Menteri luar negeri Taiwan mengatakan China melatih bagian dari rencana permainan untuk invasi

TAIPEI, 9 Agustus (Reuters) – Menteri luar negeri Taiwan mengatakan pada Selasa bahwa China menggunakan latihan militer yang diluncurkannya sebagai protes terhadap kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi sebagai rencana permainan untuk mempersiapkan invasi ke pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu.

Joseph Wu, berbicara pada konferensi pers di Taipei, tidak memberikan jadwal untuk kemungkinan invasi ke Taiwan, yang diklaim oleh China sebagai miliknya.

Dia mengatakan Taiwan tidak akan terintimidasi bahkan ketika latihan berlanjut dengan China yang sering melanggar garis median tidak resmi di Selat Taiwan.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

“China telah menggunakan latihan tersebut dalam buku pedoman militernya untuk mempersiapkan invasi ke Taiwan,” kata Wu.

“Ini melakukan latihan militer skala besar dan peluncuran rudal, serta serangan siber, disinformasi, dan paksaan ekonomi, dalam upaya melemahkan moral publik di Taiwan.

“Setelah latihan berakhir, China mungkin mencoba untuk merutinkan tindakannya dalam upaya untuk menghancurkan status quo jangka panjang di Selat Taiwan,” kata Wu.

Langkah-langkah seperti itu mengancam keamanan regional dan memberikan “gambaran yang jelas tentang ambisi geostrategis China di luar Taiwan”, kata Wu, mendesak dukungan internasional yang lebih besar untuk menghentikan China secara efektif mengendalikan selat itu.

Seorang pejabat Pentagon mengatakan pada hari Senin bahwa Washington tetap berpegang pada penilaiannya bahwa China tidak akan mencoba untuk menyerang Taiwan selama dua tahun ke depan. Baca selengkapnya

Wu berbicara ketika ketegangan militer memanas setelah jadwal empat hari latihan China terbesar di sekitar pulau itu berakhir pada Minggu – latihan yang mencakup peluncuran rudal balistik dan simulasi serangan laut dan udara di langit dan laut di sekitar Taiwan.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung - The New York Times

Komando Teater Timur China mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan melakukan latihan bersama baru yang berfokus pada operasi anti-kapal selam dan serangan laut – membenarkan kekhawatiran beberapa analis keamanan dan diplomat bahwa Beijing akan terus menekan pertahanan Taiwan.

Seseorang yang akrab dengan perencanaan keamanan di daerah sekitar Taiwan menggambarkan kepada Reuters pada hari Selasa sebuah “kebuntuan” yang berkelanjutan di sekitar garis tengah yang melibatkan sekitar 10 kapal perang masing-masing dari China dan Taiwan.

“China terus mencoba menekan ke garis median,” kata orang itu. “Pasukan Taiwan di sana telah berusaha untuk menjaga jalur air internasional tetap terbuka.”

Ketika Pelosi meninggalkan wilayah itu Jumat lalu, China juga membuang beberapa jalur komunikasi dengan Amerika Serikat, termasuk pembicaraan militer tingkat teater dan diskusi tentang perubahan iklim.

Taiwan memulai latihan terjadwalnya sendiri pada hari Selasa, menembakkan artileri howitzer ke laut di daerah selatan Pingtung.

Presiden AS Joe Biden, dalam komentar publik pertamanya tentang masalah ini sejak kunjungan Pelosi, mengatakan pada hari Senin bahwa dia prihatin dengan tindakan China di kawasan itu tetapi dia tidak khawatir tentang Taiwan. Baca selengkapnya

“Saya khawatir mereka bergerak sebanyak mereka,” kata Biden kepada wartawan di Delaware, merujuk pada China. “Tapi saya tidak berpikir mereka akan melakukan sesuatu yang lebih dari mereka.”

Wakil Menteri Pertahanan untuk Kebijakan Colin Kahl juga mengatakan militer AS akan terus melakukan pelayaran melalui Selat Taiwan dalam beberapa minggu mendatang.

China tidak pernah mengesampingkan mengambil Taiwan dengan paksa dan pada hari Senin juru bicara kementerian luar negeri China Wang Wenbin mengatakan bahwa China melakukan latihan militer normal “di perairan kita” secara terbuka, transparan dan profesional, menambahkan Taiwan adalah bagian dari China.

READ  Virus korona Amerika: Omigron 'akan berguna' musim dingin ini, dan Fossie mengatakan orang Amerika harus berjuang 'berminggu-minggu hingga berbulan-bulan'.

Taiwan menolak klaim kedaulatan China, dengan mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan pulau itu.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Sarah Wu dan Yimou Lee di Taipei; Ditulis oleh Greg Torode, Diedit oleh Raju Gopalakrishnan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *