Pengumuman langsung: NASA berhasil meluncurkan teleskop web dari Guyana Prancis

utang…Melalui M.Pedoussaut / Badan Antariksa Eropa, Associated Press

Para astronom di seluruh dunia sedang menonton (mungkin menggigit kuku mereka) saat teleskop web menjadi permainan origami senilai $ 10 miliar.

Selama peluncuran, bagian atas roket dikemas rapat dalam wadah, yang terpisah dari pesawat ruang angkasa di orbit setelah teleskop diluncurkan dan memperluas berbagai elemen dan peralatan selama 29 hari. Ketika mencapai bentuk akhirnya selama perjalanan hampir satu juta mil dari Bumi, ia akan berkembang menjadi dek observasi seukuran lapangan tenis dan membuka perisai surya besar dengan kaca selebar 21 kaki di tengahnya.

Array panel surya dan antena Webin akan otomatis keluar pada hari pertama. Setelah itu semuanya akan dikendalikan oleh manajer tugas di lapangan dan mereka akan memutuskan kapan harus melanjutkan setiap penerapan berikutnya tergantung pada seberapa baik prosesnya berjalan.

Tiga hari setelah peluncuran, para insinyur diperintahkan untuk melipat kedua tangan di kedua sisi teleskop untuk menopang perisai surya teleskop, yang tingginya 69 kaki dan lebar 46 kaki. Perisai adalah selimut lima lapis yang lembut dari plastik perak tipis yang melindungi peralatan ilmu termal dari matahari. Dua hari setelah lengan direntangkan, perisai diperkirakan akan meregang, dan dua hari pengetatan yang hati-hati, sebuah proses yang disebut para insinyur sebagai ketegangan.

Banyak alat akan digunakan selama proses. 10 hingga 14 hari setelah peluncuran, kaca spion utama teleskopik mengembang, membentuk panel ikonik seperti sarang lebah dengan bagian kaca berlapis emas selebar 21 kaki.

READ  Orang yang selamat dari Covit-19 keluar dari koma 65 hari kemudian. Sekarang dia mendukung vaksinasi

Dua puluh sembilan hari setelah peluncuran, teleskop mencapai tujuan akhirnya, di luar Bulan dan di luar gaya gravitasi Bumi dan Matahari. Jika pengelola tugas memutuskan untuk menunda beberapa penerapan alat selama proses, garis waktu penerapan mungkin memakan waktu lebih lama.

Kemudian, para astronom akan menghabiskan enam bulan untuk menguji komunikasi dan memodifikasi berbagai sistem sebelum menggunakannya, mencari cahaya kuno dari hari-hari awal alam semesta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *