Januari 6 Panel Melacak Bagaimana Trump Menciptakan dan Menyebarkan Kebohongan Pemilu

WASHINGTON – Komite DPR yang menyelidiki kasus Jan. Pada 6 Februari 2021, serangan terhadap Capitol membuat kasus luas pada hari Senin bahwa mantan Presiden Donald J. Trump menciptakan dan tanpa henti menyebarkan kebohongan bahwa pemilihan 2020 telah dicuri darinya di hadapan semakin banyak bukti dari paduan suara penasihat yang berkembang bahwa dia telah dikalahkan secara sah.

Panitia, dalam sidang kedua bulan ini, menelusuri asal-usul dan perkembangan dari apa yang digambarkan sebagai Mr. “Kebohongan besar” Trump. Ini menunjukkan melalui kesaksian saksi langsung dan rekaman deposisi bagaimana mantan presiden, menentang banyak penasihatnya, dipaksa untuk menyatakan kemenangan pada malam pemilihan sebelum suara dihitung sepenuhnya, kemudian berusaha untuk menantang kekalahannya dengan klaim yang semakin aneh dan tidak berdasar bahwa dia berulang kali diberitahu adalah salah.

“Dia menjadi terlepas dari kenyataan jika dia benar-benar mempercayai hal ini,” William P. Barr, mantan jaksa agung, mengatakan tentang Mr. Trump selama wawancara yang direkam panel diputar pada hari Senin, di mana dia pada satu titik tidak bisa menahan tawanya pada absurditas klaim yang dibuat mantan presiden.

“Tidak pernah ada indikasi ketertarikan pada fakta sebenarnya,” kata Mr. kata Barr.

Panel juga menggunakan kesaksian Bill Stepien, Mr. Kepala kampanye Trump, yang mengatakan kepada penyelidiknya bahwa Mr. Trump telah mengabaikan peringatan malam pemilihannya untuk menahan diri dari menyatakan kemenangan yang dia tidak punya dasar untuk mengklaimnya. Sebaliknya, presiden menerima saran dari Rudolph W. Giuliani – pengacara pribadinya yang, menurut Jason Miller, seorang ajudan kampanye terkemuka, “pasti mabuk” – dan mengatakan dia telah menang bahkan ketika pemungutan suara masih ditabulasi.

Itu semua adalah bagian dari tawaran panitia untuk menunjukkan bagaimana Tn. Penyembunyian Trump tentang hasil pemilu mengarah langsung ke peristiwa 11 Januari. 6, ketika gerombolan pendukungnya menyerbu Capitol dalam serangan paling mematikan di gedung itu selama berabad-abad, didorong oleh desakan presiden untuk “menghentikan pencurian”.

Penyelidik melangkah lebih jauh pada hari Senin, merinci bagaimana kampanye Trump dan sekutu Republiknya menggunakan klaim pemilihan yang curang yang mereka tahu salah untuk menyesatkan donor kecil dan mengumpulkan sebanyak $ 250 juta untuk entitas yang mereka sebut Dana Pertahanan Pemilihan Resmi, yang pembantu kampanye atas diuji tidak pernah ada.

“Tidak hanya ada kebohongan besar,” kata Perwakilan Zoe Lofgren, seorang Demokrat California yang memainkan peran kunci dalam persidangan, “ada penipuan besar.”

READ  Keadaan darurat diumumkan ketika protes anti-bahan bakar di Kazakhstan meletus dan pemerintah mengundurkan diri

Uang yang seolah-olah dikumpulkan untuk “menghentikan pencurian” malah pergi ke Tn. Trump dan sekutunya, termasuk, penyelidikan menemukan, $ 1 juta untuk yayasan amal yang dijalankan oleh Mark Meadows, kepala stafnya; $ 1 juta untuk kelompok politik yang dijalankan oleh beberapa mantan anggota stafnya, termasuk Stephen Miller, arsitek Mr. agenda imigrasi Trump; lebih dari $ 200.000 untuk hotel Trump; dan $ 5 juta untuk Event Strategies Inc., yang menjalankan Januari. 6 unjuk rasa yang mendahului kerusuhan Capitol.

Ajudan mengatakan Kimberly Guilfoyle, pacar Mr. Putra Trump Donald Trump Jr., dibayar $60.000 untuk berbicara di acara itu, pidato yang berlangsung kurang dari tiga menit.

“Jelas bahwa dia dengan sengaja menyesatkan para pendonornya, meminta mereka untuk menyumbang ke dana yang tidak ada dan menggunakan uang yang terkumpul untuk sesuatu selain dari apa yang dia katakan,” kata Ms. Lofgren berkata tentang Mr. Truf.

Tetapi sebagian besar sesi didedikasikan untuk menunjukkan bagaimana tekad Mr. Trump harus berpegang teguh pada fiksi bahwa dia telah memenangkan pemilihan, hanya menggali lebih dalam sebagai ajudan setelah ajudan memberi tahu dia bahwa dia tidak.

Daftar ajudan dan penasihat yang berusaha mengarahkan Bpk. Trump jauh dari klaim palsunya panjang dan beragam, menurut presentasi komite. Mereka termasuk pengacara kampanye tingkat rendah yang menguraikan bagaimana mereka memberi tahu presiden bahwa pengembalian yang datang dari lapangan menunjukkan bahwa dia akan kalah dalam perlombaan. Juga di antara mereka adalah pejabat tinggi di Departemen Kehakiman – termasuk mantan jaksa agungnya – yang menelusuri bagaimana mereka menyelidiki klaim bahwa ras telah dicurangi atau dicuri dan menemukan mereka tidak hanya tidak berdasar, tetapi juga tidak masuk akal.

“Ada saran dari, saya yakin Walikota Giuliani, untuk pergi dan menyatakan kemenangan dan mengatakan bahwa kami telah memenangkannya secara langsung,” Mr. Miller mengatakan dalam sebuah wawancara video yang dimainkan oleh panel.

Tn. Stepien kemudian mengatakan bahwa dia menganggap dirinya bagian dari “Tim Normal,” sementara kelompok penasihat luar yang terpisah termasuk Mr. Giuliani menyemangati Tn. Klaim palsu Trump.

“Saya mengatakan kepada mereka bahwa itu adalah hal yang gila dan mereka membuang-buang waktu,” kata Mr. Bar bersaksi. “Dan itu sangat merugikan negara.”

Tn. Trump masih melakukannya pada hari Senin, mengeluarkan pernyataan bertele-tele 12 halaman beberapa jam setelah sidang komite berakhir di mana ia menggandakan klaim penipuannya, mengeluh – sekali lagi tanpa bukti – bahwa Demokrat telah menggelembungkan daftar pemilih, dipanen secara ilegal. surat suara, memindahkan pengamat jajak pendapat Partai Republik dari fasilitas penghitungan suara, menyuap pejabat pemilihan dan menghentikan penghitungan pada malam pemilihan ketika dia masih memimpin.

“Demokrat menciptakan narasi Januari. 6 untuk mengurangi kebenaran yang jauh lebih besar dan lebih penting bahwa Pemilu 2020 dicurangi dan dicuri, ”Mr. tulis Trump.

Di ruang sidang pada hari Senin, panel menunjukkan dengan sangat detail bagaimana Mr. Penasihat Trump mencoba dan gagal membuatnya melepaskan kebohongannya dan menerima kekalahan. Dalam sambutannya, Bpk. Barr mengingat beberapa adegan di dalam Gedung Putih, termasuk satu di mana dia mengatakan dia bertanya kepada Mr. Meadows dan Jared Kushner, menantu presiden dan penasihat utama, berapa lama Mr. Trump bermaksud “melanjutkan urusan pemilu yang dicuri ini.”

Tn. Barr ingat bahwa Tn. Meadows telah meyakinkannya bahwa Tn. Trump “menjadi lebih realistis” dan tahu “seberapa jauh dia bisa mengambil ini.” Adapun Pak Kusner, Tn. Barr menceritakan bahwa dia menjawab pertanyaan itu dengan mengatakan, “Kami sedang mengerjakan ini.”

Setelah memberi tahu Tn. Trump bahwa klaim penipuannya salah, Tn. Barr mengadakan pertemuan lanjutan dengan presiden dan penasihat Gedung Putihnya, Pat Cipollone. Tn. Barr menjelaskan dalam deposisinya bagaimana Mr. Trump menjadi marah karena jaksa agungnya sendiri telah menolak untuk mendukung tuduhan penipuannya.

“Ini membunuhku,” Tuan. Barr mengutip Mr. Trump mengatakan. “Anda pasti mengatakan ini karena Anda membenci Trump.”

Secara keseluruhan, Pak. Trump dan sekutunya mengajukan lebih dari 60 tuntutan hukum menantang hasil pemilu. Namun di antara banyak klaim penipuan, Tn. Barr mengatakan kepada komite, yang terburuk – dan paling sensasional – menyangkut plot yang diklaim oleh perusahaan perangkat lunak China, pejabat Venezuela dan pemodal liberal George Soros untuk meretas mesin yang diproduksi oleh Dominion Voting Systems dan membalikkan suara dari Mr. Truf.

Tuduhan ini paling menonjol didorong oleh mantan jaksa federal bernama Sidney Powell, yang mengumpulkan beberapa pernyataan tertulis yang tidak diperiksa dari saksi yang diduga memiliki informasi tentang Dominion. Pada minggu-minggu setelah pemilihan, Ms. Powell, bekerja dengan sekelompok pengacara lain, mengajukan empat tuntutan hukum federal yang memaparkan klaimnya di kubu Demokrat di Atlanta, Detroit, Milwaukee dan Phoenix meskipun kampanye Trump telah menentukan bahwa beberapa tuduhannya salah.

READ  Hakim memutuskan tweet Musk tentang mengambil Tesla pribadi adalah salah, kata investor

Semua setelan – yang dikenal sebagai “Krakens,” referensi ke binatang laut yang menimbulkan malapetaka mistis – akhirnya diberhentikan dan dianggap sangat sembrono sehingga seorang hakim federal memberi sanksi kepada Ms. Powell dan rekan-rekannya. Dominion memiliki menggugat dia dan orang lain karena pencemaran nama baik.

Tn. Barr, dalam deposisinya, menggambarkan klaim terhadap Dominion sebagai “hal gila” – sentimen yang digaungkan oleh ajudan Trump lainnya yang kesaksiannya disampaikan oleh komite.

Setelah Tn. Barr meninggalkan posisinya sebagai jaksa agung, penggantinya, Jeffrey A. Rosen, juga memberi tahu Mr. Klaim Trump tentang penipuan yang meluas telah “dibantah.”

Saksi lain yang memberikan kesaksian pada hari Senin dan memberhentikan Tn. Klaim penipuan Trump adalah Byung J. Pak, mantan pengacara AS di Atlanta yang tiba-tiba mengundurkan diri pada 1 Januari. 4, 2021. Setelah berbicara dengan Bpk. Bar, Pak. Pak menyelidiki tuduhan kecurangan pemilu di Atlanta, termasuk klaim yang diajukan oleh Mr. Giuliani bahwa sebuah koper surat suara telah ditarik dari bawah meja di sebuah TPS lokal pada malam pemilihan.

Tn. Trump dan sekutunya juga mengklaim bahwa ada penipuan yang merajalela di Philadelphia, dengan mantan presiden baru-baru ini menyatakan bahwa lebih banyak orang memilih di kota daripada pemilih terdaftar. Dalam sambutannya, Bpk. Barr menyebut tuduhan ini “sampah.” Untuk memperkuat argumen ini, komite memanggil Al Schmidt, seorang Republikan yang menjabat sebagai salah satu dari tiga komisaris kota di Dewan Pemilihan Philadelphia County.

Tn. Schmidt menolak klaim penipuan yang diajukan oleh Mr. Trump dan sekutunya, mengatakan tidak ada bukti bahwa lebih banyak orang memilih di Philadelphia daripada yang terdaftar di sana atau bahwa ribuan orang mati memilih di kota.

Tn. Schmidt juga mengujinya setelah Mr. Trump memposting tweet yang menuduhnya melakukan penipuan pemilu, dia menerima ancaman online dari orang-orang yang mempublikasikan nama anggota keluarganya, alamatnya, dan foto rumahnya.

Zach Montague dan Charlie Savage pelaporan kontribusi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *