Mayat yang ditemukan di Memphis diidentifikasi sebagai pelari yang diculik Eliza Fletcher

Sebuah tubuh ditemukan di lingkungan Memphis Senin dipastikan sebagai wanita Tennessee yang diculik akhir pekan lalu, kata polisi Selasa. Eliza Fletcher, 34, terlihat dalam video pengawasan yang dipaksa masuk ke dalam sebuah SUV saat dia sedang joging di dekat Universitas Memphis pada Jumat pagi.

Tersangka yang ditangkap dalam kasus tersebut, Cleotha Abston, 38 tahun, didakwa dengan pembunuhan tingkat pertama dan pembunuhan tingkat pertama dalam melakukan penculikan, kata polisi. Kepala Polisi Memphis Cerelyn Davis mengatakan kepada wartawan bahwa ada kemungkinan orang lain akan didakwa dalam kasus ini tetapi pada Selasa pagi tidak ada orang lain yang melakukannya.

Davis mengatakan masih terlalu dini bagi penyelidik untuk menentukan bagaimana dan di mana Fletcher meninggal. Abston belum memberikan banyak informasi kepada penyelidik, kata Davis.

Steven Mulroy, jaksa wilayah untuk Shelby County, yang mencakup Memphis, mengatakan Abston akan didakwa atas tuduhan pembunuhan pada Rabu.

“Kami tidak punya alasan untuk berpikir ini adalah apa pun selain serangan terisolasi oleh orang asing,” kata Mulroy kepada wartawan.

Abston muncul di hadapan hakim Selasa pagi dengan tuduhan penculikan, merusak bukti, pencurian, pencurian identitas dan penipuan penggunaan kartu kredit. Kerabat Fletcher dan lebih dari 20 anggota media berada di ruang sidang.

Abston diberi obligasi $510.000. Abston mengatakan dia tidak mampu membayar obligasi dan dia tidak mampu membayar pengacara. Hakim Sidang Umum Louis Montesi menunjuk seorang pembela umum untuk mewakili Abston.

marsekal AS Ditangkap Abston Sabtu setelah polisi mendeteksi DNA-nya pada sepasang sandal yang ditemukan di dekat tempat Fletcher terakhir terlihat, menurut surat pernyataan penangkapan.

Polisi juga mengaitkan kendaraan yang mereka yakini digunakan dalam penculikan itu dengan seseorang di rumah tempat Abston tinggal.

READ  ACC, Pac-12 membahas 'kemitraan longgar' yang dapat mencakup 'permainan kejuaraan' di Las Vegas

Senin malam, polisi tweeted bahwa mayat telah ditemukan tetapi identitas orang itu dan penyebab kematiannya belum dikonfirmasi. Kehadiran polisi dalam jumlah besar dilaporkan di daerah di mana pihak berwenang melaporkan menemukan mayat itu tepat setelah pukul 5 sore. Polisi Memphis telah menggeledah beberapa lokasi dengan anjing, ATV, dan helikopter sepanjang akhir pekan Hari Buruh yang panjang.

Fletcher, seorang guru sekolah, adalah cucu mendiang Joseph Orgill III, seorang pengusaha perangkat keras dan filantropis Memphis. Keluarga tersebut telah merilis pernyataan video yang meminta bantuan untuk menemukan Fletcher dan menawarkan hadiah $50.000 untuk informasi dalam kasus tersebut.

Abston sebelumnya menculik seorang pengacara terkemuka Memphis pada tahun 2000, Banding Komersial melaporkan. Ketika dia baru berusia 16 tahun, Abston memaksa Kemper Durand masuk ke bagasi mobilnya sendiri dengan todongan senjata. Setelah beberapa jam, Abston membawa Durand keluar dan memaksanya pergi ke pompa bensin Mapco untuk menarik uang dari ATM.

Di stasiun, seorang penjaga Otoritas Perumahan Memphis bersenjata masuk dan Durand berteriak minta tolong. Abston melarikan diri tetapi ditemukan dan ditangkap. Dia mengaku bersalah pada tahun 2001 untuk penculikan dan perampokan yang diperparah, menurut catatan pengadilan. Dia menerima hukuman 24 tahun.

Durand, dalam pernyataan dampak korban, menulis, “Saya sangat beruntung bahwa saya dapat melarikan diri dari tahanan Cleotha Abston. … Sangat mungkin bahwa saya akan terbunuh jika saya tidak melarikan diri,” Banding Komersial dilaporkan.

Durand meninggal pada 2013, tujuh tahun sebelum Abston dibebaskan pada November 2020 pada usia 36 tahun. Dalam dua tahun sejak pembebasannya, tidak ada dakwaan lebih lanjut yang didokumentasikan terhadap Abston di Shelby County sebelum penangkapannya pada hari Sabtu, Commercial Appeal melaporkan.

READ  Pengadilan banding federal membatasi penggunaan kebijakan perbatasan era Trump oleh administrasi Biden, Judul 42

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *