Harapan Ukraina untuk mencapai Piala Dunia tahun ini berakhir dengan kekalahan melawan Wales

Ukraina gagal lolos ke Piala Dunia FIFA tahun ini, turnamen sepak bola paling bergengsi, setelah kalah 1-0 dari Wales, tetapi ketika negara Anda sedang berperang, itu tidak masalah. Pertumpahan darah terus berlanjut, nyawa masih melayang.

Namun, selama 90 menit pada malam yang diguyur hujan di Wales, pertandingan ini penting, karena ada harapan, kesempatan untuk bermimpi dan bersorak.

Saat para pemain Ukraina berkumpul di ruang ganti sebelum final playoff pemenang-mengambil-semua untuk lolos ke Piala Dunia tahun ini, mereka melakukannya dengan bendera nasional yang dikirim dari garis depan tergantung di salah satu dinding.

Ini adalah pertandingan di mana perang dan sepak bola saling terkait. Tidak ada yang lupa mengapa hati yang netral adalah dengan Ukraina.

Itu setelah Kemenangan mendebarkan 3-1 Ukraina atas Skotlandia Awal pekan di semifinal playoff itu Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berterima kasih kepada tim untuk “dua jam kebahagiaan.”

Kualifikasi Piala Dunia akan memberi orang-orang Ukraina lebih dari itu, tetapi tendangan bebas Gareth Bale yang dibelokkan memastikan Wales mengambil tempat kualifikasi terakhir Eropa untuk Qatar pada November.

‘Persahabatan manusia’

Pentingnya sebuah pertandingan dapat diukur dari suasana di luar stadion pada jam-jam menjelang kickoff. Ini adalah jenis pertandingan yang membuat kedua kelompok penggemar mengantri untuk masuk dan berkeliaran berjam-jam sebelumnya. Pemenangnya akan mengambil semuanya dan, dalam kasus Wales, membuat sejarah.

Fans Ukraina, hampir semuanya mengenakan warna nasional, berbaur dengan ramah dengan para pendukung tuan rumah dan berbicara tentang kehangatan yang diberikan kepada mereka dari para penggemar Wales.

“Ini persahabatan manusia,” kata Nelya Sushereba, yang telah melakukan perjalanan dari London Barat. “Kami merasakan dukungan, bahkan dari orang-orang Welsh.”

READ  Lollapalooza Menambahkan J-Hope BTS sebagai Headliner

Penggemar Ukraina sebagian besar berasal dari London, dan di antara mereka adalah pemula sepakbola.

Bagi Andriy Grabar yang berbasis di Essex dan istrinya, Maria, pertandingan Skotlandia awal pekan ini adalah yang pertama mereka hadiri.

Pasangan itu berbicara tentang keinginan untuk mendukung tim, mengingat apa yang terjadi di tanah air mereka.

“Orang-orang kami di Ukraina sedang menunggu emosi bahagia,” kata Andriy, sementara Maria menyimpulkan perasaan pra-pertandingan dengan singkat: “Itu [would be] kemenangan kecil untuk tujuan yang lebih besar.”

Suporter Ukraina mengibarkan bendera negaranya di Stadion Cardiff City.

Pada malam yang penuh emosi, para pemain Ukraina berjalan ke lapangan dengan bendera nasional tersampir di bahu mereka.

Beberapa saat sebelum para pemain berbaris untuk menyanyikan lagu kebangsaan, penyanyi folk Welsh Dafydd Iwan menyanyikan “Yma o Hyd,” sebuah lagu yang diadopsi oleh penggemar Wales sebagai lagu tidak resmi mereka. Liriknya yang menggugah – bagian chorusnya, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, adalah “terlepas dari semua orang dan segalanya, kami masih di sini” – juga bisa bergaung dengan para penggemar yang berkunjung.

Untuk sebagian besar pertandingan, Ukraina memiliki banyak alasan untuk bersorak, meskipun kantong sekitar 1.000 orang Ukraina di dalam stadion hampir tidak terdengar seperti keributan yang dibuat oleh para penggemar tuan rumah.

Piala Dunia pertama Wales dalam 64 tahun

Wales memiliki kepahlawanan kiper Wayne Hennessey untuk berterima kasih atas tempatnya di Qatar. Di babak pertama Roman Yaremchuk dan Viktor Tsygankov sama-sama membuat pemain Wales itu tetap bermain, dengan peluang terbaik di babak kedua itu terbuang sia-sia ketika ia berhasil mencetak gol tetapi gagal mengenai sasaran.

Dan di penghujung pertandingan, penyelamatan brilian dari Hennessey – menepis sundulan pemain pengganti Artem Dovbyk dari bahaya – membuat timnya tetap unggul.

READ  Ini menimbulkan peringatan terhadap China, Jepang dan Amerika Serikat, menjanjikan kerja sama lebih lanjut dalam keamanan

Selain Hennessey, pemain kunci Wales lainnya, seperti yang sering terjadi, adalah Bale, dan tendangan bebasnya diarahkan ke gawang oleh kapten Andriy Yarmolenko.

Meskipun bintang Bale telah memudar selama beberapa tahun terakhir di Real Madrid, penyerang terus menjadi pemain paling kuat Wales, mencetak dua gol luar biasa awal tahun ini melawan Austria untuk membawa Wales ke final ini.

Bale merayakan selama Wales & # 39;  menang melawan Ukraina.

Untuk semua kebaikan pra-pertandingan – penggemar Wales bahkan memuji lagu kebangsaan Ukraina – ini adalah pertandingan yang akan memungkinkan Wales untuk menghapus setan Piala Dunianya.

Manusia tidak menginjak bulan terakhir kali Wales lolos ke turnamen terbesar sepak bola, dan Pele remaja mencetak gol kemenangan yang membuat Wales tersingkir dari perempat final tahun 1958. Sudah lama menunggu, dengan banyak kualifikasi nyaris meleset.

Diperdebatkan, ini akan menjadi kesempatan terakhir bagi “Generasi Emas” negara itu – termasuk Bale dan Aaron Ramsay – untuk lolos ke ajang pameran olahraga tersebut.

Tuan rumah harus bekerja keras dan, kadang-kadang, para pemain berbaju merah memanfaatkan keberuntungan mereka, tetapi pada peluit akhir, Bale, yang diganti setelah turun minum, yang berlari ke lapangan untuk merayakan dengan rekan satu timnya saat para pemain Ukraina terjatuh. lutut putus asa.

Para pengunjung telah memberikan segalanya dan, memang seharusnya, kedua tim disorak oleh para penggemar saat peluit akhir dibunyikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *