Pembaruan Langsung Perang Ukraina: Sedikitnya 20 Tewas dalam Serangan Rusia di Vinnytsia

Kredit…Alexander Ermochenko/Reuters

Otoritas Rusia memiliki“diinterogasi,ditahan, dan dideportasi secara paksa” antara 900.000 dan 1,6 juta warga Ukraina, termasuk 260.000 anak-anak, dari rumah mereka ke wilayah Rusia, seringkali ke daerah-daerah terpencil di timur jauh, Menteri Luar Negeri AS Antony J. Blinken dikatakan di hari Rabu.

Tn. Blinken menggambarkan transfer tersebut sebagai “pelanggaran berat Konvensi Jenewa Keempat tentang perlindungan warga sipil” dan “kejahatan perang.”

Rusia telah mengakui bahwa 1,5 juta orang Ukraina sekarang berada di Rusia, tetapi menegaskan bahwa mereka dievakuasi untuk keselamatan mereka sendiri.

Pejabat Ukraina telah lama membunyikan alarm di Rusia deportasidengan Presiden Volodymyr Zelensky menggambarkan bulan lalu mereka sebagai “salah satu kejahatan perang paling keji di Rusia.” Sejak awal invasi Rusia ke Ukraina, katanya, lebih dari 200.000 anak dideportasi.

Kesaksian yang diberikan kepada The New York Times dan outlet berita lainnya oleh orang-orang yang dideportasi yang melarikan diri dari Rusia telah memasukkan deskripsi yang disebut tempat penyaringan dan laporan interogasi, pemukulan dan penyiksaan terhadap mereka yang dianggap memiliki hubungan dengan angkatan bersenjata Ukraina, dan penghilangan.

Pejabat Eropa menggambarkan tempat penyaringan itu didirikan di sekolah, pusat olahraga dan lembaga budaya di beberapa bagian Ukraina yang baru-baru ini direbut oleh pasukan Rusia.

Dari situs-situs itu, banyak orang Ukraina telah diangkut ke tujuan di seluruh Rusia – seringkali ke daerah yang jauh dari Ukraina, dekat China atau Jepang, menurut kesaksian.

Beberapa pejabat AS sebelumnya telah menyuarakan keprihatinan tentang deportasitetapi hanya memberikan penilaian skala yang tidak jelas.

READ  1 dari 50 penduduk Manhattan terkena dampak minggu lalu - NBC New York

Michael Carpenter, duta besar Amerika Serikat untuk Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa, mengatakan dalam pidato di Wina pada bulan Mei bahwa banyak saksi telah memberikan laporan rinci tentang “interogasi brutal” Rusia di kamp-kamp penyaringan yang setidaknya beberapa ribu orang Ukraina telah dipaksa masuk, dan deportasi atas urutan setidaknya puluhan ribu.

Tn. Pernyataan Blinken pada hari Rabu juga mengutip laporan bahwa pasukan Rusia “sengaja” memisahkan anak-anak Ukraina dari orang tua mereka dan menculik orang lain dari panti asuhan. Saksi dan penyintas, kata pernyataan itu, menggambarkan “ancaman, pelecehan, dan insiden penyiksaan yang sering terjadi oleh pasukan keamanan Rusia.”

Dalam beberapa kasus, kata pernyataan itu, paspor Ukraina disita, dan paspor tersebut dikeluarkan dengan paspor Rusia, “dalam upaya nyata untuk mengubah susunan demografis bagian Ukraina.”

Tn. Blinken mengatakan bahwa Amerika Serikat menyerukan penghentian segera deportasi dan pihak berwenang Rusia untuk membebaskan mereka yang ditahan dan mengizinkan mereka kembali ke rumah. Pengamat independen, kata pernyataan itu, harus diizinkan untuk mengakses situs-situs yang diduga sebagai tempat penyaringan dan tempat-tempat di mana orang-orang Ukraina telah dideportasi.

Pernyataannya muncul pada malam Konferensi Akuntabilitas Ukraina, yang diadakan pada hari Kamis di Den Haag. Konferensiyang diselenggarakan oleh pemerintah Belanda, Kantor Kejaksaan Pengadilan Kriminal Internasional dan Komisi Eropa, bertujuan untuk memastikan bahwa kejahatan perang di Ukraina tidak dibiarkan begitu saja.

“Presiden Putin dan pemerintahannya tidak akan bisa terlibat dalam pelanggaran sistematis ini tanpa mendapat hukuman,” kata Mr. kata Blink. “Akuntabilitas sangat penting.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *