Marc Short Memberikan Kesaksian kepada Grand Juri pada Jan. 6 Investigasi

Marc Short, yang merupakan kepala staf Wakil Presiden Mike Pence, bersaksi pekan lalu di hadapan dewan juri federal di Washington yang menyelidiki peristiwa seputar pemilihan 1 Januari. 6 serangan di Capitol, pejabat tertinggi pemerintahan Trump sejauh ini diketahui telah bekerja sama dengan penyelidikan pelebaran Departemen Kehakiman ke dalam peristiwa yang mengarah ke serangan itu.

Tn. Short, yang dipanggil oleh jaksa federal, menghabiskan dua hingga tiga jam di depan dewan juri pada hari Jumat, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Penampilannya di hadapan dewan juri adalah pertama kali dilaporkan oleh ABC News.

Tn. Kemunculan Short adalah indikasi terbaru bahwa penyelidikan kriminal Departemen Kehakiman atas peristiwa-peristiwa seputar dan mengarah ke peristiwa-peristiwa 31 Januari. 6 semakin intensif di tengah pertanyaan yang berkembang tentang urgensi yang ditempatkan departemen untuk memeriksa Tn. Potensi pertanggungjawaban pidana Trump.

Masih belum jelas apa yang Pak Short memberi tahu grand jury atau pertanyaan apa yang mungkin diajukan jaksa kepadanya. Tapi dia sebelumnya memberikan wawancara yang direkam dan ditranskrip ke komite pemilihan DPR di mana dia menggambarkan Mr. Kampanye Trump untuk menekan Mr. Pence untuk mengganggu penghitungan normal suara Electoral College pada 1 Januari. 6 sebagai bagian dari upaya menjaga Tn. Trump di kantor.

Tn. pendek juga Diinformasikan Bpk. Agen Secret Service utama Pence pada Jan. 5, 2021, itu mr. Trump akan berbalik secara terbuka pada Mr. Pence, berpotensi menciptakan risiko keamanan. Pada hari penyerangan Capitol, beberapa gerombolan pendukung Trump yang menyerang Capitol meneriakkan, “Tunggu Mike Pence!” Tn. Trump bereaksi menyetujui nyanyian itu, secara efektif mengatakan bahwa Tn. Pence pantas mendapatkannya, menurut kesaksian yang dikumpulkan panitia DPR.

READ  Dow rebound ke datar, memulihkan kerugian 200 poin dalam perdagangan yang bergejolak menyusul laporan pekerjaan yang kuat

Tn. Penampilan juri utama Short menandai pertama kalinya diketahui publik bahwa seorang tokoh dengan pengetahuan langsung tentang apa yang terjadi di dalam Gedung Putih pada hari-hari penuh gejolak menjelang Januari. 6 telah bekerja sama dengan jaksa federal.

Sampai saat ini, satu-satunya tokoh pro-Trump lainnya – selain dari para perusuh yang berada di Capitol – diketahui telah bersaksi di depan dewan juri yang menyelidiki peristiwa 11 Januari. 6 adalah penyelenggara “Stop the Steal” terkemuka Ali Alexander.

Beberapa orang terhubung ke skema untuk membuat daftar pemilih palsu yang mengklaim Mr. Trump memenangkan pemilihan 2020 di negara bagian yang sebenarnya dimenangkan oleh Joseph R. Biden Jr. telah dikeluarkan panggilan pengadilan dari dewan juri untuk mencari informasi tentang rencana tersebut.

Departemen Kehakiman juga telah menyita perangkat elektronik dari dua pengacara yang terkait dengan apa yang disebut rencana pemilih palsu: John Eastman, seorang penasihat luar untuk Tn. Trump yang membantu menciptakan dan mempromosikan ide tersebut, dan Jeffrey Clark, mantan pejabat Departemen Kehakiman yang membantu menyusun surat kepada pejabat negara bagian di Georgia dengan salah menyatakan bahwa departemen tersebut memiliki bukti kecurangan pemilu di negara bagian tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *