Pembaruan Langsung Rusia-Ukraina: Keputusan Putin untuk Memisahkan Wilayah Ukraina

Video

Presiden Vladimir V. Putin mengatakan dia akan mempertimbangkan seruan para pemimpin dua wilayah separatis di Ukraina timur untuk diakui sebagai negara merdeka. AS mengatakan langkah seperti itu dapat menyebabkan penempatan pasukan Rusia di wilayah yang disengketakan.KreditKredit …Sputnik / Melalui Reuters

MOSKOW – Presiden Vladimir V. Putin membuat dunia cemas menebak-nebak tentang apakah dia berencana untuk menyerang Ukraina, mengumumkan pada hari Senin bahwa dia akan memutuskan pada akhir hari apakah akan mengakui kemerdekaan dua wilayah yang memisahkan diri dari Ukraina.

Dengan media pemerintah Rusia mengeluarkan hentakan yang tidak menyenangkan dari laporan tidak berdasar tentang agresi oleh Ukraina – yang pejabat AS telah memperingatkan Moskow akan menggunakan sebagai dalih untuk intervensi militer – Mr. Putin menggunakan pertemuan Dewan Keamanan yang disiarkan televisi untuk menyatakan bahwa a perjanjian damai untuk wilayah separatis yang didukung Rusia pada dasarnya mati.

Bawahannya, yang semuanya menyukai pengakuan, menggunakan pertemuan itu untuk menyalahkan Amerika Serikat atas meningkatnya ketegangan. Namun, menteri luar negeri Rusia mengatakan dia bersedia bertemu dengan rekan Amerika-nya untuk pembicaraan minggu ini di Jenewa.

Tujuan Amerika dalam kebijakan luar negerinya, termasuk di Ukraina, adalah “runtuhnya Federasi Rusia,” Nikolai Patrushev, sekretaris Mr. Dewan Keamanan Putin mengatakan. “Rakyat Ukraina menentang ini,” kata Mr. Patrushev mengatakan tentang jalur pro-Barat negara itu. “Mereka takut, mereka dipaksa untuk mengambil jalan ini.”

Amerika Serikat dan sekutunya khawatir jika Moskow mengakui dua kantong, di wilayah yang dikenal sebagai Donbas, itu bisa membuka pintu bagi Rusia untuk memindahkan lebih banyak pasukan ke Ukraina. Para pejabat AS memperkirakan bahwa Rusia telah mengumpulkan 190.000 tentara di dan sekitar Ukraina, termasuk di Donbas, di mana perang parit yang telah berlangsung lama antara pasukan Ukraina dan pemberontak yang didukung Rusia telah muncul kembali dalam beberapa hari terakhir.

READ  AS terus melihat "pertempuran sengit" di dalam dan sekitar Kharkiv, kata pejabat pertahanan

Menggarisbawahi kemungkinan bahwa ia mungkin mengakui apa yang disebut Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk sebagai negara merdeka, Mr. Putin mencaci kepala intelijen luar negerinya, Sergei Naryshkin ketika dia tampak tidak jelas tentang masalah ini, mendorong Mr. Naryshkin gagap dan kemudian mengatakan dia mendukung pencaplokan wilayah.

Menjelang senja karir politiknya, Tn. Putin, 69, bertekad untuk memoles warisannya dan memperbaiki apa yang telah lama ia pandang sebagai salah satu bencana terbesar abad ke-20: disintegrasi bekas Uni Soviet. Menegaskan kekuasaan Moskow atas Ukraina, negara berpenduduk 44 juta orang yang sebelumnya merupakan bagian dari blok itu dan berbagi perbatasan 1.200 mil dengan Rusia, adalah bagian dari tujuannya untuk memulihkan apa yang ia pandang sebagai tempat yang layak bagi Rusia di antara kekuatan besar dunia, Amerika Serikat dan Cina.

Dengan memberi isyarat bahwa dia mungkin mengenali dua wilayah yang memisahkan diri, Tn. Putin terus membangun tekanan pada tetangga Rusia yang lebih kecil. Upayanya terbantu pada hari Senin ketika Belarusia menyarankan bahwa pasukan Rusia yang dikerahkan di sana untuk latihan militer mungkin tetap tanpa batas waktu.

Pengumuman bahwa dia terbuka untuk mempertimbangkan untuk membahas kemungkinan pengakuan atas kedua wilayah tersebut muncul setelah Amerika Serikat mengatakan langkah seperti itu akan menjadi pelanggaran terhadap penyelesaian damai dengan wilayah yang dideklarasikan sendiri.

Pak. Putin, berbicara pada awal pertemuan Dewan Keamanannya, mengatakan “jelas bagi semua tindakan yang tidak akan dilaksanakan dengan cara apa pun,” katanya, merujuk pada penyelesaian damai, yang dikenal sebagai perjanjian Minsk. . Namun dia mengatakan Rusia telah berusaha “menyelesaikan semua kerumitan.”

Pak. Putin mengatakan Dewan Keamanan juga akan mempertimbangkan langkah-langkah lebih lanjut terkait dengan tuntutannya untuk “jaminan keamanan” dari Amerika Serikat dan sekutunya, seperti mundurnya kehadiran NATO di Eropa Timur dan janji yang mengikat secara hukum yang melarang Ukraina bergabung dengan aliansi tersebut. .

READ  Beberapa catatan Gedung Putih Trump yang diserahkan kepada komite 6 Januari telah dirobek

Amerika Serikat telah menggambarkan tuntutan utama Rusia sebagai nonstarter, tetapi menyatakan kesediaan untuk membahas masalah keamanan lainnya, seperti penempatan rudal.

Rusia telah berusaha untuk menggambarkan dirinya sebagai pelindung etnis Rusia yang tinggal di kedua wilayah separatis, tetapi Amerika Serikat dan sekutunya menuduh Moskow mencari dalih untuk kemungkinan invasi ke Ukraina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *