Mahkamah Agung telah mengklarifikasi cara untuk mendapatkan dokumen Gedung Putih Trump

Perintah pengadilan akan menyerahkan kepada Kongres lebih dari 700 dokumen yang dapat menjelaskan peristiwa yang menyebabkan pemberontakan ketika ratusan perusuh berkumpul di Capitol dalam upaya untuk memblokir sertifikasi hasil pemilihan presiden 2020.

Hanya Hakim Clarence Thomas yang secara terbuka menyatakan bahwa dia akan menerima permintaan mantan Presiden Donald Trump untuk mencegah dokumen itu diserahkan kepada Komite Pemilihan DPR dari Arsip Nasional. Hakim lainnya tidak mengumumkan suaranya.

Biden mendukung pelepasan catatan ke komite setelah Gedung Putih memutuskan bahwa merupakan kepentingan nasional dan pengungkapan untuk menolak menegakkan hak istimewa administratif.

Apakah panitia pemilihan? Mencari lebih dari 700 halaman dokumen kontroversial Ini mengeksplorasi peran Trump dalam mencoba menggagalkan pemilihan presiden 2020. Itu juga termasuk penampilannya pada rapat umum 6 Januari di mana ia memimpin para pengikutnya ke Capitol A.S., di mana anggota parlemen akan mengesahkan hasil pemilihan dan “berjuang” untuk distrik mereka.

Dokumen tersebut termasuk catatan operasional, tabel, pidato dan tiga halaman catatan tulisan tangan oleh Kepala Staf Gedung Putih saat itu Mark Meadows – mendokumentasikan peristiwa yang terjadi di Barat ketika pendukung Trump berkumpul di Washington dan kemudian merebut Capitol. , 2020 mengganggu sertifikat pemungutan suara.

Arsip Nasional mengatakan dokumen pengadilan berusaha untuk merahasiakan rancangan deklarasi menghormati dua petugas polisi yang tewas dalam pengepungan, serta referensi untuk penipuan pemilu dan upaya untuk menggagalkan hilangnya Trump dari kursi kepresidenan.

Langkah ini secara efektif mengekspos banding mantan Trump yang tertunda dalam kasus yang berpusat pada kerahasiaan dokumen. Pengacara Trump mengatakan dokumen itu penting dan istimewa.

“Ketidaksepakatan antara presiden saat ini dan pendahulunya, sebuah partai politik saingan, adalah inovatif dan menyoroti pentingnya hak istimewa eksekutif, dan untuk memberikan saran yang andal dan transparan tanpa khawatir bahwa komunikasi presiden dan penasihat mereka akan dipublikasikan.” . Ucap juri di belakang.

READ  Protes Pengemudi Truk Kanada Hari 11: Pembaruan Langsung

Dia menekankan bahwa surat itu bukan sinyal penyelidikan antimonopoli formal ke Kongres. “Kongres tidak boleh menembak dokumen rahasia presiden dari seorang mantan presiden untuk memenuhi keberatan politik,” tambah Binnal.

Tetapi pemerintahan Biden berargumen bahwa bukanlah hak Amerika Serikat untuk menahan catatan atas dasar hak administratif. Pengacara Jenderal Elizabeth Freelogger mengatakan mengingat “peristiwa luar biasa” pada 6 Januari bahwa Presiden Joe Biden telah memutuskan bahwa “tidak masuk akal” untuk menegaskan kekuasaan eksekutif.

Pengadilan banding federal memutuskan melawan Trump, dengan mengatakan itu “tidak memberikan dasar bagi pengadilan ini untuk membatalkan keputusan Presiden Biden dan perjanjian serta akomodasi yang dibuat antara cabang-cabang politik mengenai dokumen-dokumen ini.”

Pengadilan mencatat bahwa peristiwa ini “menandai serangan paling signifikan di Capitol sejak Perang 1812”, tetapi Mahkamah Agung setuju untuk menangguhkan keputusannya sampai pemberitahuan lebih lanjut.

“Putusan malam ini merupakan kemunduran besar bagi upaya mantan Presiden Trump untuk mencegah Arsip Nasional menyerahkan dokumen kepada komite 6 Januari,” kata Steve Vladek, peneliti Mahkamah Agung CNN dan profesor di Fakultas Hukum Universitas Texas. “Meskipun hakim tidak memutuskan apakah kasusnya ditolak dengan benar oleh Pengadilan Banding, hakim membiarkan putusannya menjadi final, tanpa mencegahnya untuk diserahkan sekarang.”

Cerita ini akan rusak dan diperbarui.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *