Komandan Ukraina meminta upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol karena situasinya “kritis”

Mayor Serhii Volyna, komandan Brigade Marinir Terpisah ke-36 Ukraina, berbicara melalui telepon dengan CNN dari kota Mariupol yang terkepung Selasa malam dan meminta agar negara ketiga menyediakan evakuasi bagi pasukan dan warga sipil yang terperangkap di pabrik baja Azovstal di bawah pemboman berat Rusia.

“Saya punya pernyataan kepada dunia,” kata Volyna. “Ini mungkin pernyataan terakhir saya, karena kita hanya memiliki beberapa hari, atau bahkan beberapa jam, tersisa. Kami mengimbau para pemimpin dunia untuk menerapkan prosedur ekstraksi kepada militer garnisun Mariupol, kepada warga sipil yang bersama kami di sini di pabrik. Kami meminta Anda untuk membawa kami ke wilayah negara ketiga dan memberi kami keamanan. “

Pasukan Ukraina di dalam kota yang terkepung telah berkonsolidasi di sekitar pabrik baja besar Azovstal.

Para pejabat Ukraina mengatakan ratusan warga sipil berlindung di ruang bawah tanah pabrik baja besar itu. Seorang pejabat polisi Mariupol mengatakan kepada CNN bahwa persediaan makanan dan air berkurang di tengah pemboman berat.

Ditanya bagaimana evakuasi dapat difasilitasi, Volyna mengatakan, “Ini harus pada tingkat kesepakatan. Jika kita berbicara tentang aplikasi praktis, itu bisa menjadi kapal dengan helikopter, misalnya, yang bisa menjemput kita. Atau misi kemanusiaan internasional. .yang dapat datang kepada kami dan menjamin keamanan kami dan menemani kami dalam perjalanan ke negara yang akan membuat komitmen tersebut.”

Volyna menggambarkan situasi di pabrik itu sebagai “kritis”, dengan sejumlah besar tentara yang terluka dan perawatan medis yang terbatas.

“Kami benar-benar terkepung,” katanya. “Ada sekitar 500 militer yang terluka, sangat sulit untuk memberi mereka perawatan medis. Mereka benar-benar membusuk. Ada warga sipil di wilayah itu. Mereka juga menderita ledakan, ledakan di sebelah mereka. Mereka [the Russians] gunakan bom pesawat berat untuk melawan kami dan serang dengan artileri.”

READ  Canelo vs. Hasil GGG 3: Pembaruan langsung dari undercard dan acara utama

“Ini terjadi setiap saat. Kota ini hancur. Kelompok musuh melebihi jumlah kami puluhan kali, mereka memiliki keunggulan lengkap di udara, artileri, peralatan, tenaga kerja. Kami berjuang sampai akhir, tetapi kami hanya memiliki sedikit waktu tersisa,” dia dilanjutkan.

Komandan Ukraina memperkirakan bahwa ada “ratusan warga sipil” yang berlindung di wilayah pabrik.

“Kami benar-benar menghimbau semua pemimpin dunia: Siapa pun yang mampu membuat komitmen seperti itu, siapa pun yang akan berhasil dalam jangka pendek dalam menyetujui prosedur seperti itu,” katanya. “Kami tahu bahwa ada beberapa perkembangan dan pembicaraan dengan pihak Turki yang bertindak sebagai penjamin. Mungkin Amerika Serikat, karena kami percaya bahwa ini adalah negara yang sangat kuat dengan pemimpin yang kuat, [President Joe] Biden, dan bahwa dia secara pribadi dapat menyelesaikan masalah ini dalam waktu sesingkat mungkin. Atau masalah ini dapat diselesaikan dengan bantuannya dalam waktu singkat.”

Volyna menolak mengomentari jumlah militer yang bertahan di Azovstal.

“Jika dunia mendengar kami, jika para pemimpin dunia mendengar kami, kami sangat berharap demikian, dan prosedur ekstraksi akan dilakukan, maka semua orang akan memahami komposisi kuantitatif orang-orang yang ditawan,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *