Fed yang melawan inflasi diperkirakan akan memberi sinyal kenaikan suku bunga Maret

Ketua Federal Reserve Jerome Powell terlihat memberikan komentar di layar saat seorang pedagang bekerja di lantai perdagangan di New York Stock Exchange (NYSE) di Manhattan, New York City, AS, 15 Desember 2021. REUTERS / Andrew Kelly / File Photo

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

  • Laporan bank sentral AS akan jatuh tempo pada pukul 14:00 EST (1900 GMT)
  • Powell Fed akan mengadakan konferensi pers
  • Pasar keuangan bergejolak menjelang keputusan kebijakan

WASHINGTON, 26 Jan (Reuters) – Federal Reserve pada Rabu diperkirakan akan memberi sinyal rencana untuk menaikkan suku bunga pada Maret karena berfokus pada memerangi inflasi dan mengesampingkan, setidaknya untuk saat ini, risiko ekonomi yang ditimbulkan oleh pandemi virus corona yang sedang berlangsung, pertarungan volatilitas pasar, dan ketakutan Barat akan invasi Rusia ke Ukraina.

Keputusan kebijakan, yang akan dirilis pada pukul 14:00 EST (1900 GMT) setelah pertemuan dua hari, tidak akan mengikat bank sentral AS untuk tindakan tertentu ketika komite penetapan suku bunga bertemu lagi dalam tujuh minggu, dan untuk sekarang suku bunga acuan semalam akan tetap tidak berubah pada level mendekati nol.

Tetapi tidak adanya kejutan yang nyata terhadap ekonomi, yang kemungkinan akan berubah pada bulan Maret ketika The Fed diperkirakan akan menyetujui yang pertama dari apa yang mungkin berupa beberapa kenaikan suku bunga seperempat poin persentase tahun ini.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Grafik Reuters

Pertemuan minggu ini, kata para analis, dapat digunakan untuk mengirim telegram apa yang akan terjadi baik pada suku bunga dan keputusan akhirnya untuk mengurangi kepemilikan besar-besaran Fed atas obligasi pemerintah sebagai pengungkit kedua untuk menaikkan biaya kredit ke perusahaan dan rumah tangga dan, secara teori, memperlambat laju kenaikan harga.

READ  Putin dan Xi mengungkap aliansi di Olimpiade, mencampurkan politik dan olahraga

Dengan inflasi AS “sangat tinggi” dan tingkat pengangguran sekarang hanya 3,9%, Ketua Fed Jerome Powell dan rekan-rekannya “akan membicarakan ekonomi tanpa terdengar apokaliptik tentang inflasi dan mempersiapkan landasan untuk kenaikan suku bunga Maret”, ekonom Cornerstone Macro tulis Roberto Perli dalam catatan jelang keputusan tersebut. Mereka kemungkinan akan terus berdebat bagaimana dan kapan harus mengurangi kepemilikan besar-besaran bank sentral obligasi Treasury dan sekuritas berbasis hipotek sebagai cara lebih lanjut untuk memperketat kebijakan moneter, tetapi tidak mengumumkan keputusan hari ini.

Powell akan memulai konferensi pers setengah jam setelah rilis pernyataan itu. Pejabat Fed tidak akan memberikan proyeksi ekonomi dan suku bunga terbaru pada hari Rabu, jadi terserah Powell untuk menguraikan bagaimana pandangan bank sentral sejalan dengan investor yang mengharapkan pertarungan yang lebih kuat melawan inflasi, dan yang telah menjual saham dan saham AS. mulai menaikkan suku bunga jangka panjang bulan ini sebagai hasilnya.

Grafik Reuters

TIDAK ADA TRANSITOR LAGI

Perdagangan di Wall Street minggu ini sangat fluktuatif, dengan perubahan intraday di S&P 500 (.SPX) indeks sebanyak 4%. Indeks turun sekitar 8% sepanjang tahun ini.

Pasar lebih tenang pada hari Rabu menjelang rilis kebijakan Fed, dengan indeks saham utama AS naik dengan kuat dan imbal hasil obligasi pemerintah AS lebih rendah pada awal perdagangan.

Tetapi turbulensi, dan khususnya kenaikan suku bunga pasar untuk hal-hal seperti hipotek rumah, adalah pengingat dari garis tipis yang dilakukan The Fed dan Powell ketika mereka mencoba untuk merancang penurunan inflasi yang juga membuat pemulihan ekonomi terus berlangsung.

Dalam konferensi persnya, Powell “tidak akan terdengar gugup tentang inflasi yang tetap tinggi untuk waktu yang lama,” tulis Perli, tetapi masih akan membuka kemungkinan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diantisipasi, atau bahkan lebih dari kenaikan seperempat poin persentase biasa. , “sebagai asuransi terhadap risiko inflasi ekor, yang jelas substansial.”

READ  Brent Melonjak ke Hampir $140 Saat Barat Mempertimbangkan Larangan Rusia

Risiko-risiko itu menjadi semakin jelas selama lima bulan terakhir. Powell pada bulan Agustus menggunakan pidato profil tinggi untuk menjelaskan mengapa dia pikir inflasi yang tinggi akan menjadi “sementara,” tetapi sejak itu data ekonomi menunjukkan sebaliknya.

Dengan inflasi konsumen naik 7% per tahun, laju tercepat sejak awal 1980-an, masalah ini telah ditandai oleh Gedung Putih sebagai ekonomi utama dan, bagi Partai Demokrat Presiden Joe Biden, risiko politik.

Grafik Reuters

Data baru yang dirilis akhir pekan ini kemungkinan akan menunjukkan bahwa pandemi yang bangkit kembali mengurangi laju pertumbuhan ekonomi pada akhir 2021, dan menjaga langkah-langkah inflasi diawasi paling ketat oleh Fed yang naik jauh di atas target 2%.

Ada sedikit jeda di depan mata. Jika ada, perkembangan internasional memiliki risiko lebih buruk yang akan datang. Kebijakan penguncian virus corona yang ketat di China berarti rantai pasokan global mungkin lebih lambat untuk kembali normal, dan konflik militer antara Rusia dan Ukraina dapat menambah inflasi juga.

“Konsekuensi untuk pasar energi … kemungkinan akan menjadi kenaikan lebih lanjut dalam harga minyak dan gas alam, dan oleh karena itu biaya energi secara lebih luas bagi banyak negara di dunia,” Gita Gopinath, wakil direktur pelaksana pertama International Dana Moneter, mengatakan pada hari Selasa setelah IMF menurunkan Prakiraan pertumbuhan ekonomi 2022 untuk ekonomi AS, Cina, dan global. Baca selengkapnya

“Jadi dalam hal angka inflasi headline, tentu bisa menjaga inflasi headline lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama,” katanya.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Howard Schneider Pengeditan oleh Paul Simao

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Komandan Ukraina meminta upaya evakuasi internasional di pabrik Mariupol karena situasinya "kritis"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *