Kanada Kalahkan AS, 3-2, untuk Meraih Medali Emas di Hoki Wanita

Sepanjang Olimpiade Beijing, keangkuhan tim hoki wanita Kanada yang tak terkendali telah mencolok untuk dilihat semua orang – dan untuk dikagumi, dicemooh dan ditakuti.

Ada penghinaan dari tim yang akan bermain untuk medali perunggu, penggalian tegang pada saingan, kritik bernuansa strategi gagal untuk mencetak gol pada Ann-Renée Desbiens, penjaga gawang yang membuat lipatan Kanada menjadi benteng.

Kanada membuktikan Kamis bahwa semua itu dibenarkan: Mereka mengalahkan Amerika Serikat dalam permainan medali emas, 3-2, dan merebut kembali mahkota Olimpiade yang telah direbut Amerika empat tahun lalu.

Kemenangan Kanada adalah tampilan dari permainan bersenjata yang kuat, penuh sesak, dicampur dengan beberapa dosis keberuntungan dan dorongan kemarahan dan kemarahan yang dimulai dengan kekalahan Olimpiade pada tahun 2018.

Hasilnya adalah salah satu yang telah diprediksi oleh orang Kanada. Bagi mereka, medali emas sering kali tampak kurang tentang penebusan dan lebih tentang sekadar memenuhi standar tinggi yang tiada henti.

“Kami telah bermain sangat baik sehingga ketika kami bermain dengan cara kami – dan tidak fokus pada tim lain atau fokus pada siapa yang kami mainkan – kami tidak dapat dihentikan,” kata Natalie Spooner, penyerang tim Olimpiade Kanada ketiganya.

Kanada muncul untuk menyerang sekitar tujuh menit memasuki pertandingan Kamis, ketika penjaga gawang Amerika Alex Cavallini membelokkan keping dan melihat Spooner menyapunya dengan tembakan kuat. Amerika Serikat, bagaimanapun, menantang bahwa Kanada telah offside, penilaian yang ditegakkan oleh para pejabat.

READ  Ukraina mencari "gencatan senjata segera" dan penarikan Rusia dalam pembicaraan langsung pertama selama invasi Putin yang sedang berlangsung

“Aku berhutang budi padamu,” kata Spooner rekan setimnya Sarah Nurse di bangku cadangan. “Saya berada dalam posisi offside.”

Tiga puluh lima detik kemudian, gol tiba: Setelah Kanada memenangkan pertandingan tatap muka, Perawat mengambil umpan, berputar dan mencetak gol.

Kanada menggandakan keunggulannya kemudian pada periode tersebut melalui tembakan Marie-Philip Poulin, kapten Kanada yang bermain di Game keempatnya, dan mendorongnya menjadi 3-0 ketika Poulin mencetak gol lagi di pertengahan game kedua.

Hilary Knight mencetak gol pendek untuk Amerika Serikat di akhir kuarter kedua, menjanjikan bahwa Amerika setidaknya akan menghindari penghinaan karena tersingkir ketika medali emas akan diambil.

Sebuah gol power-play dengan 13 detik untuk dimainkan membuat skor akhir semakin dekat. Namun, pada saat itu, tim Kanada tahu bahwa kemenangannya sudah pasti.

Begitu pula orang Amerika.

“Kami hanya ingin mendapatkan banyak kepingan di sana dan sebenarnya memiliki banyak tubuh, dan saya rasa kami tidak cukup melakukan pekerjaan yang bagus untuk itu,” kata penyerang AS Abby Roque.

Tontonan hari Kamis adalah tempat yang akrab, pertandingan medali emas keenam antara Kanada dan Amerika Serikat sejak hoki wanita menjadi olahraga Olimpiade pada tahun 1998. Amerika Serikat merebut gelar Olimpiade pertama tetapi tidak lagi sampai 2018, ketika memenangkan pertandingan yang ditentukan oleh adu penalti yang dilihat, setidaknya di Kanada, sebagai penyimpangan, bukan pertanda pergeseran kekuasaan.

Banyak pertemuan yang mengarah ke pertandingan Kamis menyarankan hal yang sama. Kanada memenangkan pertandingan babak penyisihan di Beijing, 4-2, dan mencatat rekor 4-2 dalam serangkaian pertandingan eksibisi pra-Olimpiade di Amerika Utara.

Tim-tim itu adalah raksasa Olimpiade yang tidak diragukan lagi. Memasuki Kamis, Kanada telah mencetak 54 gol, rekor turnamen Olimpiade, dan memiliki tiga wanita – Brianne Jenner, Sarah Fillier dan Jamie Lee Rattray – di antara lima pencetak gol terbanyak di Beijing.

READ  Federal Reserve mengeluarkan kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun

Amerika Serikat telah mencatat dua kemenangan shutout, dan dua kali mengalahkan Finlandia, yang memenangkan medali perunggu pada Rabu malam.

Dipimpin oleh Kendall Coyne Schofield, kapten dan salah satu skater tercepat di dunia, dan Knight, yang pada hari Kamis menetapkan rekor Amerika untuk sebagian besar permainan yang dimainkan oleh pemain hoki wanita di Olimpiade, Amerika Serikat memiliki serangan menakutkan yang memaksa kiper saingan untuk menghadapi badai tembakan melalui turnamen.

Tapi Amerika berjuang lagi pada hari Kamis untuk mengubah peluang menjadi gol. Pada saat yang sama, mereka menemukan skuad Kanada bersemangat – dan mampu – untuk mencetak gol dengan cepat. Pada periode pertama, Kanada mengikat Amerika Serikat untuk tembakan, dengan 11, perubahan yang ditandai dari pertemuan terakhir mereka, ketika Amerika memiliki 16 upaya di yang pertama dan Kanada hanya berhasil lima.

Amerika Serikat akhirnya melampaui Kanada dalam tembakan lagi, mengingatkan penilaian Kanada setelah pertemuan pertama mereka bahwa Amerika terlalu senang untuk mencoba membanjiri lawan dengan rentetan tembakan yang tidak selalu bagus.

Namun, itu adalah strategi yang berhasil untuk sebagian besar Pertandingan. Namun seiring berjalannya waktu pada hari Kamis, dengan pemain Amerika yang berebut untuk memainkan soundtrack terakhir berupa clacking dan memukul dan mengosongkan jaring mereka dengan lebih dari tiga menit untuk dimainkan, jelaslah tim mana yang menunjukkan dirinya sebagai tim yang lebih baik.

Sama seperti Kanada telah lama menegaskan bahwa itu akan terjadi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *