Fasilitas PCK, seperti kilang lainnya, direkayasa untuk memproses jenis minyak mentah tertentu yang datang dari Rusia. Minyak mentah yang datang dari negara lain harus dicampur dengan minyak yang disimpan di tangki cadangan di pantai barat laut Jerman untuk menciptakan campuran yang sesuai.

READ  Pada tanggal 6 Januari komite mengajukan kasus terhadap Giuliani dan 3 orang lainnya

Membawa minyak cadangan itu ke jalur pipa di Rostock akan membutuhkan perjalanan tujuh hari melalui laut, karena tidak ada jalur pipa yang melintasi perbatasan sebelumnya yang memisahkan Jerman Timur dan Barat, dan operator kargo kereta api utama negara itu hampir tidak memiliki gerbong minyak.

Komplikasi potensial lainnya: Pemerintah Polandia menolak untuk bekerja dengan entitas Rusia, dan telah mengatakan kepada pejabat Jerman bahwa selama Rosneft memegang kepentingan di kilang, tidak ada minyak yang akan tiba dari Gdansk.

Kredit …Katrin Streicher untuk The New York Times

“Kami tidak bisa sepenuhnya yakin tentang apa pun yang kami lakukan,” kata Mr. Habeck memberi tahu karyawan kilang. “Tapi setidaknya itu telah dibahas dan dipikirkan secara menyeluruh.”

Pada akhirnya, Pak Habeck dan pejabat lokal ingin melihat kilang meninggalkan bahan bakar fosil dan fokus pada pemrosesan energi terbarukan. Dalam beberapa tahun terakhir, PCK telah berinvestasi dalam mengembangkan bahan bakar sintetis dengan fokus pada hidrogen. Verbio, sebuah perusahaan yang memproduksi etanol dari sumber lokal, telah beroperasi di lokasi penyulingan, memasok bioenergi ke dalam sistem pemanas kota.

Pejabat di Berlin menekankan daya tarik ekonomi wilayah sekitarnya, menunjuk ke yang baru selesai pabrik perakitan Tesla dan pengumuman Intel tentang a Fasilitas pembuatan chip $ 19 miliar. Kedua perusahaan tertarik oleh kelimpahan energi terbarukan, kata Carsten Schneider, penghubung Kanselir Scholz untuk wilayah timur. Jerman, yang juga berbicara dengan penduduk Schwedt.

“Saya meyakinkan mereka bahwa pemerintah Jerman tidak akan meninggalkan mereka begitu saja, tetapi akan melakukan upaya, baik untuk solusi jangka pendek mengamankan minyak dari tempat lain dan untuk restrukturisasi jangka panjang menuju produksi energi regeneratif,” katanya.

Walikota kota, Annekathrin Hoppe, mengatakan dia ingin mendirikan kampus untuk start-up, inkubator dan inovator energi lainnya di dekat kilang untuk mempromosikan transisi ke produksi energi hijau. Tapi, katanya, itu akan membutuhkan “jumlah jutaan atau miliaran.”

Kredit …Katrin Streicher untuk The New York Times

Terlepas dari semua perhatian yang diberikan politisi dari Berlin di kotanya, dia mengatakan dia belum melihat garis waktu atau jaminan konkret apa pun bahwa orang akan dapat mempertahankan pekerjaan mereka, atau janji bantuan keuangan apa pun.

“Itu adalah awal yang baik,” katanya tentang kesibukan kunjungan selama beberapa minggu terakhir. “Tapi itu hanya permulaan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *