Gedung Putih mengatakan perjalanan antara Amerika Serikat dan Afrika Selatan akan dilanjutkan

Desember Seorang eksekutif senior mengatakan Jumat bahwa Presiden Biden akan mencabut larangan perjalanan antara Amerika Serikat dan negara-negara di Afrika Selatan pada 31 tengah malam.

Para pemimpin regional telah mengutuk larangan itu sebagai tidak adil, diskriminatif dan tidak perlu.

Berdasarkan temuan bahwa vaksin Pemerintah yang ada, terutama di antara orang-orang yang telah menerima suntikan booster Pfizer-Bioendech atau Moderna, mungkin efektif terhadap penyakit parah dengan varian omigran yang sangat menular, Mr. Biden membuat keputusan minggu ini atas saran tim medisnya. Vaksin, kata pejabat senior dalam email.

Keputusan itu dibuat menyusul pengumuman oleh pemerintah Inggris pada hari Selasa Ini menghilangkan batasan pada penumpang Orang-orang dari 11 negara Afrika.

Pejabat dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan Mr. Biden dan timnya diberi tahu bahwa Omigron, jenis terakhir yang mendominasi delta di Amerika Serikat, tersebar luas di seluruh dunia dan tidak lagi masuk akal dalam mengendalikan perjalanan. Dan dari Afrika Selatan, Botswana, Eswatini, Lesotho, Malawi, Mozambik dan Namibia, kata pejabat itu.

Larangan Diumumkan pada 26 November, pihak berwenang di Afrika Selatan mengumumkan kemunculan varian ini, yang mengandung sejumlah besar mutasi yang memungkinkan orang yang divaksinasi menghindari respons imun. Larangan itu mulai berlaku pada 29 November tengah malam.

Negara-negara di Afrika Selatan kini tunduk pada protokol yang sama dengan semua negara lain, pendatang asing harus divaksinasi lengkap dan menunjukkan bukti tes virus corona negatif dalam satu hari perjalanan mereka.

“Kami tentu menyambut baik perkembangan ini,” kata Glasen Moniela, kepala diplomasi publik di Departemen Hubungan Internasional Afrika Selatan. “Kami selalu menyatakan bahwa pembatasan perjalanan ini tidak ilmiah dan diskriminatif dan berdampak buruk pada industri perjalanan dan pariwisata, bisnis, dan keluarga kami.

READ  Biden mengumumkan akuisisi 500 juta tes Covit-19 tambahan

Menteri Luar Negeri Botswana Lemogang Kwape mengatakan para pejabat di sana senang dengan berita itu. “Kami berharap dunia bersatu untuk melawan semua tantangan yang kami kepung,” tambahnya.

Pembatasan tersebut dilakukan oleh pimpinan daerah, Bpk. Itu langsung menuai kritik dari para kritikus dari partai Biden sendiri dan dari pejabat kesehatan internasional.

“Pembatasan perjalanan mungkin berperan dalam mengurangi prevalensi Pemerintah-19, tetapi memberikan beban berat pada kehidupan dan mata pencaharian,” kata Matshidiso Moiti, direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia untuk Afrika, pada saat larangan tersebut. “Jika pembatasan diberlakukan, mereka tidak boleh agresif atau mengganggu yang tidak perlu, dan harus masuk akal secara ilmiah.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *