Perang Rusia-Ukraina: Berita Langsung dan Pembaruan

Pasukan Rusia dan Ukraina berkumpul di bagian timur negara itu, ketika ribuan warga sipil telah mengalir keluar dari wilayah itu menjelang apa yang mengancam menjadi pertempuran besar perang berikutnya.

Pertempuran itu bisa terlihat sangat berbeda dari pertempuran untuk ibukota Ukraina, yang melihat pasukan Rusia mundur dari daerah sekitar Kyiv, meninggalkan tank-tank yang membara dan rumah-rumah di pinggiran kota yang dibom.

Setelah mundur dari daerah sekitar Kyiv, pasukan Rusia memposisikan ulang untuk serangan baru di wilayah Donbas di Ukraina timur.

Mereka akan beroperasi di wilayah yang sudah dikenal di sana, mengingat invasi Rusia 2014, dan dengan jalur pasokan yang lebih pendek, kata para analis. Rusia juga akan dapat mengandalkan jaringan kereta api yang luas untuk memasok pasukan mereka – tidak ada jaringan kereta api seperti itu untuk mereka di utara Kyiv.

Para pemimpin Ukraina mengatakan mereka bersiap untuk bentrokan besar juga. Menteri luar negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, mendesak para pemimpin NATO pekan lalu untuk mengirim bala bantuan. Senjata Barat telah mengalir ke Ukraina dalam beberapa hari terakhir, tetapi Kuleba mengatakan lebih banyak dibutuhkan, dan dengan cepat. Pertempuran untuk Ukraina timur “akan mengingatkan Anda pada Perang Dunia Kedua,” dia memperingatkan.

Pusat gravitasi tampaknya berada di dekat kota timur Izium, yang direbut unit Rusia pekan lalu ketika mereka mencoba untuk bergabung dengan pasukan lain di wilayah Donbas, bagian tenggara Ukraina. Rusia juga berusaha memperkuat koridor darat antara Donbas dan semenanjung Krimea di Laut Hitam, yang diinvasi dan dicaplok Rusia pada tahun 2014.

Ada tanda-tanda lain bahwa kedua pasukan bersiap untuk pertarungan besar. Gambar satelit yang baru dirilis menunjukkan konvoi Rusia yang terdiri dari ratusan kendaraan bergerak ke selatan melalui kota Ukraina Velykyi Burluk, timur Kharkiv dan utara Izium, menurut Maxar Technologies, yang merilis gambar pada hari Minggu.

READ  Suriah mengatakan 4 tentara tewas, 3 terluka dalam serangan Israel di dekat Damaskus

“Ini akan menjadi pertempuran skala besar dengan ratusan tank dan kendaraan tempur – ini akan menjadi sangat brutal,” kata Franz-Stefan Gady, seorang peneliti di Institut Internasional untuk Studi Strategis di London. “Cakupan operasi militer akan sangat berbeda dari apa pun yang pernah dilihat kawasan ini sebelumnya.”

Sejak aneksasi Krimea oleh Rusia, Moskow telah mendukung pemberontakan separatis di dua provinsi timur – Donetsk dan Luhansk – di Donbas. Konflik tersebut telah menewaskan lebih dari 14.000 orang selama delapan tahun terakhir.

“Rusia beroperasi di medan yang sangat familiar,” kata Keir Giles dari Pusat Penelitian Studi Konflik di Inggris. Pasukan Moskow “akan belajar dari kesalahannya di hari-hari awal kampanye melawan Ukraina,” tambahnya.

Ada juga manfaat tambahan bagi Rusia dari perkeretaapian di timur, Tn. Kata Giles, menjelaskan bahwa jaringan di sana padat dan melintasi wilayah yang sudah di bawah kendali Rusia.

Namun, untuk semua keunggulan Rusia di timur, beberapa analis meragukan bahwa tentara akan lebih efektif di Ukraina timur daripada di utara Kyiv. Pasukan Rusia yang menyerang ibu kota Ukraina dianiaya dengan sangat parah sehingga banyak unit yang terlalu terkuras untuk memulai pertempuran lagi, menurut pejabat dan analis Barat. Mereka juga mengatakan bahwa banyak unit Rusia tampaknya menderita semangat rendah, dengan beberapa tentara menolak untuk berperang.

“Biasanya, militer yang serius akan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk membangun kembali, tetapi Rusia tampaknya melemparkan mereka ke dalam pertempuran ini,” kata Frederick W. Kagan, direktur proyek Ancaman Kritis di American Enterprise Institute, yang telah bermitra dengan Institute for Studi Perang untuk melacak perang di Ukraina. “Pasukan yang mereka kerahkan dipukuli habis-habisan dan moral mereka tampaknya rendah.”

READ  Tesla menarik hampir setengah juta mobil listrik karena alasan keamanan

Tn. Kagan mengatakan bahwa, di timur, pasukan Rusia mungkin menghadapi beberapa masalah mobilitas yang sama yang mereka alami dalam invasi mereka ke Ukraina utara. Pasukan Rusia sebagian besar terbatas pada jalan-jalan negara, karena mereka tidak dapat melintasi medan. Itu membuat kendaraan lapis baja dan truk Rusia rentan terhadap serangan dari pasukan Ukraina, yang – menggunakan rudal anti-tank yang dipasok Barat – menghancurkan ratusan kendaraan Rusia.

Bagi Rusia, masalah transportasi kemungkinan akan bertambah buruk. Hujan musim semi akan mengubah sebagian besar medan menjadi lumpur, yang semakin menghambat mobilitas.

Tn. Kagan mencatat bahwa pasukan Rusia “sangat terikat pada jalan raya, yang mungkin sebenarnya membuat timur lebih menantang karena jaringan jalan jauh lebih buruk daripada jaringan di sekitar Kyiv.”

Pada akhirnya, Pak. Kagan mengatakan, kedua pasukan menghadapi tantangan terjal.

“Rusia memiliki banyak beban untuk ditanggung, tetapi mereka memiliki banyak masalah,” kata Mr. kata Kagan. “Orang-orang Ukraina memiliki moral yang tinggi, motivasi yang tinggi. Dan banyak tekad. Tetapi mereka kalah jumlah dan mereka tidak memiliki infrastruktur negara militer untuk mendukung mereka.”

“Dalam pikiran saya, itu adalah tossup.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *