Pengacara keluarga Ahmaud Arbery bersumpah untuk menentang kesepakatan pembelaan federal dengan Travis dan Gregory McMichael atas tuduhan kejahatan rasial dalam pembunuhan Arbery

Rincian perjanjian tidak disebutkan dalam pengajuan, tetapi seorang pengacara untuk ibu Arbery mengatakan keluarga “hancur” oleh kesepakatan itu dan bersumpah untuk menentangnya.

McMichaels dijatuhi hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat di pengadilan Glynn County, Georgia, pada awal Januari karena membunuh Ahmad Arbery, pelari kulit hitam berusia 25 tahun.

Orang-orang itu juga didakwa atas tuduhan kejahatan kebencian federal. Sidang itu dijadwalkan akan dimulai 7 Februari, menurut dokumen pengadilan.

“Salinan kesepakatan pembelaan telah diberikan kepada Pengadilan untuk dipertimbangkan,” kata pemberitahuan kesepakatan pembelaan yang diajukan hari Minggu di Pengadilan Distrik AS, Distrik Selatan Georgia.

Orang ketiga yang dihukum karena membunuh Arbery dan juga didakwa dalam kasus kejahatan kebencian federal, William “Roddie” Bryan, tidak disebutkan dalam pengajuan pengadilan hari Minggu. Bryan, yang merekam video pembunuhan Arbery, dijatuhi hukuman seumur hidup dengan kemungkinan pembebasan bersyarat.

Jaksa federal meminta ibu Ahmaud Arbery, Wanda Cooper-Jones, awal bulan ini apakah dia akan mempertimbangkan kesepakatan pembelaan untuk pembunuh putranya sebelum orang-orang itu dijatuhi hukuman di Georgia, dan dia menolak, CNN telah melaporkan.
dalam sebuah postingan instagram, Pengacara Cooper-Jones, S. Lee Merritt mengatakan dia “akan menentang kesepakatan ini di depan Pengadilan” Senin. Dia menambahkan, “Kesepakatan ruang belakang ini merupakan pengkhianatan kepada keluarga Arbery yang hancur.”

Uji coba menarik perhatian nasional

Ketiga terdakwa tersebut adalah dihukum karena peran mereka dalam pembunuhan Arbery, yang terjadi pada 23 Februari 2020. McMichaels memberi tahu polisi bahwa mereka yakin Arbery adalah tersangka dalam perampokan baru-baru ini di lingkungan itu dan mengikutinya. Bryan, seorang tetangga, naik kendaraan dan juga mengejar Arbery yang sedang jogging.

Travis McMichael keluar dari kendaraan setelah mengejar Arbery, dan perebutan senjata api McMichael mengakibatkan Travis McMichael menembak dan membunuh Arbery.

READ  Manchester City vs. Skor Real Madrid: Pasukan Guardiola memenangkan thriller tujuh gol, tetapi Benzema mempertahankan Real di dalamnya

McMichaels ditangkap pada 7 Mei 2020, beberapa hari setelah video penembakan muncul, dan Bryan ditahan dua minggu kemudian.

Itu percobaan selanjutnya menarik perhatian nasional karena keadaan seputar pembunuhan itu meresap dalam ras, bukti video dan hak-hak dan pembatasan pembelaan diri menggunakan senjata api.
Kasus yang terkait dengan pembunuhan tiga orang kulit hitam – Breonna Taylor di Louisville, Kentucky, George Floyd di Minneapolis dan Rayshard Brooks di Atlanta – muncul kembali keprihatinan atas ketidakadilan rasial dan memicu kerusuhan sipil di seluruh negeri.
Banyak juga yang dibuat tentang penyelidikan sebelum persidangan – yang menampilkan beberapa penolakan jaksa – serta taktik yang digunakan oleh beberapa pembela terdakwa selama persidangan yang dipertanyakan oleh ahli hukum dan pengamat pengadilan.
Kehadiran tokoh-tokoh hak sipil di galeri selama persidangan, seperti Pdt. Al Sharpton dan Pdt. Jesse Jackson membawa kecaman dan tuduhan pengaruh yang tidak semestinya dari setidaknya satu pengacara pembela, dan komentar pengacara pembela lainnya pada kuku kaki Arbery menuai kritik keras dari keluarga Arbery dan lainnya sebagai ofensif.

Alta Spells dan Travis Caldwell dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *