Nepal menemukan kotak hitam pesawat setelah kecelakaan paling mematikan dalam 30 tahun

  • Para pencari menemukan mayat dua dari empat penumpang yang hilang
  • Upaya penyelamatan terhenti setelah cuaca buruk menghambat operasi
  • Suara kokpit, perekam data penerbangan ditemukan dalam kondisi baik
  • Nepal memperingati hari berkabung nasional, meluncurkan penyelidikan

KATHMANDU, 16 Jan (Reuters) – Para pencari menemukan perekam suara kokpit dan perekam data penerbangan pada Senin dari sebuah pesawat penumpang yang jatuh, menewaskan sedikitnya 70 orang dalam kecelakaan pesawat terburuk di Nepal selama 30 tahun, kata para pejabat.

Data pada perekam dapat membantu penyelidik menentukan apa yang menyebabkan pesawat Yeti Airlines ATR 72, yang membawa 72 orang, jatuh dalam cuaca cerah pada hari Minggu sebelum mendarat di kota wisata Pokhara.

Grafik Reuters

Kedua alat perekam dalam kondisi baik dan akan dikirim untuk dianalisis berdasarkan rekomendasi pabrikan, kata Teknath Sitaula, seorang pejabat bandara Kathmandu, kepada Reuters.

Di bawah aturan penerbangan internasional, badan investigasi kecelakaan di negara tempat pesawat itu dirancang dan dibuat secara otomatis menjadi bagian dari penyelidikan.

ATR berbasis di Prancis dan mesin pesawat diproduksi di Kanada oleh Pratt & Whitney Canada (RTX.N).

Otoritas Penerbangan Sipil Nepal telah memeriksa semua pesawat ATR 72 dan ATR 42 yang beroperasi di negara itu sejak kecelakaan itu dan tidak menemukan kesalahan teknis di dalamnya, katanya dalam sebuah pernyataan pada Senin.

Saat ini terdapat 16 pesawat ATR 72 dan tiga ATR 42 dengan beberapa maskapai penerbangan di negara tersebut, kata seorang pejabat otoritas penerbangan.

Tim penyelamat berjuang melawan cuaca mendung dan jarak pandang yang buruk pada hari Senin saat mereka menjelajahi ngarai sungai untuk mencari penumpang yang belum ditemukan, lebih dari 24 jam setelah kecelakaan.

READ  Putin Tunjuk Komandan Baru untuk Ukraina

Dua mayat lagi ditemukan pada hari Senin, sehingga jumlah korban tewas menjadi 70, kata Navin Acharya, seorang pejabat di pusat koordinasi penyelamatan di bandara Kathmandu. Pencarian dibatalkan untuk dua orang hilang yang tersisa saat kegelapan turun dan akan dilanjutkan pada hari Selasa, katanya.

Pejabat polisi Pokhara Ajay KC mengatakan semua jenazah telah dikirim ke rumah sakit.

Di ibu kota Kathmandu, sekitar 100 orang menyalakan lilin pada pertemuan untuk mengenang para korban kecelakaan dan meminta pemerintah untuk memastikan standar keselamatan yang tepat, kata saksi mata.

Belasungkawa mengalir dari seluruh dunia, termasuk Vatikan.

“Yang Mulia Paus Fransiskus mengirimkan belasungkawa kepada Anda dan semua yang terkena dampak tragedi ini, bersama dengan doanya bagi mereka yang terlibat dalam upaya pemulihan,” kata Kardinal Sekretaris Negara Pietro Parolin dalam sebuah pesan kepada presiden Nepal.

Rekaman Reuters dari lokasi kecelakaan menunjukkan penyelamat melihat sisa-sisa pesawat yang hangus di dekat ngarai gunung.

Pesawat, dalam penerbangan terjadwal dari Kathmandu ke Pokhara, pintu gerbang ke pegunungan Annapurna yang indah, membawa 57 orang Nepal, lima orang India, empat orang Rusia, dua orang Korea Selatan, dan masing-masing satu orang dari Argentina, Irlandia, Australia, dan Prancis.

Pesawat tersebut telah terbang lebih dari 1.700 kali dalam satu tahun terakhir.

Beberapa menit sebelum pesawat mendarat pada hari Minggu, pilot meminta perubahan landasan pacu, kata juru bicara bandara Pokhara pada hari Senin. “Izin diberikan. Kami tidak bertanya (mengapa), setiap kali pilot meminta kami memberikan izin untuk mengubah pendekatan,” kata juru bicara Anup Joshi.

READ  Pengadilan banding federal membatasi penggunaan kebijakan perbatasan era Trump oleh administrasi Biden, Judul 42

Kecelakaan hari Minggu menggarisbawahi perlunya pemerintah membubarkan Otoritas Penerbangan Sipil Nepal (CAAN), yang mengatur penerbangan dan mengelola bandara, kata para ahli.

“Pemerintah harus segera memisahkan badan pengawas dan penyedia layanan dengan memisahkan Otoritas Penerbangan Sipil Nepal (CAAN) yang sekarang melakukan keduanya,” kata KB Limbu, pakar penerbangan dan pensiunan pilot, kepada Reuters.

“Ini mengarah pada konflik kepentingan.”

Dimintai komentar, Sitaula, pejabat bandara Kathmandu, membantah adanya konflik dalam fungsi CAAN.

“Pejabat pengatur dan penyedia layanan (pengelolaan bandara) terpisah dan tidak ada perpindahan silang antara dua badan yang beroperasi di bawah organisasi yang sama,” katanya, mengacu pada CAAN.

Ada sembilan maskapai penerbangan domestik di Nepal, termasuk Yeti Airlines dan unitnya Tara Air. Kecelakaan pesawat Yeti dan Tara telah menewaskan sedikitnya 165 orang di Nepal sejak tahun 2000 dari total 359 orang tewas akibat kecelakaan penerbangan, menurut data dari CAAN.

Grafik Reuters

Tambahan 75 orang tewas dalam kecelakaan helikopter abad ini di Nepal, yang merupakan rumah bagi delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk Everest, dan di mana perubahan cuaca yang tiba-tiba dapat menyebabkan kondisi berbahaya.

Para ahli mengatakan kecelakaan udara biasanya disebabkan oleh kombinasi berbagai faktor, dan penyelidikan bisa memakan waktu berbulan-bulan atau lebih.

Anju Khatiwada, co-pilot pesawat naas hari Minggu, kehilangan suaminya Dipak Pokhrel dalam kecelakaan serupa pada tahun 2006. Jenazah Khatiwada belum teridentifikasi tetapi dia dikhawatirkan tewas.

Nepal memperingati hari berkabung nasional pada hari Senin dan membentuk panel untuk menyelidiki bencana tersebut dan menyarankan langkah-langkah untuk menghindari insiden serupa di masa mendatang.

Dilaporkan oleh Gopal Sharma, ditulis oleh Shilpa Jamkhandikar dan Shivam Patel; Diedit oleh Gerry Doyle, Raju Gopalakrishnan dan Mark Heinrich

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Kapsul radioaktif yang hilang ditemukan di Australia Barat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *