Dow rebound ke datar, memulihkan kerugian 200 poin dalam perdagangan yang bergejolak menyusul laporan pekerjaan yang kuat

Dow Jones Industrial Average rebound menyusul kerugian sebelumnya setelah laporan pekerjaan Juli yang jauh lebih baik dari yang diharapkan, karena investor menilai apa arti pasar tenaga kerja yang kuat bagi kampanye pengetatan suku bunga Federal Reserve.

Dow Jones Industrial Average turun hanya 3 poin setelah turun lebih dari 200 poin. Saham bank memimpin comeback intraday karena suku bunga melonjak dari laporan pekerjaan yang kuat. S&P 500 datar setelah sebelumnya kehilangan sekitar 1%. Nasdaq Composite turun sekitar 0,1%.

Pasar tenaga kerja menambahkan 528.000 pekerjaan pada bulan Juli, dengan mudah mengalahkan perkiraan Dow Jones dari kenaikan 258.000. Tingkat pengangguran turun menjadi 3,5%, di bawah perkiraan 3,6%. Pertumbuhan upah juga meningkat lebih dari yang diperkirakan, naik 0,5% untuk bulan tersebut dan 5,2% lebih tinggi dari tahun lalu, menandakan bahwa inflasi yang tinggi kemungkinan masih menjadi masalah.

Saham dibuka lebih rendah setelah laporan tersebut, meskipun tampaknya mengindikasikan ekonomi saat ini tidak dalam resesi.

“Siapa pun yang melompat pada ‘Fed akan berporos tahun depan dan mulai memotong suku bunga’ harus turun di stasiun berikutnya, karena itu tidak ada dalam kartu,” kata Art Hogan, kepala strategi pasar di B. Riley Keuangan. “Ini jelas situasi di mana ekonomi tidak melengking atau menuju resesi di sini dan sekarang.”

Pertumbuhan lapangan kerja diperkirakan akan melambat karena The Fed terus menaikkan suku bunga untuk menjinakkan lonjakan inflasi, tetapi laporan ini menunjukkan pasar tenaga kerja masih berjalan panas. Laporan ini sangat penting karena merupakan salah satu dari dua yang akan dilihat oleh bank sentral sebelum memutuskan berapa banyak untuk menaikkan suku bunga pada pertemuan September.

READ  Biden Dites Positif untuk Covid: Pembaruan Berita Langsung

Rata-rata utama membukukan bulan terbaik mereka sejak 2020 pada Juli dengan harapan bahwa The Fed akan memperlambat laju kenaikannya. S&P 500 naik 9,1% bulan lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *