Jerman beralih ke batu bara saat Rusia membatasi pasokan gas

Jerman berencana untuk mengkompensasi pengurangan pasokan gas Rusia dengan meningkatkan pembakaran batu bara – bahan bakar fosil paling intensif karbon dalam hal emisi.

Bloomberg | Bloomberg | Gambar Getty

Jerman mengatakan situasi pasar gas yang memburuk berarti ekonomi terbesar Eropa harus membatasi penggunaan gas alam untuk produksi listrik dan membakar lebih banyak batu bara untuk “masa transisi.”

Menteri Ekonomi Robert Habeck pada hari Minggu memperingatkan bahwa situasinya akan “sangat ketat di musim dingin” tanpa tindakan pencegahan untuk mencegah kekurangan pasokan.

Akibatnya, Jerman akan berusaha untuk mengkompensasi pemotongan pasokan gas Rusia dengan meningkatkan pembakaran batu bara – bahan bakar fosil paling intensif karbon dalam hal emisi dan karena itu target paling penting untuk penggantian dalam transisi menuju alternatif terbarukan.

“Itu pahit, tapi hampir perlu dalam situasi ini untuk mengurangi konsumsi gas. Kita harus dan kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk menyimpan gas sebanyak mungkin di musim panas dan musim gugur,” kata Habeck dari Partai Hijau dalam sebuah pernyataan, menurut sebuah terjemahan.

“Tangki penyimpanan gas harus penuh di musim dingin. Itu prioritas utama,” tambahnya.

Itu datang tak lama setelah peringatan yang tidak menyenangkan dari raksasa energi yang didukung negara Rusia, Gazprom, memperburuk kekhawatiran akan gangguan pasokan penuh ke Uni Eropa.

Gazprom mengatakan pekan lalu bahwa pihaknya memiliki pasokan terbatas lebih lanjut melalui pipa Nord Stream 1 yang mengalir dari Rusia ke Jerman di bawah Laut Baltik.

Gazprom mengutip masalah teknis untuk pemotongan pasokan, mengatakan masalah itu berasal dari pengembalian peralatan yang tertunda yang dilayani oleh Siemens Energy Jerman di Kanada.

Habeck telah menolak klaim itu, dengan mengatakan langkah itu bermotif politik dan dirancang untuk meresahkan kawasan itu dan menaikkan harga gas.

Belum diketahui kapan atau apakah aliran gas Nord Stream 1 akan kembali normal.

‘Produk kami, aturan kami’

Dalam komentar berapi-api yang kemungkinan telah mengirimkan bel alarm berdering di seluruh ibu kota Eropa, CEO Gazprom Alexei Miller mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia akan bermain dengan aturannya sendiri setelah perusahaan mengurangi separuh pasokan ke Jerman.

“Produk kami, aturan kami. Kami tidak bermain dengan aturan yang tidak kami buat,” kata Miller selama sesi panel di St. Petersburg. Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg, menurut The Moscow Times.

Italia, Austria dan Slovakia juga telah melaporkan pengurangan pasokan dari Rusia.

Pembuat kebijakan di Eropa saat ini berjuang untuk mengisi penyimpanan bawah tanah dengan pasokan gas alam untuk menyediakan bahan bakar yang cukup bagi rumah tangga agar lampu tetap menyala dan rumah tetap hangat sebelum cuaca dingin kembali.

Uni Eropa, yang menerima sekitar 40% dari gasnya melalui pipa Rusia, sedang mencoba untuk dengan cepat mengurangi ketergantungannya pada hidrokarbon Rusia sebagai tanggapan atas serangan gencar selama berbulan-bulan Kremlin di Ukraina.

‚ÄúSituasi tegang dan harga tinggi adalah konsekuensi langsung dari perang agresi Putin terhadap Ukraina. Tidak ada kesalahan. Terlebih lagi, itu jelas strategi Putin untuk meresahkan kami, menaikkan harga dan memecah belah kami. Kami tidak akan membiarkan itu. Kami membela diri kita sendiri dengan tegas, tepat dan penuh pertimbangan, “kata Habeck.

Fasilitas penyimpanan Jerman saat ini berada pada kapasitas sekitar 56%, di atas tingkat penyimpanan pada periode yang sama tahun lalu, kata Habeck.

“Jumlah yang hilang masih bisa diganti, dan tangki penyimpanan gas masih diisi, meskipun dengan harga tinggi. Keamanan pasokan saat ini terjamin tetapi situasinya serius,” tambahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *