Korea Utara menembakkan ICBM yang dicurigai pertama kali sejak 2017

ICBM yang diduga terbang ke ketinggian 6.000 kilometer (3.728 mil) dan ke jarak 1.080 kilometer (671 mil) dengan waktu penerbangan 71 menit sebelum jatuh di perairan lepas pantai barat Jepang pada hari Kamis, menurut Kementerian Pertahanan Jepang. .

Peluncuran hari Kamis adalah yang ke-11 Korea Utara tahun ini, termasuk satu pada 16 Maret yang dianggap gagal. Analis mengatakan tes itu bisa menjadi rudal jarak jauh yang pernah ditembakkan oleh Korea Utara, melebihi peluncuran ICBM terakhirnya pada November 2017.

Wakil Menteri Pertahanan Jepang Makoto Oniki mengatakan kepada wartawan Kamis bahwa ketinggian rudal akan menunjukkan itu adalah “jenis baru ICBM,” tanda potensial Korea Utara lebih dekat untuk mengembangkan senjata yang mampu menargetkan Amerika Serikat.

Media pemerintah Korea Utara kemudian muncul untuk mengkonfirmasi penilaian Oniki, mengumumkan peluncuran rudal Hwasong-17, varian ICBM terbaru yang diketahui negara itu.

AS bergabung dengan sekutu Korea Selatan dan Jepang dalam mengutuk keras peluncuran Kamis dan meminta Korea Utara untuk menahan diri dari tindakan destabilisasi lebih lanjut.

Presiden AS Joe Biden saat ini berada di Belgia, di mana ia menghadiri KTT G7 bersama Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida. Pertemuan itu adalah bagian dari serangkaian pertemuan, termasuk pertemuan puncak NATO yang luar biasa, ketika para pemimpin Barat berusaha untuk menyelaraskan tanggapan mereka terhadap invasi brutal Rusia ke Ukraina. Pertemuan Dewan Eropa juga akan berlangsung Kamis.

Menurut analisserentetan uji coba rudal Korea Utara baru-baru ini menunjukkan bahwa pemimpin negara itu, Kim Jong Un, sedang berusaha menunjukkan kepada dunia yang semakin bergejolak bahwa Pyongyang tetap menjadi pemain dalam perebutan kekuasaan dan pengaruh.

“Korea Utara menolak untuk diabaikan dan mungkin mencoba mengambil keuntungan dari keasyikan global dengan perang di Ukraina untuk memaksa fait accompli pada statusnya sebagai negara senjata nuklir,” Leif-Eric Easley, profesor studi internasional di Ewha Womans Universitas di Seoul, mengatakan kepada CNN.

READ  Papan peringkat Kejuaraan PGA 2022: Liputan langsung, skor golf hari ini di Putaran 4 di Southern Hills

“Korea Utara sama sekali tidak memulai agresi pada skala invasi Rusia ke Ukraina. Tetapi ambisi Pyongyang juga melebihi pertahanan diri karena ingin membatalkan tatanan keamanan pascaperang di Asia, tambah Easley.

Tes hari Kamis juga datang hanya dua minggu setelah Korea Selatan terpilih sebagai Presiden konservatif baru, Yoon Suk Yeol, yang diperkirakan akan mengambil sikap yang lebih keras terhadap Korea Utara daripada mantan pemegang jabatan Presiden Moon Jae-in.

Menanggapi dugaan uji ICBM pada hari Kamis, militer Korea Selatan meluncurkan beberapa rudal peringatan untuk pertama kalinya sejak 2017, kata Kepala Staf Gabungan (JCS) dalam sebuah teks yang dikirim kepada wartawan.

“Militer kami memantau pergerakan militer Korea Utara dan telah mengkonfirmasi bahwa kami memiliki kemampuan dan postur untuk secara akurat menyerang lokasi asal peluncuran rudal dan fasilitas komando dan dukungan setiap kali Korea Utara meluncurkan rudal,” kata JCS.

Tindakan provokatif

Analis mengatakan Korea Utara tampaknya telah melakukan apa yang disebut uji coba rudal pada hari Kamis. “Ini adalah taktik yang sering digunakan oleh mereka untuk menguji sistem jarak jauh tanpa lebih provokatif terbang di atas negara lain,” kata Joseph Dempsey, rekan peneliti untuk analisis pertahanan dan militer di Institut Internasional untuk Studi Strategis di London.

Dia mengatakan data awal tes Kamis menunjukkan itu bisa menjadi Hwasong-17, ICBM yang jauh lebih besar daripada Hwasong-15 yang diuji pada 2017.

Kim Dong-yub, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, mengatakan data menunjukkan rudal Kamis dapat memiliki jangkauan maksimum sekitar 15.000 kilometer (9.320 mil) – secara teoritis menempatkannya dalam jangkauan benua Amerika Serikat, tergantung pada berat hulu ledak yang akan dibawanya – dan sekitar 3.000 kilometer (1.864 mil) lebih jauh dari Hwasong-15.

READ  AS menanggapi tuntutan keamanan Rusia saat ketegangan Ukraina meningkat

Meskipun jangkauan berpotensi diperpanjang, Kim mengatakan Pyongyang masih belum menunjukkan kemampuannya untuk menguasai teknologi yang diperlukan untuk memungkinkan hulu ledak berhasil memasuki kembali atmosfer bumi ke tahap akhir penerbangan.

Tanggapan AS

Peluncuran terbaru Pyongyang lainnya, pada 26 Februari dan 4 Maret, kemungkinan dimaksudkan untuk menguji sistem ICBM baruDepartemen Pertahanan AS mengatakan awal bulan ini.

Komando Indo-Pasifik AS mengumumkan awal bulan ini bahwa AS mengintensifkan “kegiatan pengumpulan intelijen, kesiapan, dan pengawasan” terkait dengan Korea Utara setelah peluncuran rudal baru-baru ini.

Langkah tersebut merupakan sinyal dari pemerintahan Biden bahwa mereka perlu memperkuat postur militernya untuk memastikan AS dan sekutunya di kawasan seperti Korea Selatan dan Jepang dilindungi dari uji coba rudal Korea Utara.

Komando tersebut mengatakan bahwa mereka telah “memerintahkan kegiatan pengumpulan Intelijen, Pengawasan, dan Pengintaian yang intensif di Laut Kuning, serta meningkatkan kesiapan di antara pasukan pertahanan rudal balistik kami di wilayah tersebut.”

Awal bulan ini, militer AS menggelar latihan di dan sekitar Semenanjung Korea untuk menunjukkan kesiapannya setelah aktivitas Korea Utara, termasuk simulasi sistem pertahanan rudal balistik.

Brigade Artileri Pertahanan Udara ke-35 Angkatan Darat AS pindah ke lokasi terpencil, “menempati posisi pertahanan masa perangnya, menerapkan sistem rudal Patriot, dan melaksanakan operasi pertahanan udara dan rudal di bawah skenario simulasi pertempuran,” kata Pasukan AS Korea dalam siaran pers.

Dan di laut, jet tempur F-35 dan F/A-18 yang terbang dari kapal induk USS Abraham Lincoln bersama dengan aset Angkatan Udara AS yang berbasis di kawasan itu melakukan unjuk kekuatan di Laut Kuning di lepas pantai barat Korea Selatan. , menurut pernyataan dari Armada ke-7 Angkatan Laut AS di Jepang.

READ  Konvoi besar kendaraan Rusia mendekati Kyiv

Cerita ini telah diperbarui untuk memperjelas lokasi rudal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *