Musk mengundang serikat pekerja UAW untuk mengadakan pemungutan suara di pabrik Tesla California

3 Maret (Reuters) – Tesla Inc (TSLA.O) Chief Executive Officer Elon Musk mengatakan pada hari Kamis bahwa dia mengundang serikat pekerja United Auto Workers (UAW) untuk mengadakan pemungutan suara di pabrik pembuat mobil listrik California.

Pengumuman itu muncul ketika pengusaha miliarder itu mengkritik pemerintahan Biden dan Demokrat atas proposal untuk memberikan insentif pajak tambahan sebesar $ 4.500 kepada kendaraan listrik buatan serikat pekerja. Tesla dan pembuat mobil asing tidak memiliki serikat pekerja di pabrik AS mereka. Baca selengkapnya

Mengorganisir pabrik Tesla akan menjadi kemenangan besar bagi UAW, yang sebagian besar gagal memenangkan dukungan pekerja di pabrik perakitan pembuat mobil milik asing ‘atau startup EV’, banyak di antaranya berada di AS Selatan. Tesla juga memiliki pabrik di Austin, Texas.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Dalam tweetnya pada hari Kamis, Musk mengatakan tantangan sebenarnya adalah pengangguran negatif di Bay Area, dan tidak memberikan kompensasi yang baik kepada orang-orang akan membuat mereka pergi karena mereka memiliki banyak tawaran.

“Dengan ini saya ingin mengundang UAW untuk mengadakan pemungutan suara serikat pekerja pada kenyamanan mereka. Tesla tidak akan melakukan apa pun untuk menghentikan mereka,” katanya. dikatakan.

UAW tidak memiliki komentar langsung tentang tweet Musk, tetapi analis mengatakan tindakannya selama setahun terakhir tidak sesuai dengan retorika.

Di bawah undang-undang federal, setidaknya 30% pekerja di pabrik atau perusahaan harus menandatangani petisi yang menunjukkan bahwa mereka ingin bergabung dengan serikat pekerja agar pemilihan diadakan. Biasanya, serikat pekerja seperti UAW tidak akan mengupayakan pemilihan kecuali mereka merasa memiliki dukungan yang diperlukan untuk memenangkan dukungan mayoritas yang diperlukan.

READ  Olimpiade 2022: Pembaruan Langsung dan Penghitungan Medali

Musk juga menghadapi kemarahan Dewan Hubungan Tenaga Kerja Nasional AS, yang tahun lalu memutuskan perusahaan itu melanggar undang-undang perburuhan AS dan memerintahkan Tesla untuk mengarahkannya menghapus tweet 2018 yang mengatakan karyawan akan kehilangan opsi saham mereka jika mereka membentuk serikat pekerja. Baca selengkapnya

Tesla kemudian mengajukan banding atas putusan NLRB dengan Pengadilan Banding AS yang berbasis di New Orleans dan kasus itu masih tertunda.

NLRB juga mengarahkan Tesla untuk menawarkan satu mantan karyawan pemulihan serta untuk membatalkan aturan 2017 yang melarang mendistribusikan literatur serikat pekerja di tempat parkirnya pada waktu non-kerja dan aturan yang melarang mendistribusikan stiker serikat pekerja, selebaran, dan pamflet tanpa izin terlebih dahulu.

Tesla juga telah terkena serangkaian tuntutan hukum atas diskriminasi rasial dan pelecehan seksual oleh pekerja saat ini dan mantan pekerja. Sebuah lembaga hak-hak sipil California juga mengajukan gugatan yang menuduh Tesla mengajukan selama bertahun-tahun untuk mengatasi perilaku rasis yang meluas di pabrik perakitan Fremont-nya.

Tesla mengatakan tidak mentolerir diskriminasi dan telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi keluhan para pekerja.

Presiden AS Joe Biden sering memuji upaya kendaraan listrik (EV) yang dilakukan oleh pembuat mobil Detroit General Motors Co. (GM.N) dan Ford Motor Co. (FN)termasuk selama Pidato Kenegaraannya pada hari Selasa, meskipun mereka menjual lebih sedikit EV daripada Tesla.

Bulan lalu, Biden, yang Musk awal tahun ini bandingkan dengan “boneka kaus kaki basah,” mengakui peran kepemimpinan Tesla dalam membuat EV setelah Musk berulang kali mengeluh karena diabaikan. Musim gugur yang lalu, Musk mengatakan kebijakan EV Biden tampaknya dikendalikan oleh serikat pekerja. Baca selengkapnya

November lalu, 10 kelompok lingkungan dan advokasi, termasuk Sierra Club, Greenpeace dan League of Conservation Voters, meminta startup EV Rivian Automotive (RIVN.O) untuk bekerja dengan kelompok buruh untuk memastikan masa depan yang bersih dan pekerjaan bergaji tinggi, dan untuk memungkinkan proses pemungutan suara serikat pekerja di pabriknya. Baca selengkapnya

READ  Pengunjuk rasa 'Konvoi Kebebasan' menutup penyeberangan perbatasan ketiga ketika polisi Ottawa memperingatkan penangkapan 'tanpa surat perintah'

Pekerja di pabrik Rivian di Normal, Illinois, tidak berserikat. Rivian sebelumnya menolak mengomentari masalah ini dan tidak dapat segera dihubungi pada hari Kamis setelah tweet Musk.

Pejabat dengan startup EV Lucid Group Inc(LCID.O)yang memiliki pabrik di Arizona, juga tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar pada hari Kamis.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Dilaporkan oleh Ben Klayman di Detroit, Bhargav Acharya di Bengaluru dan Hyunjoo Jin di San Francisco; Diedit oleh Subhranshu Sahu dan Nick Zieminski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *