Pelosi melakukan perjalanan mendadak untuk bertemu dengan Zelensky di Kyiv

Kantor Pelosi mengkonfirmasi perjalanan itu dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, mengatakan bahwa pembicara telah memimpin delegasi kongres resmi ke Ukraina – yang pertama di tengah invasi Rusia.

Zelensky membagikan video pada hari Minggu tentang pertemuan mereka di Kyiv dan berterima kasih kepada AS atas dukungan kuatnya terhadap Ukraina melawan agresi Rusia.

Dalam klip itu, Pelosi terlihat memberi tahu Zelensky, “Kami mengunjungi Anda untuk mengucapkan terima kasih atas perjuangan Anda untuk kebebasan, bahwa kami berada di perbatasan kebebasan dan bahwa perjuangan Anda adalah perjuangan untuk semua orang. Jadi, komitmen kami adalah untuk berada di sana untukmu sampai pertarungan selesai.”

Pelosi bergabung dengan beberapa anggota senior DPR lainnya dalam perjalanan itu, termasuk Reps. Gregory Meeks dari New York, yang mengepalai Komite Urusan Luar Negeri DPR, Adam Schiff dari California, ketua panel Intelijen DPR, dan Jim McGovern dari Massachusetts, yang memimpin Komite Aturan DPR. perwakilan Bill Keating dari Massachusetts, Barbara Lee dari California dan Jason Crow dari Colorado juga merupakan bagian dari delegasi, menurut kantor Pelosi.

‘Kecepatan perang’

Kunjungan pembicara dilakukan saat AS dan sekutunya meningkatkan dukungan jangka panjang ke Ukraina saat pertempuran berkecamuk.

Minggu lalu, menanggapi permintaan dari Zelensky, sekelompok 40 negara dikumpulkan oleh AS di Jerman sepakat untuk merampingkan dan mempercepat pengiriman senjata ke Ukraina. “Kita harus bergerak dengan kecepatan perang,” kata Menteri Pertahanan Lloyd Austinyang bertemu dengan Zelensky di Kyiv minggu lalu bersama dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

Dewan Perwakilan Rakyat AS pada hari Kamis mengesahkan undang-undang yang akan memungkinkan Biden menggunakan undang-undang era Perang Dunia II, yang dikenal sebagai Undang-Undang Pinjam-Sewa tahun 1941, untuk dengan cepat memasok senjata ke Ukraina dengan status pinjaman. Undang-undang itu awalnya dibuat untuk membantu pasukan yang memerangi Nazi Jerman dan mencerminkan urgensi di Kongres untuk mendukung angkatan bersenjata Ukraina.

Presiden Joe Biden juga meminta Kongres untuk $33 miliar tagihan dana tambahan untuk membantu Ukraina selama beberapa bulan ke depan karena perang Rusia yang brutal dan tak henti-hentinya memasuki fase baru. Biden juga menguraikan proposal yang selanjutnya akan menekan oligarki Rusia atas perang di Ukraina, termasuk menggunakan uang dari aset mereka yang disita untuk mendanai pertahanan Ukraina.

Paket tersebut secara signifikan lebih besar dari paket lain yang telah diajukan dan lebih dari dua kali lipat dari suntikan bantuan militer dan kemanusiaan senilai $13,6 miliar yang disetujui Kongres bulan lalu.

READ  Jim Cramer mengatakan dua saham maskapai ini yang paling menguntungkan

Zelensky menekankan pentingnya bantuan keuangan dalam pertemuannya dengan Pelosi. “Sinyal yang diberikan Amerika Serikat dan Presiden Biden hari ini sangat penting. Ini adalah langkah kuat baru-baru ini dalam pertahanan dan dukungan keuangan untuk Ukraina, serta keputusan tentang Pinjam-Sewa – kami berterima kasih untuk itu,” katanya.

Biden ditanya oleh wartawan hari Minggu di Halaman Selatan Gedung Putih apakah dia telah berbicara dengan Pelosi.

“Tidak sejak dia mendarat,” kata Biden, sebelum menaiki Marine One untuk perjalanan ke Minneapolis untuk menghadiri upacara peringatan mendiang Wakil Presiden Walter Mondale.

Sinyal dukungan yang kuat

Perjalanan ke Kyiv oleh Pelosi, yang berada di urutan kedua untuk menggantikan presiden sebagai ketua DPR AS, menandai ukuran komitmen yang signifikan untuk mendukung Ukraina dari tingkat paling senior kepemimpinan AS.

“Delegasi Kongres kami memiliki kesempatan khusyuk dan kehormatan luar biasa untuk bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan pejabat tinggi Ukraina lainnya di Kyiv,” bunyi sebuah rilis berita dari kantor Pelosi. “Delegasi kami menyampaikan rasa hormat dan terima kasih kami kepada Presiden Zelenskyy atas kepemimpinannya dan kekaguman kami kepada rakyat Ukraina atas keberanian mereka dalam memerangi penindasan Rusia.”

Zelensky memberi Pelosi Ordo Putri Olga atas “kontribusi pribadinya yang signifikan” untuk memperkuat hubungan Ukraina dan Amerika. Olga adalah wanita pertama yang memerintah Kievan Rus, negara Slavia Timur abad pertengahan. Perintah yang menyandang namanya diberikan kepada wanita yang telah mencapai kesuksesan signifikan dalam politik dan masyarakat – personifikasi kekuatan wanita di Ukraina.

Zelensky juga memberi Pelosi tanda bendera Ukraina oleh dia dan anggota perempuan Parlemen Ukraina, termasuk yang dia temui di US Capitol baru-baru ini, menurut juru bicara Pelosi Drew Hammill.

READ  Kewaspadaan memerintah di depan Jackson Hole

Delegasi kongres menghabiskan lebih dari tiga jam di lapangan di Kyiv, kata Hammill. Para anggota parlemen kemudian mendarat di Polandia, di mana mereka akan bertemu dengan Presiden Andrzej Duda dan pejabat senior lainnya.

Berbicara kepada wartawan pada konferensi pers di Rzeszow, Polandia, pada hari Minggu, Pelosi mengatakan bahwa diskusinya dengan Zelensky berpusat di sekitar keamanan, bantuan kemanusiaan dan ekonomi, dan akhirnya membangun kembali Ukraina.

“Kami bangga menyampaikan kepadanya pesan persatuan dari Kongres AS. Pesan penghargaan dari rakyat Amerika atas kepemimpinannya dan kekaguman kepada rakyat Ukraina atas keberanian mereka,” katanya.

“Amerika mendukung Ukraina, kami mendukung Ukraina sampai kemenangan diraih, dan kami mendukung NATO.”

Sarita Harilela dan Sophie Jeong dari CNN di Hong Kong dan Daniella Diaz, Mikayla Bouchard dan Donald Judd di Washington, DC, berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *