Emma Brails tentang Representasi Alaska, Tradisi Korea dan Pemberdayaan Remaja Putri

Emma Braille dari Anchorage dinobatkan sebagai Miss America minggu ini Miss Alaska pertama dan ibu negara keturunan Korea Untuk memenangkan persaingan.

Brails, 20, lulus dari Service High School dan sekarang menjadi junior di Arizona State University, di mana ia belajar ilmu biomedis dan penampilan vokal. Kemenangannya adalah Kamis malam Beasiswa mencapai $ 100.000, yang katanya akan membantu membayar biaya kuliah dan sekolah kedokteran saat belajar sebagai dokter kulit.

Merayakan ulang tahun ke-100 tahun ini, kontes Miss America berfokus pada kepemimpinan, bakat dan keterampilan komunikasi, jauh dari penekanan pada penampilan – Braille mengatakan dia menghargai perubahan tersebut.

“Saya lebih dari senang untuk memberikan penekanan pada apa yang wanita katakan daripada bagaimana wanita Amerika Miss America seharusnya,” katanya.

Dia bergabung dengan kelompok wanita muda Alaska yang berprestasi di panggung nasional dan global pada tahun 2021, termasuk perenang berusia 17 tahun. Lydia Jacoby Sewardine, 19, memenangkan medali emas dan perak di Olimpiade Musim Panas Sampel Dan aktivis Kuda Pengejar Guana, Ditampilkan di sampul majalah Vogue Mexico dan Elle tahun ini, Eagle telah menggunakan situsnya untuk menjelaskan masalah kesukuan.

Kami bertemu dengan Broilers pada hari Jumat untuk berbicara tentang akarnya dalam bahasa Inggris, representasi dalam kontes Miss America dan apa arti kemenangannya bagi Alaska. Wawancara ini telah diedit untuk kejelasan dan panjangnya.

kan

ADN: Ceritakan apa yang kamu rasakan pagi ini. Apa yang terjadi di kepala Anda ketika Anda bangun?

Panggang: Saya bangun dan melihat sari dan mahkota Miss America duduk di tempat tidur saya, “Itu milik siapa? Milik siapa ini? Apakah itu milikku?”

Saya sangat terkejut bahwa ini benar-benar terjadi. Saya sangat bersyukur menjadi Miss Alaska pertama yang memenangkan Miss America, karena itu adalah kehormatan besar dan terutama pada peringatan 100 tahun Miss America. … Sangat masuk akal bagi saya bahwa saya membawa pulang mahkota dan merasakan dukungan dan cinta dari semua sesama warga Alaska.

ADN: Ceritakan tentang tumbuh besar di Anchorage dan bagaimana Anda memulai perjalanan kompetitif ini.

READ  Acara Maret "Peek Performance" Apple: Apa yang diharapkan

Panggang: Kedua orang tua saya dibesarkan di pelabuhan Alaska. Saya sebenarnya pergi ke Service High School dalam bahasa Inggris. Saya mulai di Olimpiade Khusus, dan di sanalah saya mulai menemukan minat saya pada Olimpiade Khusus.

Saya adalah presiden Klub Mitra di Service High School, program sekolah untuk Olimpiade Khusus. Pada saat itu, Sekolah Tinggi Layanan dinobatkan sebagai Sekolah Juara Terpadu Nasional untuk Olimpiade Khusus. Dan kami dinobatkan sebagai salah satu dari 30 sekolah terbaik di negara ini oleh ESPN, yang merupakan hal yang luar biasa.

Saya pikir pada saat itu saya menyadari bahwa Olimpiade Khusus memainkan peran besar dalam komunitas di seluruh negeri dan di seluruh dunia. Saya menyadari bahwa pekerjaan yang saya lakukan akan benar-benar berdampak pada kehidupan orang lain dan komunitas kita secara keseluruhan.

Di situlah saya mulai di Olimpiade Khusus. Saya memiliki kakak laki-laki dengan Down Syndrome yang berpartisipasi dalam Olimpiade Khusus sejak saya masih kecil dan sekarang saya sangat menantikan untuk berbicara tentang Olimpiade Khusus dan mendapatkan kemitraan dengan Olimpiade Khusus dan Miss America. Dan, saya pikir, membuka percakapan tentang keterbukaan dan mengapa konten dan kasih sayang itu penting, terutama di dunia tempat kita hidup saat ini.

ADN: Bisakah Anda berbicara lebih banyak tentang keluarga Anda, tradisi Korea-Amerika Anda dan bagaimana hal itu membentuk Anda sukses ini? Apakah ini bagian dari tradisi yang lebih besar? Ini sangat banyak pendahuluan, itu mengasyikkan.

Panggang: Menjadi Miss America pertama keturunan Korea adalah hal luar biasa lainnya yang kami ketahui karena saya pikir itu mencerminkan semua perubahan positif yang telah kami lihat di Miss America selama 100 tahun terakhir.

Artinya, bahkan dalam dekade terakhir, kita telah melihat kelompok yang beragam seperti Miss America, dan mewakili orang Asia di seluruh Amerika Serikat adalah momen yang luar biasa dan sangat istimewa bagi saya.

Kakek-nenek saya datang ke Amerika sekitar 50 tahun yang lalu – sebelum ibu saya lahir – dengan pemikiran ini bahwa mereka ingin anak-anak mereka mewujudkan impian Amerika itu dan mendapatkan semua peluang yang mungkin. Mereka sebenarnya langsung pergi ke Anchorage, Alaska, jadi mereka sudah lama berada di sini, itulah sebabnya keluarga saya berakar di Anchorage Alaska, dan semua anggota keluarga mereka yang lain datang dari Korea ke Anchorage, Alaska.

READ  Kovit dipengaruhi oleh 3 anggota superstar K-pop BTS

Saya memiliki keluarga besar Korea dalam bahasa Inggris, yang sangat bagus karena kakek saya sebenarnya adalah kepala organisasi Alaska Korea.

Itu juga merupakan kesuksesan besar bagi kakek-nenek saya, yang melihat cucu perempuan Korea mereka maju dalam kompetisi seperti Miss America. Anda tahu ada banyak orang Korea bersama saya di panggung itu – itu adalah pengalaman yang luar biasa dan saya merasa sangat bersyukur atas warisan dan kemampuan saya untuk mewakili orang Korea-Amerika lainnya di seluruh negeri. Saya pikir kakek-nenek saya sangat berterima kasih dan sangat bersemangat.

ADN: Perenang Olimpiade Lydia Jacoby, model dan aktivis Guana Chasinghorse: Anda bergabung dengan Tim Remaja Putri Alaska tahun ini. Anda semua berada di bawah usia tertentu. Apa artinya menjadi bagian dari sekelompok wanita Alaska yang sangat muda yang dikenal secara nasional?

Panggang: Di Alaska, terutama dalam kompetisi nasional semacam ini, dan Lydia, kompetisi global, saya pikir ini sangat menguatkan karena negara bagian seperti Alaska tertinggal. Orang-orang menganggap Alaska sebagai tundra acak, tanah yang dingin dan tandus ini, dan saya merasa mereka tidak berusaha memberi kita pengakuan yang layak mereka dapatkan.

Saya merasa ini sukses tidak hanya untuk Alaska, tetapi juga untuk wanita muda, yang dapat mewakili wanita muda lainnya dari negara bagian kita dan bahkan dari negara kita sendiri, dan mereka dapat menjadi seseorang yang dinanti-nantikan dengan percaya diri. Anda tahu, yang lucu adalah pelatih renang sekolah menengah saya juga pelatih renang untuk Lydia. Dia memposting di Facebook, “Nah, teman-teman, Lydia yang saya latih adalah peraih medali emas Olimpiade dan Emma yang saya latih sekarang adalah Miss America.”

Jika demikian dia adalah keberuntungan saya atau sesuatu. Tapi itu adalah momen yang dingin, dalam artian saya memiliki hubungan dengan Lydia, Anda tahu, kami memiliki pelatih renang yang sama.

Tapi saya pikir itu adalah kemenangan bagi wanita muda Alaska di mana-mana. Kami berharap kami dapat menjadi semacam inspirasi bagi orang-orang di Alaska untuk melihat bahwa meskipun mereka terbelakang, mereka jauh lebih berbakat.

READ  Pulau Tonga yang dilanda tsunami telah rusak parah, dengan kekhawatiran akan jatuhnya korban lagi

ADN: Banyak anak Alaska terbangun mendengar berita ini pagi ini dan mungkin telah melihat Anda di panggung nasional ini. Apa yang Anda percaya sedang terjadi di kepala mereka sekarang?

Panggang: Saya pikir salah satu tujuan utama saya sebagai Miss America adalah menjadi seseorang yang relevan. Saya pikir orang cenderung menempatkan Miss America di atas alas, dan mereka melihat semua beasiswa hebat ini sebagai gadis ini. Sebenarnya, saya memenangkan beasiswa $ 100.000 tadi malam, yang cukup luar biasa. Saya pikir mereka pikir dia menjalani kehidupan yang sempurna dan seksi ini.

Dan tidak seperti itu. Kami adalah manusia yang sangat nyata. Tadi malam, selama pertanyaan panggung saya, saya berbagi perjuangan saya menjadi seorang wanita dengan ADHD dan seorang wanita yang didiagnosis dengan ADHD. Saya didiagnosis pada usia 19 tahun lalu. Anda tahu, seseorang yang berjuang dengan dermatolomania, yang merupakan salah satu bentuk OCD.

Sulit bagi saya untuk berbagi pada awalnya. Di panggung nasional yang disaksikan oleh ratusan dan ribuan orang, saya tidak tahu bahwa saya siap menjadi yang paling rentan. Tapi pada akhirnya, saya tahu itu pilihan yang tepat, karena pada akhirnya, saya pikir ada orang yang merasa bisa terhubung.

Ada orang dalam diri saya yang merasa seperti mereka melihat diri mereka sendiri, saya bisa mendapatkan begitu banyak kabar baik dan komentar pagi ini dan tadi malam, dari orang-orang betapa indahnya melihat seseorang seperti Anda, seseorang dengan cacat neurologis atau kognitif, seseorang yang melihat diri mereka dalam diri saya dan gambaran terkait semacam ini dan Melihat seseorang yang dapat mereka lihat.

Jadi saya berharap saya dapat terus bertindak sebagai sumber inspirasi. Saya dapat melewati masa sulit dalam hidup saya tahun lalu karena banyak orang dengan Covit dan isolasi yang menyertainya mengalami titik yang sangat rendah dalam hidup mereka. Anda tahu, saya bisa mengatasinya, dan di sinilah saya bersama Miss America setahun kemudian, berharap orang lain tahu bahwa mereka bisa melakukan hal yang sama. Mereka bisa menghadapi apa yang mereka perjuangkan.

ADN: Pesan apa yang ingin Anda kirim ke rumah?

Panggang: Saya pikir yang paling penting adalah saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang mengirimi saya pesan yang penuh kasih sepanjang perjalanan Miss Alaska saya dan mendukung saya dengan komentar yang baik.

Saya sangat bangga dapat membawa gelar ini ke Alaska untuk pertama kalinya dalam sejarah, dan kita akan melihat begitu banyak Miss Alaska membawa pulang gelar Miss America, dan kita telah melihat begitu banyak kemunduran. Mereka melakukan hal-hal luar biasa yang menurut orang lain tidak bisa mereka lakukan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *