Kamala membela Harris Pitton ketika ditanya oleh Charlemagne Tha God apakah dia atau Manzi adalah presiden

“Lalu siapa sebenarnya Presiden negara ini, Joe Manchina atau Joe Pitana, Wakil Presiden Madam?” Charlemagne bertanya kepada Comedy Central tentang “Kebenaran Jujur Tuhan” dalam klip yang dirilis sebelum wawancara hari Jumat dengan The God Harris.

“Ayo Charlemagne. Ayo, ini Joe Biden,” kata Harris kepada pembawa acara talk show malam itu. “Kadang-kadang saya tidak tahu,” jawabnya, sebelum Harris memotongnya.

“Tidak, tidak, tidak, tidak. Ini Joe Biden. Ini Joe Biden. Jangan mulai berbicara seperti seorang Republikan. Tanyakan padanya apakah dia presiden, itu Joe Biden, saya wakil presiden. Nama saya Kamala Harris.”

Harris membacakan daftar prestasi yang diyakini telah dicapai oleh pemerintahan ini, tetapi mengakui “frustrasi” di antara orang Amerika yang mengatakan daftar prestasi itu tidak cukup.

“Oke, jadi saya kecewa, tetapi jangan menyangkal dampak yang kami miliki, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, mari kita akui bahwa itu tidak akan mudah dilakukan. Tapi kami tidak akan menyerah, saya akan melakukannya. pantang menyerah,” imbuhnya.

Dalam klip lain yang dirilis dari wawancara tersebut, Harris mengatakan salah jika hanya menyalahkan Demokrat karena gagal memenuhi prioritas presiden, alih-alih menyalahkan Partai Republik.

“Saya pikir itu salah untuk mencoba memikirkan ini melalui lensa terhadap Demokrat dan Demokrat ketika Partai Republik terus-menerus dan dengan suara bulat menghalangi kemajuan,” kata Harris. “Oleh karena itu, mari kita tekankan di mana seharusnya, bagaimana bisa mendapatkan dukungan bipartisan hari ini dan tahun ini di Amerika Serikat pada tahun 2021, dan pada beberapa masalah mendasar, seperti mempertahankan demokrasi kita.”

Demokrat menghadapi beberapa titik sulit dalam perluasan web jaminan sosial Biden yang meluas, yang masih belum terselesaikan. Harapkan titik balik Ini akan memungkinkan tahun baru untuk meloloskan undang-undang yang disebut Built Back Better.

Kepemimpinan Demokrat awalnya mendesak referendum Senat tentang Built Back Better sebelum Natal, tetapi tindakan terhadap undang-undang itu ditunda karena berbagai alasan. Awal pekan ini, CNN melaporkan bahwa pembicaraan utama antara Biden dan Mancin, sebuah referendum berosilasi penting, jauh dari resolusi pada serangkaian masalah. Para legislator sedang memperebutkan bagaimana menangani negara yang disengketakan dan menyelesaikan konflik kebijakan seperti keringanan pajak lokal dan teks legislatif belum selesai.

Gedung Putih mengatakan Kamala Harris akan menjadi sekutu Biden jika dia bertarung dalam pemilihan ulang
Pada hari Kamis, Biden Secara implisit diakui dalam pernyataan yang panjang Dengan negosiasi yang sedang berlangsung dan tindakan praktis dengan Mansin, Demokrat akan melewatkan tenggat waktu Natal yang secara otomatis memberlakukan tenggat waktu untuk dilewati Senat.

“Tim saya dan saya terus berdiskusi dengan Senator Mansin; pekerjaan itu akan berlanjut minggu depan,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

READ  Banyak pemilik Google Pixel 6 & 6 Pro melaporkan retakan layar

“Butuh waktu untuk menyelesaikan kesepakatan ini, menyiapkan perubahan legislatif dan menyelesaikan semua langkah parlementer dan prosedural yang diperlukan untuk pemungutan suara Senat,” lanjutnya. “Kami akan mengerjakan pekerjaan ini bersama dalam beberapa hari dan minggu mendatang; kami (Ketua) Chuck Schumer dan saya berkomitmen untuk melihat RUU itu berhasil diselesaikan sesegera mungkin.”

Namun, presiden menegaskan kembali bahwa dia masih yakin RUU itu pada akhirnya akan disahkan.

Suzanne Malveaux dan Clare Foran dari CNN berkontribusi dalam laporan tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *