Hiu putih besar mungkin telah menghancurkan megalodon

Namun, kedua spesies hiu tersebut, yang pernah hidup berdampingan, kemungkinan memburu beberapa mangsa yang sama. Kompetisi ini berpotensi menjadi salah satu alasan mengapa megalodon dengan panjang 65 kaki (20 meter) punah, menurut sebuah studi baru.

Untuk sampai pada temuan ini, para peneliti yang terlibat dalam penelitian ini menggunakan teknik baru. Mereka menganalisis tanda makanan yang terkandung dalam gigi 13 spesies hiu yang punah dan 20 hiu modern untuk memahami di mana mereka cocok dalam rantai makanan – juga dikenal sebagai tingkat trofik mereka.

“Megalodon biasanya digambarkan sebagai hiu raksasa berukuran super dalam novel dan film, tetapi kenyataannya adalah bahwa kita masih tahu sedikit tentang hiu yang telah punah,” kata penulis studi Kenshu Shimada, seorang profesor paleobiologi di Universitas DePaul di Chicago dan rekan peneliti di Museum Sejarah Alam Sternberg di Kansas.

“Studi baru kami menunjukkan bahwa kisaran makanan hiu putih besar Pliosen awal sangat mirip dengan megalodon, menunjukkan bahwa data kami tidak bertentangan dengan hipotesis persaingan,” katanya melalui email.

Para peneliti dapat mengumpulkan informasi ini dengan melihat keberadaan isotop yang berbeda, atau varian, dari unsur kimia seng yang diawetkan dalam hiu. email gigi.

Seng sangat penting untuk organisme hidup dan memainkan peran penting dalam perkembangan tulang. Rasio isotop seng berat dan ringan dalam gigi mempertahankan catatan jenis materi hewani yang dimakan hiu.

“Isotop seng dapat digunakan sebagai indikator ekologi karena rasio dari dua isotop yang berbeda ini berubah saat Anda naik ke rantai makanan,” kata rekan penulis Michael Griffiths, ahli geokimia dan profesor di departemen ilmu lingkungan. di Universitas William Paterson di New Jersey.

Penulis utama Jeremy McCormack, peneliti postdoctoral di Institut Max Planck untuk Antropologi Evolusi di Jerman, mengisolasi seng dari sampel gigi hiu di laboratorium yang bersih dan bebas logam.

Misalnya, jika megalodon memakan hiu putih besar, posisinya yang lebih tinggi dalam rantai makanan akan tercermin dalam catatan isotop. Tetapi penelitian tersebut menemukan dua spesies memiliki beberapa tumpang tindih, menunjukkan mereka berbagi item mangsa yang serupa. Namun, penulis memperingatkan bahwa mereka tidak dapat mengesampingkan megalodon memangsa putih besar, mengingat nilai isotopnya, dan terutama kerabat dekat megalodon, yang disebut Chubutensis megalodon, memiliki nilai lebih rendah daripada vertebrata laut modern dan fosil yang diukur..

Seorang pria menemukan dua gigi megalodon dalam jarak 3 minggu.  Yang terbaru adalah berkat Badai Tropis Elsa

Memberi makan pada tingkat trofik yang sama tidak selalu menyiratkan persaingan langsung antara megalodon dan hiu putih besar untuk mangsa yang sama, karena kedua spesies dapat memiliki spesialisasi dalam mangsa yang berbeda. Namun, setidaknya beberapa tumpang tindih dalam makanan antara kedua spesies itu mungkin terjadi, kata penelitian tersebut.

READ  Musk mengundang serikat pekerja UAW untuk mengadakan pemungutan suara di pabrik Tesla California

“Seperti putih besar hari ini, mereka mungkin memakan ikan besar. Putih besar berukuran lebih kecil kemungkinan tidak membutuhkan makanan sebanyak megalodon, jadi mereka akan memiliki keunggulan kompetitif jika mereka memakan mangsa serupa,” kata Griffiths melalui surel.

penelitian diterbitkan dalam jurnal Nature Communications pada hari Selasa.

Studi ini adalah pertama kalinya bahwa isotop seng yang terkait dengan diet terbukti terawetkan dalam fosil gigi hiu.

Teknik serupa, menggunakan isotop nitrogen untuk mempelajari tanda makanan untuk kelompok hewan lain, sudah mapan, kata penelitian tersebut. Namun, nitrogen dalam dentin gigi tidak terawetkan dengan baik untuk mempelajari hewan yang punah jutaan tahun lalu.

Teknik menggunakan isotop seng dapat diterapkan pada hewan punah lainnya untuk memahami pola makan dan ekologi mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *