Mitch McConnell menyebut pidato Biden ‘tidak menentu’ dan ‘sampai ke kantornya’.

“Seberapa dalam – dalam – bukan presiden,” kata Republikan Kentucky Rabu di Capitol Hill. “Saya telah mengenal, mencintai, dan secara pribadi menghormati Joe Biden selama bertahun-tahun. Saya tidak mengenali orang yang berada di atas panggung kemarin.”

“Dalam momen sejarah yang berkelanjutan, mereka menghadirkan pilihan,” kata Biden dalam pidatonya. “Apakah Anda ingin berada di pihak Dr. King atau George Wallace? Apakah Anda ingin berada di pihak John Lewis atau Bull Connor? Apakah Anda ingin berada di pihak Abraham Lincoln atau Jefferson Davis?”

Terlepas dari tekanan Biden, Senat Demokrat tidak mungkin meloloskan undang-undang karena sentris berpengaruh seperti Joe Mancin dari West Virginia dan Kirsten Cinema dari Arizona tidak mungkin mendukung perubahan aturan yang diperlukan.

McConnell tampaknya telah mengakui bahwa Demokrat tidak memiliki cukup suara untuk mencopot Philip, dan bahwa 60 undang-undang diperlukan untuk mengesahkan sebagian besar undang-undang, dengan Biden menyamakan “mayoritas senator dua partai dengan pengkhianat langsung.”

“Anda tidak dapat menemukan iklan yang lebih baik untuk Philippster daripada yang telah kita lihat sekarang, seorang presiden mengabaikan desakan rasional pada murni, bersih, retoris,” kata McConnell. “Seorang presiden meneriakkan bahwa 52 senator dan jutaan orang Amerika adalah rasis, membuktikan mengapa mereka membangun Senat untuk menguji kekuasaannya jika dia tidak mendapatkan apa yang diinginkannya.”

Menanggapi kritik keras McConnell, Biden mengatakan kepada wartawan bahwa Senat menyukai ketua GOP dan menyebut McConnell “seorang teman.”

Banyak senator Demokrat ingin mengubah aturan Filipina untuk memungkinkan undang-undang di Senat untuk memperluas akses ke kotak suara atas pengepungan Partai Republik. Pada tahun lalu, 19 negara bagian telah mengesahkan 34 undang-undang yang membatasi pemungutan suara dalam beberapa bentuk. Analisis Pusat Keadilan Brennan oleh Liberal.

Senat Illinois melaporkan serangan terang-terangan Jack Tapper dari CNN terhadap lawan Biden. Dick Durbin mengatakan pemerintah yang dipimpin Partai Republik “… mengambil langkah lelah untuk memastikan bahwa lebih sedikit orang Amerika yang pergi ke tempat pemungutan suara.” Durbin mengatakan ada “paralel” antara apa yang mereka lakukan hari ini dan apa yang telah dilakukan separatis di masa lalu untuk mengurangi hak pemilih kulit hitam untuk memilih.

READ  Rumor Penundaan CPU AMD Ryzen 7000 "Zen 4" Meningkat, BIOS Dikatakan Sebagai Pelaku Utama

“Mungkin presiden terlalu jauh dalam retorikanya – beberapa dari kita melakukannya – tetapi prinsip dan nilai dasar yang dipertaruhkan sangat mirip,” kata Durbin, No. 2 Demokrat di ruangan itu.

RUU pertama akan membuat perubahan luas, termasuk menetapkan hari pemilihan sebagai hari libur umum, mewajibkan pendaftaran pemilih pada hari yang sama, menjamin bahwa semua pemilih dapat meminta surat suara melalui pos, dan memulihkan hak suara federal kepada mantan pelanggar setelah mereka dibebaskan dari penjara. Langkah kedua akan memulihkan kekuasaan pemerintah federal untuk mengawasi undang-undang pemungutan suara negara bagian untuk mencegah diskriminasi terhadap pemilih minoritas. RUU ketiga akan lebih memperjelas proses sertifikasi pemilihan presiden setelah Presiden Donald Trump dan para penasihatnya mendesak Wakil Presiden Mike Pence untuk membuang daftar pemilih Biden pada 6 Januari 2021.

Juru bicara Komite Nasional Demokrat Ammar Moussa menyebut pidato McConnell hari Rabu sebagai “kekejaman” yang munafik, mencatat bahwa Senat telah mengubah aturannya untuk mencopot Philippester dari calon Mahkamah Agung Trump. McConnell melakukannya setelah Demokrat mengubah aturan untuk calon hakim tingkat yang lebih rendah di bawah Presiden Barack Obama.

“Sementara McConnell memimpin Partai Republik dalam pertempuran tanpa henti untuk mempertahankan hak untuk memilih dan perlindungan munafik dari aturan Senat, Presiden Biden dan Demokrat terus berjuang untuk melindungi hak-hak dasar orang Amerika,” kata Moussa. “Mitch McConnell dapat menyelamatkan air mata buayanya – orang-orang Amerika melihatnya dengan benar.”

McConnell berpendapat bahwa ada lebih banyak hari pemungutan suara awal di Georgia daripada di Delaware atau New York.

READ  Berita penguncian MLB: Rob Manfred membatalkan lebih banyak game setelah pembicaraan terhenti; 14 April sekarang Hari Pembukaan sedini mungkin

“Tidak ada pemungutan suara permintaan maaf di Georgia, tidak di Delaware dan New York,” kata McConnell. “Jika Georgia atau Texas mengusulkan keadaan darurat Jim Crowe, banyak negara bagian yang dikelola Demokrat harus melakukan hal yang sama.”

McConnell mengatakan pada hari Rabu bahwa Demokrat merusak pemilihan 2022 karena jajak pendapat menunjukkan peringkat persetujuan Biden di bawah air.

Mereka yang berkhotbah tentang kekuatan dan kesucian demokrasi kita dari November 2020 hingga 21 Januari mencoba melegalkannya jika kalah dalam pemilihan berikutnya, ”kata McConnell.

Cerita telah diperbarui pada hari Rabu dengan peningkatan tambahan.

Fredreka Schouten dari CNN Berkontribusi pada laporan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *