Israel, AS, dan 4 Negara Arab Gelar KTT: Pembaruan Langsung

Kredit …Alaa Badarneh / EPA, melalui Shutterstock

SDE BOKER, Israel – Bagi banyak orang Palestina, waktu KTT di Israel mendorong pulang perasaan bahwa mereka telah ditinggalkan oleh bagian dunia Arab.

Minggu, hari pertama dari dua pertemuan, adalah peringatan 20 tahun Prakarsa Perdamaian Arab, sebuah pakta yang disahkan pada tahun 2002 oleh semua anggota Liga Arab, yang menjanjikan normalisasi dengan Israel sebagai imbalan atas pembentukan negara Palestina.

Dua dekade kemudian, kehadiran beberapa anggota Liga Arab di KTT di Israel menunjukkan seberapa jauh solidaritas itu telah surut. Dari lima negara yang diundang ke upacara tersebut, hanya Yordania yang menolak. Raja Yordania, Abdullah II, memiliki komitmen sebelumnya pada hari Senin di kota Ramallah Tepi Barat dengan Mahmoud Abbas, presiden Otoritas Palestina.

Dukungan untuk Palestina tetap tinggi di masyarakat Arab. Tetapi beberapa pemimpin Arab sekarang tampaknya memprioritaskan apa yang mereka lihat sebagai kepentingan ekonomi dan keamanan negara mereka di atas masalah Palestina, yang para pemimpinnya – terbagi antara Tepi Barat dan Gaza – telah berselisih selama bertahun-tahun dan tidak dalam posisi untuk melakukan dorongan bersatu untuk kedaulatan.

“Israel telah lama mencoba membuat dunia mengabaikan pendudukannya dan rezim apartheidnya, dan sekarang tampaknya negara-negara lain ini mengikutinya,” kata Diana Buttu, seorang analis Palestina dan mantan pengacara untuk Organisasi Pembebasan Palestina. “Ini hanya menunjukkan bahwa kami benar selama ini – mereka bekerja dengan Israel untuk keuntungan keamanan terbatas mereka sendiri dan bukan untuk Palestina. Rezim ini bukan teman Palestina dan tidak boleh dipandang seperti itu.”

READ  Olimpiade 2022: Pembaruan Langsung dan Penghitungan Medali

Saat KTT berlangsung, Kementerian Pertahanan Israel mengumumkan bahwa mereka akan mengizinkan 8.000 lebih warga Palestina di Gaza untuk bekerja di Israel, hampir dua kali lipat dari jumlah saat ini. Tetapi tidak ada pembicaraan tentang negosiasi perdamaian baru.

Pertemuan di Israel juga menyoroti batasan dari kampanye berkelanjutan oleh Palestina dan organisasi hak untuk menjadikan Israel sebagai negara apartheid dalam kesadaran global. Israel menolak keras tuduhan apartheid.

Jika klaim tersebut telah membantu mendelegitimasi Israel dalam komunitas hak-hak global, KTT menunjukkan bagaimana legitimasi Israel secara bersamaan tumbuh di dunia Arab.

KTT itu dikecam keras oleh kelompok-kelompok Islam Palestina, termasuk Hamas, kelompok militan yang memiliki otoritas de facto di Jalur Gaza. Kelompok militan lainnya, Jihad Islam, mengatakan bahwa serangan teror di Israel utara pada Minggu malam adalah tanggapan terhadap KTT itu sendiri, sebuah saluran televisi Palestina melaporkan.

Otoritas Palestina mengeluarkan pernyataan miring yang tidak merujuk KTT secara langsung tetapi secara implisit mengkritik para pesertanya karena menciptakan “aliansi keamanan baru yang menghindari perjuangan Palestina” bahkan ketika Israel memperluas permukiman Yahudi di Tepi Barat.

Untuk semua keriuhan seputar KTT, Israel pada akhirnya masih perlu kembali ke meja perundingan dengan Palestina, kata Mkhaimar Abusada, seorang profesor ilmu politik yang berbasis di Gaza.

“Pada akhirnya, mereka perlu menyadari bahwa Palestinalah yang harus mereka damaikan, bukan negara lain,” katanya.

Tetapi satu-satunya orang Palestina yang dekat dengan pembicaraan itu adalah segelintir pekerja Palestina di hotel tempat KTT itu diadakan.

“Anda mungkin tahu bagaimana perasaan saya sebagai orang Palestina tentang KTT ini,” kata Fares Argan, seorang petugas kebersihan berusia 42 tahun yang pulang-pergi ke hotel setiap hari dari Tepi Barat yang diduduki.

READ  Anak perusahaan Google Rusia untuk mengajukan kebangkrutan setelah rekening bank disita

“Kami sudah terbiasa dengan perlakuan seperti ini dari orang lain,” tambahnya.

Rawan Syekh Ahmad kontribusi pelaporan dari Haifa, Israel; dan Lara Jakes dari Sde Boker.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *