Pence, anggota Partai Republik lainnya mengeluarkan teguran langka terhadap Trump saat makan malam dengan Fuentes dan Ye

Komentar

Mantan wakil presiden Mike Pence dan banyak anggota parlemen dari Partai Republik pada hari Senin mengkritik Donald Trump untuk makan bersama nasionalis kulit putih Nick Fuentes dan rapper Ye, keduanya memiliki riwayat pernyataan antisemit, menandai jeda yang jarang terjadi dengan Trump di eselon atas GOP.

Pence paling jelas dalam kecamannya, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan NewsNation, “Presiden Trump salah memberikan kursi kepada seorang nasionalis kulit putih, antisemit, dan penyangkal Holocaust. Saya pikir dia harus meminta maaf untuk itu, dan dia harus mencela orang-orang itu dan retorika kebencian mereka tanpa kualifikasi.”

Dia bergabung dengan beberapa senator Republik yang juga mengkritik langsung mantan presiden dalam pernyataan yang menolak makan malam dengan Fuentes dan Ye. Komentar Pence juga merupakan salah satu contoh paling jelas dari mantan wakil presiden yang mencoba memisahkan diri dari Trump, yang dia layani selama empat tahun, di tengah harapan bahwa Pence akan menantang Trump untuk pencalonan presiden dari Partai Republik pada tahun 2024.

Gubernur Arkansas Asa Hutchinson dan mantan gubernur New Jersey Chris Christie – masing-masing dikabarkan mengincar pemilihan presiden – lebih cepat mengkritik Trump.

Christie tweeted pada hari Sabtu: “Ini adalah perilaku yang mengerikan dan tidak dapat diterima dari siapa pun, tetapi terutama dari mantan Presiden dan kandidat saat ini.”

“Yah, saya harap, suatu hari nanti, kita tidak harus menanggapi apa yang dikatakan atau dilakukan mantan Presiden Trump,” kata Hutchinson dalam wawancara hari Minggu di CNN. “Dalam hal ini, penting untuk merespons. … Menurut saya bukanlah ide yang baik bagi seorang pemimpin yang memberi contoh bagi negara atau partai untuk bertemu dengan seorang yang mengaku rasis atau antisemit.

Beberapa Senat Republik mempertahankan komentar mereka terfokus pada Fuentes secara khusus, atau antisemitisme secara luas, menghindari berbicara langsung tentang Trump, sebagai tanda pengaruh berkelanjutan yang dimiliki mantan presiden terhadap partai.

READ  Game Playoff Stanley Cup 2022 7: Rangers menjamu Penguins and Flames menghadapi Stars pada hari Minggu

Mike Pompeo, yang menjabat sebagai menteri luar negeri Trump dan yang juga dikatakan sedang mempertimbangkan mencalonkan diri untuk Gedung Putih, tweeted pada hari Minggu, “Anti-Semitisme adalah kanker. Sebagai Sekretaris, saya berjuang untuk melarang pendanaan bagi kelompok anti-Semit yang mendorong BDS. Kami berdiri bersama orang-orang Yahudi dalam perang melawan kefanatikan tertua di dunia.”

Banjir kritik yang tidak biasa pada Senin dari Senat Partai Republik terjadi lima hari setelah makan malam Trump di Mar-a-Lago dan hampir tiga minggu setelah Partai Republik memperoleh mayoritas DPR tetapi gagal merebut kembali Senat dalam pemilihan paruh waktu, memicu perdebatan luas tentang apakah dan bagaimana partai harus menjauh dari pengaruh Trump.

“Presiden Trump yang menjadi tuan rumah antisemit rasis untuk makan malam mendorong antisemit rasis lainnya,” kata Senator. Bill Cassidy (R-La.) tweeted. “Sikap ini tidak bermoral dan tidak boleh dihibur. Ini bukan Partai Republik.”

Sen. Shelley Moore Capito (RW.Va.) mengatakan Trump seharusnya “pasti” tahu dengan siapa dia makan, mengatakan kepada wartawan hari Senin, “Saya benar-benar berpikir itu konyol untuk duduk dengan seseorang yang mendukung pandangan seperti itu.”

Trump telah mengakui bahwa dia mengadakan makan malam pribadi dengan Fuentes dan Ye di resornya di Palm Beach, Florida, pada Selasa malam. Menurut sebuah postingan di TruthSocial, mantan presiden tersebut mengatakan bahwa Ye telah memanggilnya “untuk makan malam di Mar-a-Lago” dan bahwa rapper tersebut kemudian “tiba-tiba muncul bersama tiga temannya, yang tidak saya kenal sama sekali.”

Ye dan Fuentes bergabung dengan acara online Senin malam untuk membahas makan malam – yang menurut Ye telah dijadwalkan pada bulan Oktober tetapi ditunda sampai setelah Trump mengumumkan pencalonannya – dan setelahnya, di mana Ye tampaknya mengkonfirmasi versi acara Trump.

“[Nick] berguling dengan saya, saya terkesan dengan Nick, saya seperti, ‘Datang saja ke makan malam.’ … Kami duduk di sana dan ketika Trump masuk … saya berkata, ‘Apakah Anda ingin duduk sendiri?’ Dan dia seperti, “Tidak, bawalah teman-temanmu.” “

READ  LeBron James ke komisaris NBA

Ye, rapper yang sebelumnya dikenal sebagai Kanye West, baru-baru ini kehilangan kekayaan bersih miliaran dolar setelah bisnis memutuskan hubungan dengannya karena berulang kali membuat pernyataan antisemit. Fuentes telah mendukung pandangan rasis dan antisemit, mendukung segregasi, menyerang imigran, dan meremehkan Holocaust. Dia telah dicap sebagai pemimpin supremasi kulit putih oleh Liga Anti-Pencemaran Nama Baik, yang dia bantah. Trump telah mengklaim bahwa dia tidak mengenal Fuentes tetapi tidak mengutuk tamu makan malamnya atau pandangan mereka sejak laporan tentang jamuan tersebut muncul.

Sen. Susan Collins (R-Maine) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia mengutuk “antisemitisme dan supremasi kulit putih” dan bahwa “presiden seharusnya tidak pernah makan atau bahkan bertemu dengan Nick Fuentes.”

Kritik publik terhadap Trump menjadi terkenal setelah bertahun-tahun di mana banyak Republikan tetap diam saat dia merayu para ekstremis. Tetap saja, banyak yang berhenti dari kecaman penuh.

Dalam wawancaranya dengan NewsNation, Pence membela karakter Trump. Dia menunjukkan bahwa putri tertua Trump, Ivanka Trump, telah pindah agama ke Yudaisme, dan bahwa anak-anaknya dengan suaminya Jared Kushner adalah orang Yahudi.

“Saya tidak percaya Donald Trump adalah seorang antisemit. Saya tidak percaya dia rasis atau fanatik. Saya tidak akan menjadi wakil presidennya jika memang demikian,” tambah Pence. “Saya pikir presiden menunjukkan penilaian yang sangat buruk dalam memberi orang-orang itu kursi di meja.”

Sementara itu, beberapa senator Republik menyalahkan staf Trump yang tidak disebutkan namanya, bukan mantan presiden.

“Siapa pun yang memiliki tanggung jawab untuk mengetahui latar belakang orang-orang di ruangan itu, saya harap mereka sudah dipecat karena itu pengambilan keputusan yang buruk di pihak mereka,” kata Senator. Thom Tillis (RN.C.) berkata pada hari Senin. Dia menolak untuk mengatakan apakah Trump harus meminta maaf.

Sen. John Thune (RS.D.) mengatakan kepada wartawan hari Senin bahwa makan malam itu “hanya ide yang buruk di setiap level.”

READ  Saham berjangka naik sedikit setelah sesi negatif kedua berturut-turut

“Saya tidak tahu siapa yang menasihati [Trump] pada stafnya, tapi saya harap siapa pun orang itu dipecat, ”kata Thune.

Sens. Steve Daines (R-Mt.) dan Rick Scott (R-Fla.) keduanya secara umum mengatakan tidak ada ruang untuk pandangan Fuentes di GOP.

Ditanya apakah Trump harus mengutuk tamu makan malamnya, bagaimanapun, Scott berkata, “Saya pikir semua Republikan harus mengutuk supremasi kulit putih dan antisemitisme.” Sen. Lindsey O. Graham (RS.C.) mengatakan dia tidak berpikir ada orang yang harus “memberikan oksigen kepada orang-orang seperti itu” tetapi mengatakan dia akan tetap mendukung Trump.

Dalam sebuah pernyataan, Ketua Komite Nasional Partai Republik Ronna McDaniel mengatakan bahwa “supremasi kulit putih, neo-Nazisme, ujaran kebencian, dan kefanatikan menjijikkan dan tidak memiliki rumah di Partai Republik.”

Seorang juru bicara Trump tidak menanggapi banyak permintaan komentar.

Sebelumnya Senin, sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengkritik Trump untuk makan malam tersebut – serta Partai Republik yang menolak mengomentari pertemuan tersebut.

“Tidak ada tempat untuk jenis kekuatan keji ini di masyarakat kita,” kata Jean-Pierre kepada wartawan di Gedung Putih. Dia menambahkan: “Dan jangan lupa, ketika Anda mengatakan hal-hal seperti ini, ketika Anda … tidak berbicara menentang jenis pernyataan atau representasi yang beracun dan berbahaya ini, jika Anda mau, itu juga sangat berbahaya di dalam dirinya sendiri.”

Pada November 28 Sen. Schumer (DN.Y.) mengecam mantan presiden Donald Trump karena makan malam di Klub Mar-a-Lago miliknya minggu lalu dengan aktivis sayap kanan Nick Fuentes. (Video: The Washington Post)

Di lantai Senat Senin sore, Pemimpin Mayoritas Senat Charles E. Schumer (DN.Y.) mengecam Trump atas pertemuan tersebut dan meminta anggota parlemen dari kedua sisi lorong untuk melakukan hal yang sama.

“Bagi seorang mantan presiden untuk duduk dan makan malam dengan seorang antisemit terkenal itu menjijikkan dan berbahaya,” kata Schumer. “Memberi antisemit bahkan platform terkecil, apalagi penonton saat makan malam, adalah kejahatan murni.”

Leigh Ann Caldwell, Azi Paybarah, Hannah Knowles, dan Isaac Arnsdorf berkontribusi pada laporan ini.

koreksi

Versi sebelumnya dari artikel ini salah menyatakan Mar-a-Lago ada di Palm Springs, Florida. Letaknya di Palm Beach, Florida. Artikel telah diperbaiki.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *