Ledakan dari serangan militer dan asap tebal terlihat di Mykolaiv

Saat invasi Rusia berlanjut, lebih banyak perusahaan terus mengumumkan bahwa mereka berhenti berbisnis dengan Rusia.

Pada hari Senin, grup mode Italia Prada dan pabrikan mobil Jepang Nissan menjadi bisnis terbaru yang mengundurkan diri.

Prada telah menangguhkan operasi di Rusia, mengutip invasi Rusia di Ukraina. Grup Prada juga memiliki, Miu Miu, Car Shoe, Churches dan Marchisi.

Juru bicara Prada Marta Monaco mengatakan kepada CNN, “Grup Prada menangguhkan operasi ritelnya di Rusia. Perhatian utama kami adalah untuk semua kolega dan keluarga mereka yang terkena dampak tragedi di Ukraina, dan kami akan terus mendukung mereka.” Pernyataan itu menyusul janji Prada dan rumah mode Italia lainnya untuk menyumbangkan bantuan ke Ukraina. Perusahaan yang memberikan dukungan termasuk Armani, Bottega Veneta dan Dolce & Gabbana.

Menanggapi donasi tersebut, perwakilan UNHCR untuk Italia, Chiara Cardoletti, mengatakan, “Kami memperkirakan bahwa 12 juta orang di Ukraina akan membutuhkan bantuan dan perlindungan, sementara lebih dari 4 juta pengungsi Ukraina membutuhkan perlindungan dan perawatan di negara-negara tetangga dalam beberapa bulan mendatang. . ” Mengutip kebutuhan akan bantuan segera, Caedoletti menambahkan dalam pernyataan beritanya, “Sumber daya yang sangat besar dibutuhkan dan inilah mengapa kami berharap bahwa dalam beberapa jam mendatang perusahaan lain di sektor mode, dan juga di sektor lain, akan memberikan kontribusi mereka.”

Nissan mengumumkan hari ini bahwa mereka menangguhkan ekspor kendaraan ke Rusia. Dalam sebuah pernyataan berita yang dirilis oleh perusahaan, pabrikan Jepang menambahkan bahwa mereka “mengantisipasi bahwa produksi akan segera berhenti di pabrik kami di St. Petersburg.”

Pernyataan itu menekankan komitmen dan dukungan Nissan untuk membantu krisis kemanusiaan di Ukraina dengan menciptakan dana 2,5 juta euro (sekitar $ 2,7 juta). “1 juta Euro akan disumbangkan ke Palang Merah dan organisasi nirlaba lainnya untuk mendukung kegiatan darurat yang sedang berlangsung yang memberikan bantuan penyelamatan jiwa dan persediaan penting untuk keluarga dan anak-anak saat ini. Di mana dapat membantu, perusahaan juga siap untuk menyumbangkan kendaraan . “

READ  Govit-19, Omigron dan Berita Vaksin: Pengumuman Langsung

CEO perusahaan, Makoto Uchida, mengatakan “Kami semua tersentuh oleh penderitaan begitu banyak orang dan keluarga – termasuk anggota keluarga Nissan kami sendiri. Kami telah menciptakan dana Nissan Peduli untuk mendukung karyawan kami, dan untuk mendukung upaya internasional yang bekerja sepanjang waktu untuk menanggapi tragedi kemanusiaan yang tak terukur ini.”

Perusahaan mobil lain yang menghentikan bisnis mereka dengan Rusia meliputi: General Motors, Toyota, dan Volkswagen.

Pada hari Minggu, American Express menjadi perusahaan kartu kredit terbaru yang mengumumkan akan mengakhiri operasinya di Rusia karena invasi ke Ukraina meningkat.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kartu American Express yang dikeluarkan secara global tidak akan lagi berfungsi di Rusia, dan kartu yang diterbitkan di Rusia tidak akan berfungsi di luar negeri.

American Express juga mengatakan akan mengakhiri operasi bisnisnya di Belarus.

“Ini merupakan tambahan dari langkah-langkah sebelumnya yang telah kami ambil, termasuk menghentikan hubungan kami dengan bank-bank di Rusia yang terkena dampak sanksi AS dan pemerintah internasional,” kata American Express dalam sebuah pernyataan, Minggu.

Sehari sebelumnya, Mastercard mengatakan menangguhkan layanan jaringannya di Rusia, dan Visa juga mengumumkan menangguhkan semua operasi di sana.

Perusahaan media sosial juga membatasi akses di Rusia. Dalam langkah terbaru, TikTok mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka menangguhkan beberapa fitur di Rusia sehubungan dengan undang-undang baru negara itu yang menghukum informasi yang salah.

“Mengingat undang-undang ‘berita palsu’ baru Rusia, kami tidak punya pilihan selain menangguhkan streaming langsung dan konten baru ke layanan video kami sementara kami meninjau implikasi keamanan dari undang-undang ini,” tweet perusahaan itu. “Layanan perpesanan dalam aplikasi kami tidak akan terpengaruh.”

Perusahaan menambahkan dalam sebuah posting blog: “Kami akan terus mengevaluasi keadaan yang berkembang di Rusia untuk menentukan kapan kami dapat melanjutkan layanan kami sepenuhnya dengan keselamatan sebagai prioritas utama kami.”

READ  Blinken mengatakan 'satu tambahan pasukan Rusia' yang memasuki Ukraina akan memicu respons AS

Perusahaan induk Facebook Meta mengatakan bahwa mereka akan memblokir akses ke outlet berita Rusia RT dan Sputnik di seluruh Uni Eropa.

Langkah itu dilakukan setelah menerima “permintaan dari sejumlah pemerintah dan UE untuk mengambil langkah lebih lanjut sehubungan dengan media yang dikendalikan negara Rusia,” Nick Clegg, VP perusahaan urusan global, menulis dalam sebuah tweet.

Meta juga mengatakan telah menerapkan pembatasan algoritmik ke media pemerintah Rusia yang seharusnya mencegahnya muncul secara mencolok di umpan pengguna.

Twitter juga mengumumkan rencana untuk “mengurangi visibilitas dan amplifikasi” konten media pemerintah Rusia.

Sejumlah besar perusahaan menarik diri dari Rusia. Baca lebih banyak di sini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *