Jonas Vingegaard memenangkan Tour de France

Komentar

Jonas Vingegaard menyelesaikan perjalanan yang mustahil menuju kemenangan Tour de France pada hari Minggu hanya tiga tahun setelah ia menjadi profesional, dengan pembalap Denmark berusia 25 tahun itu berendam di atmosfer di sepanjang Champs-Élysées di Paris untuk menutup etape ke-21 dan terakhir.

Berkompetisi di Tour de France untuk kedua kalinya, Vingegaard mengamankan kemenangan setelah mengklaim margin yang nyaman di pegunungan sehingga tidak ada pengendara lain yang mampu membuat cukup landasan sebelum hari penutupan perayaan tradisional.

Waktu kemenangan Vingegaard adalah 79 jam 33 menit 20 detik. Tadej Pogacar dari Slovenia menempati posisi kedua, 2 menit 43 detik, dan Geraint Thomas dari Inggris berada di urutan ketiga, 7:22 kembali, dalam acara tiga minggu tersebut.

Pembalap Belgia Jasper Philipsen merebut etape terakhir untuk kemenangan etape keduanya dengan beberapa panjang sepeda. Dylan Groenewegen dari Belanda menempati urutan kedua dalam sprint di depan tempat ketiga Alexander Kristoff dari Norwegia.

Vingegaard menempati posisi kedua dalam time trial hari Sabtu di belakang rekan setimnya di Jumbo-Visma Wout van Aert untuk memimpin 3 menit 34 detik menuju hari terakhir. Waktunya, bagaimanapun, meninggalkannya begitu jauh di depan pengejar terdekatnya sehingga tak lama setelah selesai dia dapat memulai penobatannya dengan merangkul rekannya, Trine Hansen, dan putri mereka yang berusia 2 tahun, Frida.

Dia melakukannya lagi hari Minggu segera setelah dia melewati batas.

“Memiliki dua gadis saya di garis finis lebih berarti bagi saya,” katanya kepada wartawan, Sabtu. “Saya sangat senang dan bangga.”

Saat gelombang panas Eropa mencairkan jalan, Tour de France berpacu menuju masa depan yang tidak pasti

Di antara penantang terdekat Vingegaard adalah Pogacar, yang mencari kemenangan ketiga berturut-turut. Dia mengejar Vingegaard, runner-up Tour de France tahun lalu, sejak pebalap Denmark itu mengambil kaus kuning darinya di Pegunungan Alpen.

READ  Berita Trump terbaru hari ini: Mantan presiden mengatakan Musk tidak akan membeli Twitter dengan 'harga konyol' karena Pence mendukung Gubernur Kemp

Vingegaard melonjak tahun lalu setelah Jumbo-Visma No. 1 pembalap, Primoz Roglic, keluar setelah kecelakaan. Penampilannya setelah kepergian Roglic menampilkan salah satu waktu tercepat di pendakian Mont Ventoux.

Penyelesaian buku cerita Vingegaard semakin menarik mengingat bahwa tiga tahun lalu dia bekerja paruh waktu di pabrik pengepakan di Denmark, memotong dan membersihkan ikan. Dia juga bekerja di pelelangan ikan, sering bangun sebelum matahari terbit dan bekerja dalam suhu yang sangat dingin.

Van Aert, sementara itu, menyelesaikan Tour de France tahun ini dengan mengenakan jersey hijau, yang diberikan kepada sprinter terbaik dalam perlombaan tersebut. Van Aert memenangkan tiga etape sambil membantu rekan satu timnya selama tanjakan Hautacam yang sulit di etape 18, melepaskan diri dan mengendalikan kecepatan.

Pogacar tidak mampu untuk tetap terikat dan akhirnya memudar saat Vingegaard dan van Aert terus menanjak, menjaga tim Jumbo-Visma unggul dalam memenangkan keenam dari 20 etape.

“Saya pikir pertempuran antara saya dan Jonas benar-benar sesuatu yang istimewa dan Jonas benar-benar sesuatu yang istimewa,” kata Pogacar, 23. “Ini akan menjadi beberapa tahun ke depan yang menarik bagi kami.”

Perayaan juga menampilkan kembalinya wanita ke paling banyak dilihat di dunia tontonan olahraga secara langsung. Tour de France Femmes dimulai hari Minggu dengan 24 tim yang terdiri dari enam pebalap bersaing memperebutkan gelar dalam balapan tahap delapan hari, 640 mil yang berakhir di Pegunungan Vosges, menandai kelima kalinya dalam 119 tahun Tour de France dengan pesaing wanita. . .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *