Nugget vs. Skor Warriors, takeaways: Nikola Jokic mendapat bantuan dari pemeran pendukung saat Denver memaksa Game 5

Denver Nuggets hidup untuk bertarung di hari lain, bertahan untuk mengalahkan Golden State Warriors, 126-121, pada hari Minggu untuk memaksa Game 5 kembali di San Francisco. Nikola Jokic adalah orkestra saat menyerang, seperti biasa, menghasilkan 37 poin, delapan rebound, dan enam assist, tetapi ia menerima banyak bantuan, dengan permainan besar dari Monte Morris, Aaron Gordon dan Will Barton.

Setelah tertinggal 17 poin, Warriors bangkit dengan gagah berani di belakang 33 poin dari Stephen Curry dan 32 poin dari Klay Thompson. Mereka berjuang untuk mengeksekusi di kedua ujungnya, bagaimanapun, setelah Draymond Green dilanggar dengan hanya dua menit tersisa di kuarter keempat. Andrew Wiggins menambah 20 poin, enam rebound, dua steal, dan dua blok untuk Golden State.

Di luar Jokic, ceritanya adalah hot shooting Nuggets. Sebagai sebuah tim, mereka mencetak 15 untuk 31 dari jarak tiga poin, dipimpin oleh Morris, yang membuat lima dari tujuh upayanya dari jarak jauh. Rookie Bones Hyland membuat tiga lemparan tiga angka secara beruntun pada babak kedua di kuarter kedua dan Will Barton membuat pertandingan itu merebut tiga angka dari tendangan sudut dengan delapan detik tersisa.

Warriors sekarang akan berusaha untuk maju ke babak kedua di depan penonton tuan rumah di Game 5 hari Rabu, saat Nuggets berusaha untuk memperpanjang seri.

Berikut adalah beberapa takeaways dari pertandingan hari Minggu, diikuti oleh rekap pembaruan langsung kami.

1. Jokic mendapat bantuan

Jokic mencetak rata-rata 29,3 poin, 13 rebound, dan lima assist selama tiga game pertama seri ini, tetapi dia belum menerima cukup bantuan dari para pemain pendukung untuk meraih kemenangan. Itu berubah pada hari Minggu, karena hampir setiap pemain peran Nuggets melangkah dengan satu atau dua tembakan kopling – pertama untuk membantu membangun keunggulan besar, kemudian untuk melawan comeback Warriors. Kontributor terbesar adalah Morris, yang melepaskan tembakan-tembak dengan Thompson dan membuat kelima lemparan tiga angkanya dalam delapan menit pertama kuarter ketiga.

READ  Pengumuman langsung: NASA berhasil meluncurkan teleskop web dari Guyana Prancis

Dia juga membuat salah satu pukulan terbesar permainan di kuarter keempat, ketika Warriors memutuskan untuk memainkan kotak-dan-satu, dengan Kevon Looney di Jokic untuk mencegahnya membuat permainan. Setelah mendapatkan layar dari Jokic, Morris menyadari bahwa alih-alih menjatuhkan, Looney tetap bersama Jokic, membiarkan bagian tengah terbuka lebar. Morris mencapai tempatnya dan memukul floater yang tangguh untuk memberi Nuggets keunggulan dua poin.

Gordon juga melakukan jumper jarak menengah kopling atas Green di akhir kuarter keempat, dan tentu saja Barton menjatuhkan penentu dari umpan Jokic untuk menempatkan paku di peti mati Warriors.

Jika Nuggets akan bertahan di seri ini, mereka membutuhkan pemain peran untuk melangkah. Mereka melakukan itu pada hari Minggu, dan memaksa Game 5.

2. Pesta biliar macet

Itu pasti akan terjadi, tetapi setelah rata-rata 28,7 poin dalam tiga pertandingan playoff karirnya yang pertama, Jordan Poole akhirnya turun ke Bumi. Dia berjuang untuk mendapatkan 11 poin dengan tembakan 3-untuk-10, termasuk 1 dari 5 dari jarak 3 poin dengan tiga turnover. Dia efektif sebagai fasilitator, bagaimanapun, membagikan sembilan assist.

“Mereka lebih banyak bermain fisik dengannya malam ini … Itu sudah diduga,” kata pelatih Warriors Steve Kerr setelah pertandingan. “Tim akan mulai melemparkan banyak hal padanya, termasuk fisik, mencoba untuk mendapatkan di bawah kulitnya sedikit.”

Warriors sedikit lebih mampu menahan serangan jika Poole tidak bermain-main, dan akan menarik untuk melihat – dalam seri ini dan berpotensi berikutnya – apakah Nuggets telah mengembangkan semacam cetak biru untuk menjaga bintang terbaru Golden State tersembunyi.

3. Joker atau Pemikir?

Kita semua tahu seberapa besar pengaruh Jokic terhadap permainan ketika dia berada di lapangan, tetapi di Game 4 dia menemukan cara untuk membantu timnya bahkan ketika dia berada di bangku cadangan. Dengan Jokic keluar dari permainan untuk tujuan defensif, Warriors menghadapi permainan inbound yang penting, tertinggal dua dengan 33,5 detik tersisa. Saat para pemain memasuki lapangan, Jokic bangkit dari bangku cadangan dan tampak berteriak, “Ini lob” kepada rekan satu timnya, memberi isyarat gerakan over-the-top dengan tangannya.

READ  Atlanta DA menuntut dewan juri khusus dalam sidang pemilihan Trump

Benar saja, Warriors mencoba memasukkannya ke Wiggins, dan Austin Rivers membuat permainan yang luar biasa untuk memecahnya dan memberi Nuggets penguasaan bola.

Kerr mengatakan setelah pertandingan bahwa mereka akan melakukan two-for-one, tetapi dia “ingin permainan itu kembali.” Itu mungkin permainan permainan untuk Nuggets – pasti permainan defensif terbaik – dan mereka sebagian dapat berterima kasih kepada MVP mereka, yang bahkan tidak berada di lapangan ketika itu terjadi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *