Hakim AS menolak permintaan Trump untuk mengajukan tuntutan hukum penghasutan 6 Januari

WASHINGTON, 18 Februari (Reuters) – Mantan Presiden AS Donald Trump pada Jumat kalah dalam upaya untuk menolak tuntutan hukum yang menuduhnya menghasut pembunuhan pada 1 Januari. 6, 2021, serangan di US Capitol.

secara panjang lebar keputusan tertulisHakim Amit Mehta dari Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia mengatakan tiga tuntutan hukum oleh anggota Kongres Demokrat dan dua petugas polisi dapat dilanjutkan ke pengadilan.

Mehta setuju untuk memberhentikan penasihat Trump Rudy Giuliani dan putra tertua Trump Donald Trump Jr., yang disebut sebagai co-tergugat, dari tuntutan hukum.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Membayangkan besar dalam litigasi adalah kasus Mahkamah Agung dari tahun 1982 yang menyatakan bahwa presiden dilindungi, atau kebal, dari tuntutan hukum atas tindakan resmi mereka.

Mehta memutuskan Trump tidak kebal dari tuntutan hukum, menentukan bahwa pidato berapi-api presiden saat itu sebelum serangan Capitol tidak dalam lingkup tugas resmi kepresidenannya.

“Menolak kekebalan Presiden dari kerugian perdata bukanlah langkah kecil. Pengadilan sangat memahami beratnya keputusannya,” kata Mehta. “Tetapi fakta dugaan kasus ini tanpa preseden, dan pengadilan percaya bahwa keputusannya konsisten dengan tujuan di balik kekebalan tersebut.”

Jesse Binnall, seorang pengacara untuk Trump, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Trump dan rekan-terdakwanya berpendapat bahwa pernyataan mereka sebelum persidangan Januari. 6 serangan adalah kebebasan berbicara yang dilindungi oleh Konstitusi AS.

Anggota parlemen Demokrat, termasuk perwakilan AS Eric Swalwell dan Jerry Nadler, telah mengajukan undang-undang tahun 1871 yang disahkan untuk melawan supremasi kulit putih Ku Klux Klan yang melarang intimidasi politik.

READ  Kyiv mengesampingkan gencatan senjata saat Rusia meningkatkan ofensif di timur Ukraina

Tuntutan hukum itu menuduh konspirasi antara Trump dan perusuh untuk menghentikan sertifikasi Kongres atas kemenangan pemilihan Presiden Joe Biden.

Tanpa memutuskan manfaat teori itu, Mehta mengatakan tuduhan itu cukup rinci untuk dilanjutkan menuju penemuan, sebuah proses di mana pihak yang berperkara bertukar bukti dan mengambil kesaksian.

“Dari fakta-fakta yang dituduhkan ini, setidaknya masuk akal untuk menyimpulkan bahwa, ketika dia meminta para pengunjung rapat untuk berbaris ke Capitol, Presiden melakukannya dengan tujuan mengganggu upaya anggota parlemen untuk mengesahkan suara Electoral College,” tulis Mehta. . .

Joseph Sellers, seorang pengacara yang mewakili anggota parlemen Demokrat, mengatakan keputusan itu memecahkan landasan hukum baru dan “menunjukkan sifat luar biasa dari perilaku yang dilakukan oleh Presiden Trump saat itu.”

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Jacqueline Thomsen di Washington dan Jan Wolfe di West Palm Beach, Florida; Diedit oleh Howard Goller dan Alistair Bell

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *