Koordinator komandan Jack Del Rio menelepon Jan. 6 pemberontakan sebuah ‘dust-up’

Placeholder saat tindakan artikel dimuat

Dalam pertemuan pasca-latihan dengan wartawan, koordinator pertahanan Komandan Washington Jack Del Rio meminimalkan serangan Januari. 6 penyerbuan gedung Capitol AS dengan menyebutnya “dust-up” dibandingkan dengan protes keadilan rasial yang mengikuti kematian George Floyd pada tahun 2020.

“Saya bisa melihat gambar di TV [of the Floyd protests] – Mata pencaharian masyarakat sedang dihancurkan. Bisnis sedang dibakar. Tidak masalah,” ujarnya. “Dan kemudian kami melakukan pembersihan di Capitol, tidak ada yang terbakar, dan kami akan membuat kesepakatan besar. Saya hanya berpikir itu semacam dua standar, dan jika kita menerapkan standar yang sama dan kita akan masuk akal satu sama lain, mari kita diskusikan.”

Komentar Del Rio itu sebagai tanggapan atas pertanyaan terkait postingan media sosial yang ia keluarkan awal pekan ini. Pelatih sepak bola veteran berusia 59 tahun telah blak-blakan di Twitter di masing-masing dari tiga offseason dia menjadi pelatih Komandan, sering kali tentang masalah politik konservatif.

Tweet terbaru datang Senin malam sebagai tanggapan atas laporan oleh Brookings Institution, sebuah think tank Washington, tentang komite DPR yang menyelidiki kasus 11 Januari. 6 serangan, yang setelah 11 bulan dan lebih dari 1.000 wawancara akan mulai mengadakan dengar pendapat pada hari Kamis. Del Rio menulis, “akan senang untuk memahami ‘seluruh cerita’ tentang mengapa musim panas kerusuhan, penjarahan, pembakaran dan penghancuran properti pribadi tidak pernah dibahas tapi ini ??? #Kewajaran. “

Komentar Del Rio tampaknya bertentangan dengan pesan keadilan rasial baru-baru ini dari NFL dan bertentangan dengan cara liga dan timnya sendiri menanggapi kematian Floyd. Pada Juni 2020, Rivera mengatakan dia akan mendukung pemain yang berlutut selama lagu kebangsaan sebagai protes atas ketidakadilan rasial dan kebrutalan polisi, dan pada bulan Agustus, pelatih kepala membatalkan latihan untuk mengadakan diskusi seluruh tim tentang keadilan rasial menyusul penembakan Jacob Blake.

READ  Trump Rally Texas: Mantan Presiden Menggoda Presiden Karena Hang, 6 Januari Maaf

Presiden Komandan Jason Wright telah mempelopori upaya tim baru-baru ini untuk mempromosikan keadilan rasial dan keragaman staf. Ini telah menjadi tema dalam pencarian tim untuk situs stadion baru, ketika pejabat Maryland menunjukkan perubahan sosial yang dapat dilakukan tim dengan mempertahankan tempatnya di County Pangeran George yang mayoritas berkulit hitam. Seorang juru bicara tim tidak menanggapi permintaan wawancara untuk Wright pada hari Rabu.

Anggota parlemen Virginia saat ini sedang mempertimbangkan undang-undang yang dimaksudkan untuk menarik para Komandan untuk pindah ke Virginia, dan satu senator negara bagian mengindikasikan bahwa komentar Del Rio dapat bergema di Richmond. “Baru saja menyegel kesepakatan untuk memberikan suara saya sebagai TIDAK,” kata Senator. Jeremy S. McPike (D-Pangeran William) tweeted Rabu. “Saya pikir apa yang terbakar hari ini adalah stadion.” McPike sebelumnya menyatakan keberatan tentang undang-undang stadion yang diusulkan dan menyuarakan keprihatinan transportasi di sekitar lokasi Woodbridge yang potensial.

Komentarnya telah menarik kemarahan beberapa penggemar dan komentator, dengan mantan cornerback DeAngelo Hall mentweet emoji badut di pelatih veteran, dan Brian Mitchell memanggil pelatih kepala Komandan Ron Rivera untuk mengatasi situasi tersebut.

“Bagaimana [you] mengharapkan siapa pun di tim itu berterus terang ketika Anda memiliki orang seperti itu di posisi koordinator pertahanan? ” Mitchell mengatakan pada acara radio 106,7 The Fan-nya Rabu.

“Jack Del Rio adalah orang yang tidak tahu apa-apa,” tulis mantan penerima Seattle Doug Baldwin di Twitter. “Dan itu sama penuh kasih dan hormat yang bisa saya katakan.”

Del Rio mengatakan dia tidak khawatir bahwa tweetnya akan menyinggung pemain – sebagian karena dia tidak berpikir “ras ada hubungannya dengan” pemberontakan – atau bahwa penggunaan Twitter-nya dapat mempengaruhi tim.

READ  Rekor jumlah orang Amerika berhenti dari pekerjaan mereka pada tahun 2021

“Apa pun yang pernah saya katakan atau tulis, saya akan merasa nyaman mengatakan atau menulisnya di depan semua orang yang bekerja dengan saya, para pemain dan pelatih,” kata Del Rio. “Saya mengekspresikan diri saya sebagai orang Amerika; kita memiliki kemampuan itu. Saya mencintai negara ini, dan saya percaya apa yang saya yakini, dan saya telah mengatakan apa yang ingin saya katakan. Sesekali, ada beberapa orang yang tersinggung karenanya.”

Rivera menolak untuk membahas tweet Del Rio dengan wartawan pada hari Rabu dan tidak akan mengatakan apakah dia telah mendiskusikannya dengan koordinator pertahanannya. Rivera mengatakan dia “tidak perlu” khawatir komentar Del Rio akan mempengaruhi ruang ganti, yang didominasi oleh kulit hitam dan termasuk banyak pemain yang mendukung protes Floyd dengan kata-kata dan posting media sosial dua tahun lalu. Jika memang menjadi masalah, Rivera mengatakan, dia akan menanganinya.

“Bagaimana saya menghadapinya, saya tidak akan berbagi dengan kalian karena itu akan menjadi masalah pribadi,” tambahnya.

Del Rio mengatakan bahwa jika ada pemainnya yang tersinggung dengan komentarnya, dia akan menyambut baik diskusi.

“Saya akan membicarakannya dengan siapa pun,” katanya. “Tidak masalah. Kapan saja. Tapi mereka tidak [offended]. Saya hanya mengekspresikan diri saya, dan saya pikir kita semua sebagai orang Amerika memiliki hak untuk mengekspresikan diri, terutama jika Anda bersikap hormat. Aku sedang hormat. Saya hanya mengajukan pertanyaan sederhana. Betulkah. Mari kita langsung ke sana. Apa yang saya tanyakan? Sebuah pertanyaan sederhana. Mengapa kita tidak melihat hal-hal itu [around the 2020 protests]? ”

Dalam sebuah wawancara dengan NBC Sports Washington, salah satu pemimpin pertahanan yang paling vokal, tekel Jonathan Allen, mengatakan bahwa, meskipun dia mengetahui tweet Del Rio, mereka tidak mendorong banyak diskusi di ruang ganti.

READ  Pete Arredondo tidak akan dilantik pada hari Selasa karena pertemuan dewan Uvalde ditunda untuk pemakaman

“Pada akhirnya, Anda dapat memiliki perbedaan pendapat dan tetap menghormati satu sama lain,” kata Allen. “Saya merasa seperti itulah negara kita. Itulah yang kami tim tentang. Jadi, maksud saya, saya pribadi, saya tidak peduli dengan pendapatnya selama dia muncul setiap hari dan bekerja keras. Itulah yang saya inginkan dari koordinator pertahanan saya. ”

Cornerback veteran Kendall Fuller mengatakan dia tidak melihat tweet Del Rio, dan setelah dibacakan untuknya, mengatakan dia tidak bereaksi.

“Jika saya memiliki reaksi atau perasaan terhadap sesuatu, saya akan mengungkapkannya dengan dia,” katanya.

Sejak musim panas 2020, kata Fuller, para pemain terus berdiskusi tentang balapan di ruang ganti.

“Itu pasti sesuatu yang masih dimiliki pria,” kata Fuller. “Mungkin tidak seluas saat semuanya terjadi. Tapi itu adalah sesuatu yang masih Anda lihat, percakapan yang masih dilakukan para pria. Sama seperti semua yang ada di ruang ganti. Saya suka ruang ganti NFL karena semua orang sangat nyaman. Kami semua saling mengenal, kami semua merasa nyaman satu sama lain, semua orang terbuka untuk mendengarkan dan mendengarkan semua orang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *