Pengadilan banding federal membatasi penggunaan kebijakan perbatasan era Trump oleh administrasi Biden, Judul 42

Pemerintahan Biden telah mengandalkan otoritas kesehatan masyarakat, yang dikenal sebagai Judul 42, yang memungkinkan pihak berwenang untuk mengembalikan ribuan migran yang ditangkap di perbatasan AS-Meksiko – dan mengajukan kritik keras dari para pendukung imigran yang berpendapat bahwa kebijakan perbatasan era Trump menempatkan orang dalam bahaya.

Putusan hari Jumat membatasi penggunaan otoritas kesehatan masyarakat, terutama bagi pencari suaka yang melarikan diri dari bahaya, menurut para pendukung imigran.

“Kebijakan Judul 42 diberlakukan oleh pemerintahan Trump dan dipertahankan oleh pemerintahan Biden untuk menghalangi orang mencari perlindungan dari penganiayaan atau penyiksaan,” kata pengacara American Civil Liberties Union Lee Gelernt. “Pendapat pengadilan mengakhiri penggunaan Judul 42 untuk mengusir mereka yang mencari perlindungan dari penganiayaan atau penyiksaan.”

Gelernt, yang memperdebatkan kasus tersebut, mengatakan putusan itu akan mengharuskan pemerintah untuk menyaring individu, banyak dari mereka mencari perlindungan, sebelum mengusir mereka alih-alih hanya mengusir semua orang.

CNN telah menghubungi Departemen Keamanan Dalam Negeri untuk memberikan komentar.

Namun, beberapa jam kemudian, seorang hakim federal di Texas memutuskan menentang keputusan pemerintahan Biden untuk membebaskan anak-anak migran tanpa pendamping dari kebijakan perbatasan era Trump yang kontroversial.

Otoritas kesehatan masyarakat dipanggil pada awal pandemi coronavirus, meskipun ada kecurigaan di antara para pejabat bahwa itu bermotif politik. Ini secara efektif melarang mereka yang mencari suaka untuk melakukannya dan menandai keberangkatan dari protokol sebelumnya.
Ada lebih dari 1 juta pengusiran sejak Judul 42 mulai berlaku pada Maret 2020, menurut data Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS.
Di bawah mantan Presiden Donald Trump, pihak berwenang juga mengusir hampir 16.000 anak-anak yang tiba di perbatasan selatan AS tanpa orang tua mereka sampai ada hakim federal. diblokir pemerintah dari mengembalikan anak di bawah umur pada November 2020.

Putusan hari Jumat, dari Hakim Mark Pittman di Pengadilan Distrik Utara Texas, berasal dari gugatan yang diajukan oleh Texas terhadap pemerintahan Biden. Dalam putusannya, Pittman menulis: “Di sini, Presiden (secara sewenang-wenang) mengungguli anak-anak asing tanpa pendamping yang positif COVID-19 dari prosedur Judul 42 – yang bertujuan untuk mencegah penyebaran COVID-19. Akibatnya, negara-negara perbatasan seperti Texas sekarang secara unik menanggung beban konsekuensinya.”

READ  Ezra Miller Berusaha Menyelamatkan Flash dalam Pertemuan dengan Warner Bros. – Reporter Hollywood

Keputusan itu akan berlaku dalam tujuh hari, memberikan waktu bagi pemerintah untuk mengajukan banding.

Putusan Pittman sangat kontras dengan skeptisisme yang diungkapkan oleh DC Circuit atas otoritas kesehatan masyarakat. Selama argumen lisan di bulan Januarimajelis hakim mempertanyakan dasar dari perintah tersebut, terutama premis bahwa perintah itu melindungi terhadap transmisi di tempat berkumpul, atau khususnya fasilitas perbatasan AS-Meksiko.

Hakim Sirkuit Justin Walker, yang menulis pendapat hari Jumat, mengulangi kekhawatiran itu, menyebut klaim pemerintah bahwa penyebaran Covid-19 diperlambat melalui penggunaan perintah itu “dipertanyakan.”

“Tapi ini Maret 2022, bukan Maret 2020. Perintah 265 CDC dalam beberapa hal terlihat seperti peninggalan dari era tanpa vaksin, pengujian yang langka, sedikit terapi, dan sedikit kepastian,” bunyi putusan itu, merujuk pada kesehatan masyarakat. otoritas.

Majelis hakim juga menyatakan bahwa pejabat Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan memiliki akses ke tindakan pencegahan Covid-19 seperti vaksin, pengujian dan masker wajah. “Kami tidak angkuh tentang risiko COVID-19. Dan kami akan peka terhadap deklarasi dalam catatan oleh pejabat CDC yang menguji kemanjuran Perintah 265. Tapi tidak ada,” kata putusan itu.

Bulan lalu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan otoritas kesehatan masyarakat harus tetap berlaku, menambahkan bahwa pihaknya akan terus menilai pesanan tersebut.

Cerita ini telah diperbarui dengan perkembangan lebih lanjut pada hari Jumat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *