Kevin McCarthy memilih ketua DPR AS dari Partai Republik, tetapi harus dibayar mahal

WASHINGTON, 7 Jan (Reuters) – Kevin McCarthy dari Partai Republik terpilih sebagai ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS pada Sabtu pagi, setelah membuat konsesi ekstensif kepada kelompok garis keras sayap kanan yang menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan partai untuk memerintah.

Orang California berusia 57 tahun itu menderita satu penghinaan terakhir ketika Perwakilan Matt Gaetz menahan suaranya pada pemungutan suara ke-14 saat tengah malam mendekat, memicu perkelahian di mana sesama Republikan Mike Rogers harus ditarik secara fisik.

Kemenangan McCarthy dalam pemungutan suara ke-15 mengakhiri disfungsi kongres terdalam selama lebih dari 160 tahun. Tapi itu dengan tajam menggambarkan kesulitan yang akan dia hadapi dalam memimpin mayoritas yang sempit dan sangat terpolarisasi.

Dia akhirnya menang dengan selisih 216-212. Dia dapat terpilih dengan suara kurang dari setengah anggota DPR hanya karena enam di partainya sendiri menahan suara mereka – tidak mendukung McCarthy sebagai pemimpin, tetapi juga tidak memilih pesaing lain.

Saat dia mengambil palu untuk pertama kalinya, McCarthy mewakili akhir dari cengkeraman Demokrat Presiden Joe Biden di kedua kamar Kongres.

“Sistem kami dibangun berdasarkan check and balances. Sudah waktunya bagi kami untuk menjadi pengawas dan memberikan keseimbangan pada kebijakan presiden,” kata McCarthy dalam pidato pengukuhannya, yang menetapkan berbagai prioritas mulai dari pemotongan pengeluaran hingga imigrasi, hingga memerangi pertempuran perang budaya.

McCarthy terpilih hanya setelah menyetujui permintaan dari kelompok garis keras bahwa setiap anggota parlemen dapat meminta pemecatannya kapan saja. Itu akan secara tajam memotong kekuasaan yang akan dia pegang ketika mencoba meloloskan undang-undang tentang isu-isu kritis termasuk pendanaan pemerintah, mengatasi plafon utang negara yang menjulang tinggi, dan krisis lain yang mungkin timbul.

READ  AS terus melihat "pertempuran sengit" di dalam dan sekitar Kharkiv, kata pejabat pertahanan

Kinerja Partai Republik yang lebih lemah dari perkiraan dalam pemilihan paruh waktu November membuat mereka dengan mayoritas tipis 222-212, yang telah memberikan kekuatan besar kepada sayap kanan yang menentang kepemimpinan McCarthy.

Konsesi tersebut, termasuk pemotongan belanja yang tajam dan pembatasan lainnya pada kekuasaan McCarthy, dapat menunjukkan gejolak lebih lanjut di bulan-bulan mendatang, terutama ketika Kongres perlu menandatangani peningkatan lebih lanjut dari otoritas pinjaman Amerika Serikat senilai $31,4 triliun.

Selama dekade terakhir, Partai Republik telah berulang kali menutup sebagian besar pemerintah dan mendorong peminjam terbesar di dunia ke ambang gagal bayar dalam upaya untuk mengekstraksi pemotongan pengeluaran yang tajam, biasanya tanpa hasil.

Beberapa dari garis keras mempertanyakan kesediaan McCarthy untuk terlibat dalam kecerobohan seperti itu ketika bernegosiasi dengan Biden, yang Demokratnya mengendalikan Senat. Mereka mengamuk di masa lalu ketika Senat Republik yang dipimpin oleh Mitch McConnell setuju untuk mengkompromikan kesepakatan.

Kelompok garis keras, termasuk Ketua Freedom Caucus Scott Perry dari Pennsylvania dan Chip Roy dari Texas, mengatakan konsesi yang mereka dapatkan dari McCarthy akan mempermudah penerapan taktik semacam itu – atau memaksakan pemungutan suara lagi pada kepemimpinan McCarthy jika dia tidak memenuhi harapan mereka.

“Anda memiliki perubahan dalam cara kami membelanjakan dan mengalokasikan uang yang akan bersejarah,” kata Perry.

“Kami tidak ingin plafon utang yang bersih berlalu begitu saja dan terus membayar tagihan tanpa upaya menangkal untuk mengendalikan pengeluaran ketika Demokrat mengendalikan Gedung Putih dan mengendalikan Senat.”

Salah satu dari Demokrat itu, Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, memperingatkan bahwa konsesi yang dibuat McCarthy kepada “ekstremis” di partainya dapat kembali menghantuinya, dan membuatnya lebih mungkin bahwa DPR yang dikendalikan Republik akan menyebabkan penutupan atau default pemerintah. .dengan “konsekuensi yang menghancurkan.”

READ  Rumor perdagangan Kyrie Irving: Nets menginginkan pemain yang menang sekarang dalam kesepakatan potensial, bukan hanya aset masa depan, per laporan

Berbeda sekali dengan pertempuran di antara House Republicans, Biden dan McConnell muncul bersama di Kentucky pada hari Rabu untuk menyoroti investasi dalam infrastruktur.

Kemenangan terlambat McCarthy terjadi sehari setelah peringatan dua tahun peristiwa 11 Januari. 6 September 2021, serangan di Capitol AS, ketika massa yang kejam menyerbu Kongres dalam upaya untuk membatalkan kekalahan pemilihan Presiden Donald Trump saat itu.

14 suara gagal minggu ini menandai jumlah suara tertinggi untuk menjadi pembicara sejak 1859, pada tahun-tahun penuh gejolak sebelum Perang Saudara.

Tawaran terakhir McCarthy untuk menjadi pembicara, pada 2015, gagal di hadapan oposisi sayap kanan. Dua pembicara Republik sebelumnya, John Boehner dan Paul Ryan, meninggalkan pekerjaan setelah konflik dengan rekan sayap kanan.

McCarthy sekarang memegang wewenang untuk memblokir agenda legislatif Biden, memaksakan suara untuk prioritas Republik pada ekonomi, energi, dan imigrasi, dan melanjutkan penyelidikan terhadap Biden, pemerintahannya, dan keluarganya.

KONSESI

Tetapi konsesi yang dia setujui berarti McCarthy akan memegang kekuasaan yang jauh lebih kecil daripada pendahulunya, Nancy Pelosi dari Partai Demokrat. Itu akan membuatnya sulit untuk menyetujui kesepakatan dengan Demokrat di Washington yang terpecah.

Mengizinkan satu anggota untuk menyerukan pemungutan suara untuk mencopot pembicara akan memberikan pengaruh yang luar biasa bagi kelompok garis keras.

Perjanjian tersebut akan membatasi pengeluaran untuk tahun fiskal berikutnya pada tingkat tahun lalu – yang merupakan pemotongan yang signifikan ketika inflasi dan pertumbuhan penduduk diperhitungkan.

Itu bisa menghadapi perlawanan dari Republikan yang lebih sentris atau mereka yang telah mendorong pendanaan militer yang lebih besar, terutama karena Amerika Serikat menghabiskan miliaran dolar untuk membantu Ukraina menangkis serangan Rusia.

Brian Fitzpatrick dari Partai Republik moderat mengatakan dia tidak khawatir DPR akan secara efektif dijalankan oleh kelompok garis keras.

READ  Koboi vs. Tim Sepak Bola Washington: Dallas mengalahkan Washington setelah memenangkan gelar NFC East

“Ini aspirasional,” katanya kepada wartawan. “Kami masih memiliki kartu suara kami.”

Dilaporkan oleh David Morgan, Moira Warburton dan Andy Sullivan; Pelaporan tambahan oleh Gram Slattery, Jason Lange dan Makini Brice, ditulis oleh Andy Sullivan; Diedit oleh Scott Malone, Cynthia Osterman, William Mallard dan Daniel Wallis

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *